Tuesday, May 16, 2006

sekali lagi, itu masalah pilihan ko

udah malem. kamu belum makan. tapi mau makan, inget kalo jarum timbangan ke arah kanan terus. kalo ga makan, ntar maag. ya itu balik lagi kan, terserah kamu. kamu makan dengan resiko nambah chubby dikit ato ga makan dengan resiko maag.

kamu lagi boke. ada sih tabungan, tapi tanggung bulan. bentar lagi gajian. kuat-kuatin deh dengan isi dompet. eh pas jalan-jalan, ada boots keren. super duper keren deh. sialnya, meski udah sale, harganya masih super duper ga sopan. kamu bisa terus jalan dan pura-pura ga lihat itu boots sambil berusaha memaksa otak untuk melupakan bahwa kamu pernah naksir itu boots, yah meski resikonya paling malemnya ga bisa tidur. atau jebol tabungan dengan resiko ga bisa beli banyak hal lain yang udah direncanakan. atau nabung ekstra begitu gajian demi boots impian dengan resiko begitu duit cukup, bootsnya bisa jadi udah disamber orang laen.

kamu jarang jatuh cinta. dan sekali-kalinya kamu ngerasa nemu soulmate, eh si dia menolak. udah ditelpon lima ratus kali sehari, direject terus-terusan. disms, ga perna dibales. disamperin ke rumahnya, pasti lagi keluar. disamperin ke kantornya, selalu lagi meeting. dikirim email, ga dibales. di-YM, ga ada respon, malah offline terus.

maka kamu bisa:
  1. terus gigih mengejar tanpa henti dengan resiko ditendang-dihajar-diinjek sampe setengah mampus dan belum tentu saat kamu sekarat, dia luluh dan mau ama kamu
  2. berhenti ngejar dia dan berusaha jatuh cinta lagi sama yang laen
  3. mengubah cara PDKT plus bebenah diri terutama pada poin-poin yang bikin dia kabur terus dari kamu, dengan resiko dia tetep aja nolak
  4. mulai menjauhi dia dengan harapan dia bakal kehilangan dan akhirnya berubah pikiran, ya meski bisa jadi dia malah bahagia dengan menjauhnya kamu
  5. ga melakukan apa-apa, tapi ini berarti kamu jomblo seumur hidup
  6. pergi ke dukun *kumat*

tapi apa pun pilihan kamu, plis plis plis sadari kalo semua ada resikonya. kamu ga bisa berharap kamu dapat memperoleh semua yang kamu inginkan. apa pun itu. kalo kita bisa dapat apa pun yang kita mau, apalagi tanpa perjuangan, mati aja deh. apa serunya hidup kalo gitu? orang udah mati aja bisa jadi masih rebutan lokasi kuburan kan?

dan lagi, kalo kamu menetapkan syarat A B C D buat si dia, sementara si dia jelas-jelas menolak kamu, oh plis dee.....kasarnya: yang butuh itu siapa? bener sih, pride itu tetep harus ada. tapi ya mbok realistis gitu.

kamu strict banget ama segebok syarat dan kriteria soal calon pendamping hidupmu. sementara orang yang kamu harapkan bahkan tidak mengatakan YA. get real. tanya dulu sama diri sendiri, sudahkah kamu juga sesuai dengan sosok yang dia harapkan?

kamu memilih. dan siaplah dengan resiko akibat pilihanmu itu.
simpel, tapi ga sesederhana itu.

sori kalo akhirnya aku tulis ini di blog. abis lama-lama sebel juga dengan topik curhatanmu. ini spesial buat kamu. meski aku ga yakin kamu baca.

7 comments:

Di said...

ow ow ow siapa dia...ow...oo...oo siapa dia

*nyanyi*

~dhia~ said...

ooowhh..yg kemaren itu ya Jeng. Hmmm..aku sempat ngerasain ky itu (yg pasti gak separah itu sih..). usaha itu ada batasnya, dan kadang hopeless tipis bedanya sama realistis... Jadi pilihanku no. 2.. :p

Anonymous said...

wah, ada ahli psikolog neh... hehehehe.....
klo aku pilih no.2 dan 4. hehehehe

nYam said...

@di: siapa ya?

@dhia: hayo, cowo ga cuma satu

@anonymous: gimana kalo nomer 6?
*kumat lagi*

WeenDee said...

Daku tak sesabar dikau hehehe, itu comment-ku

harus belajar sabarrrr...

tau ga siy, dulu malah setelah aq mencoba sabar dan menerima segala keluhan bla bla..endingnya tuh cowok malah tergantung, pas aq jadian ama yayan eh alah..tuh orang malah kayak gimana yah ehehhehehehe

Nurul said...

awww.....

sapa seh?

alf said...

Kalau hati sudah memilih, susah.. :(
Cobain dulu Point no.1 dengan mengubah2 teknik2nya.

Misalnya sudah pakai metodologi down-top kurang berhasil. coba ganti jadi top-down.. ~Dekati dulu bapaknya, ibunya, neneknya, kakaknya, adeknya, pelajari semua tentang mereka.. Ikut arisan ibu2 PKK dimana Ibunya ada, ikut Perkumpulan Harley Davidson bapaknya, ikutan gank adeknya, temani kakaknya ke bengkel, ajak Neneknya ~nyirih~ bareng.. lho??

Xixixi... :D
sampai pada akhirnya ada jawaban dari yang atas. Amiienn.