Tuesday, April 11, 2006

polisi palak dan dipalak

long weekend. libur panjang. bahagianya. tapi wiken ini bener-bener melelahkan jiwa. mari dilacak pemicunya satu per satu.


Sabtu

berangkat super pagi ke bintaro. jam 5!!! masih gelap. sekalian bareng windy yang lagi mau ke bandara. pas nyampe bintaro, aku dah laper dan fath ga buru-buru ajak sarapan. malah motor aja lom ada. huff......


abis sarapan, kami ke serua untuk kelanjutan pengurusan surat rekomendasi mutasi ayah. OMG, aku benci birokrasi negara ini. tetep aja aku harus nongkrong di kantor Diknas Cipete. emangnya cutiku hanya untuk urus surat??? plis deh


balik dari serua, batal main badminton. dan lagi, aku dapat masalah cewe. ya wes, mari puter-puter lihat rumah yang bakal kami kontrak. selesai lihat rumah, di jalanan macet, bisa-bisanya motor kami ditabrak dari belakang. aaarrggghhh........mustinya mereka tau peraturan ini: jangan bikin bete cewe yang lagi PMS!!!!


fath jauh lebih sabar daripada aku. itulah kenapa aku yang mendamprat sopir pick up sialan itu.


ok, bad hair day 1


Minggu

fath janji mau datang. dan tau-tau sms kalo dia sakit. kepalaku langsung pening. jadi kukebut nyuci dan beberes kos agar bisa segera ke bintaro. pas masuk terminal blok m, kok bisku tahu-tahu dihentikan polisi? emang melanggar apa? dua orang polisi cuma mencegat. sopir mengambil dompet. menyodorkan sesuatu pada kedua polisi itu. sesuatu entah apa yang jelas langsung dikantongi. dan prosedur sodor-kantongi itu berlaku juga bagi bis-kopaja-metromini di belakang kami. WTF!!!!!! pungli?????


buru-buru aku turun dan mengeluarkan camdig (masih minjem iwan, red). dapet empat foto sebelum aku kabur dari TKP. tuh polisinya dilingker-lingker


malamnya, fath antar aku sampe blokm. dia usul ambil rute yang ga biasa. dan jelas itu bukan usul yang bagus. maceeettt. udah gitu, di deket pasar mayestik, ada tiga pemuda mabuk naik dan mulai main palak. aku dan fath buru-buru turun dan oper ke bis lain. fath setengah menyeretku turun gara-gara aku lebih memilih mukul mereka pake payung. tapi sabar nyam, tahan diri. inget kalo ada apa-apa. mereka mabuk. kalo tau-tau mereka nusuk orang gimana? dan aku sedang bawa camdig iwan. bahaya bo......


huff....siang hari, aku lihat polisi malak. malam hari, aku hampir dipalak. ini karma?


aku harus belajar nahan diri. i'm not a superhero. kalo ditusuk ya mampus.........


Senin

ke plaza semanggi ama iwan gara-gara pengen liat capoeira. tapi ga ada jadwal jelas gitu. udah nanya bagian informasi, mereka juga ga jelas tentang pelaksanaan capofest. ya wes...ke gramed aja skalian ke giant en QB. cek harga barang kebutuhan rumah tangga *blushed*. baru sekali ini aku bener-bener seneng ngeliat panci-wajan-rice cooker-mixer-kompor. dan baru sekali ini aku bersemangat membandingkan antara tudung saji bambu dengan plastik. dan baru sekali ini aku menyimak buku cake cokelat dengan khusyuk, alih-alih angsa-angsa liar. he he he...norak yah

*feel so insecure*

5 comments:

ika mulatsih fauziah said...

mbak, kok di foto keliatan kuyus yak,hehehe

nYam said...

@ika: 1>> efek cahaya 2>> efek pose 3>> kuyus gara2 kangen dirimuw *gombal*

wongacid said...

@ika
ehemmm... ada yang iri niye... hohoho..

@nyam
sumpah deh, tiap hari jadi bad mood mulu gara2 ngeliat pungli2 negara (POLISI) yang lidahnya lebih gede dari pada mukanya, tangannya lebih gede dari pada malunya...

alf said...

Pak Pulisi=PUngutan LIar SIhhh! *maxa*

rata-rata orang qt tuh malas, kaya aq.. pas ditilang
"Mas, sidangnya 2 minggu lagi lho"
~waah pas ujian~
"20rb aja deh pak!"
"Baiklah.."
hehehe... ^_^

Idealisme.. susah memang dinegeri tercinta ini, hiks... T_T

Jadi pemenang antara tudung saji bambu vs plastik apa nih??

nYam said...

@javier: iya tuh..sebel banget. mana musti kasih ke dua polisi pulak. huff....


@m alf: pengennya bambu bcoz lebih cantik ^_^