Wednesday, July 19, 2006

uang kecil

nggak ada uang kecil pak/bu/mas/mbak?

sering kan denger kalimat itu pas lagi bayar di kasir, terutama supermarket/swalayan. duit kita Rp 50.000, beli barang cuma Rp 5000. pasti keluar deh kalimat itu. kalo emang lagi ada uang "kecil" dan ga ada rencana make tu uang, ya ga masalah kali. tapi kan sering bayar di kasir abis ambil uang di ATM, misalnya. atau ada sih uang kecil, tapi kan itu untuk ongkos. daripada ribet di bus kan mending di kasir. paling ga, resiko kecopetan bisa ditekan.

aku ga ngerti kenapa kasir selalu minta uang kecil. mesin kasir toh sudah menghitung berapa yang harus dibayar dan otomatis menghitung kembalian. dia dah ga perlu repot lagi ngitung pake kalkulator apalagi pake jari.

selain itu, uang di laci kasir kan udah dipilah-pilah sesuai nominalnya. udah gampang nyarinya. trus kenapa sih harus minta uang kecil? bukannya lebih gampang ngitung uang dengan nominal besar daripada ngitung recehan? lagian masa seh supermarket gede sampe ga punya stok kembalian? dan lebih nyebelin lagi kalo kasih kembalian dalam bentuk permen. boro-boro permennya enak. huh......

kalo nurutin sebel, ya emang sebel sih. abis tau sendiri kan, ATM cuma mengeluarkan uang dengan nominal paling kecil 50.000. di beberapa tempat malah 100.000. jarang banget ada yang 20.000. sementara transaksi kita kan seringkali berkisar pada angka ribuan. ya wajar lah kalo pas bayar ngeluarin uang "gede".

kalo dah gini, pengen deh minta bank-bank itu bikin ATM dengan alternatif nominal mulai dari 10.000, biar ga diomelin kondektur dan ga usah denger kasir ngomong gitu.

gimana kalo suatu saat aku iseng bayar belanjaan 10.000 pake recehan 100 rupiah ya? kasirnya bakal ngomel lagi kan? dikasih duit gede, minta duit kecil. dikasih duit kecil, minta duit gede. lah maumu apa? lagian, nyiapin kembalian kan udah konsekuensi buka toko. dari dulu juga ga ada sejarahnya pembeli bayar selalu pake uang pas.

*yang abis sebel ama kasir*

5 comments:

cutie said...

iya nyam..
setujuw gw juga...
abisnya, suka aneh..
trus, kalo misalnya smua orang gak punya duit kecil, gak laku dong jualannya, gak ada yng jadi blanja.. ya gak sih..?
*emosi juga baca postingan `nyam..*

Anonymous said...

windx at donthave@nowhere.net

mbok ya sabar.... kali2 aja dia baru buka toko. ato uang kecilnya udah habis buat bayar pelanggan sebelumnya. ato nyam keliatan bgt seperti niat mo nuker duit.

selalu ada alasan yang masuk akal.

alternatif gunakan kartu debit.
kalo emg gak ada kembalian (dan gak ada yang perlu dibeli) ya mungkin mending gak jadi belanja. no hard feeling lah...

nYam said...

@m cK: jangan ikutan esmosi dung he he he

@windx: lah kalo kaya kmaren gmn? mau ga beli, bisa-bisa aku ga sikat gigi dunx.

conan™ said...

Loh ....
blom kenal duit plastik mbak?
he he he

nYam said...

@conan: nyang bener aja beli pasta gigi 3000 rupiah trus main gesek. tar kaya dulu lagi, demi memenuhi minimal, sampe belanja ekstra ..ga mau aku