Wednesday, August 23, 2006

pitulasan holiday: day II

18 Agustus 2006
rencana: bikin brownies kukus
realisasi: batal bcoz resep ketinggalan di kantor. meski udah di sms resep ama Windy, tetep aja gagal bcoz keabisan waktu

rencana: berangkat pagi ke penjahit, trus beli kain, trus ke penjahit lagi buat ukur badan
realisasi: berhubung ada masalah dengan radiator mobil, seharian kami ga kemana-mana

yah kalo rencana pertama, udah ketahuan sejak aku masih di Gambir. jadinya ambil jalan pintas: beli majalah Sedap Sekejap. eh ga jadi dicoba juga bcoz mati listrik sampe ba'da Jumat. ini namanya N.A.S.I.B.

akhirnya hari itu kami bikin rujak manis awet. bumbunya awet banget. asal ditutup rapat, bisa tahan sampe sebulan. mayan kaan. tar resepnya diposting di sini.

sore hari, Ayah ambil mobil di bengkel. trus jam 16.30 kami meluncur ke Karanglo, ke rumah Mbak Mur, penjahit langganan Ummi. sebelum ke sana, mampir dulu ke rumah Fath, ketemu camer gitu. ternyata rumah Fath lagi direnovasi. kata Papa:

dalam rangka proyek perputuan

Papa, aku ama Fath kan lom boleh bikin cucu dulu. jadi mustinya kan untuk proyek permantuan, baru perputuan ^_^ sabar ya Pa....

abis itu, kami ke Rumah Barat (baca: rumah keluarga besar Amioen) yang sekarang ditempati Bulik Nur. sampe sana kami disambut mati listrik, dan khusus aku, si kembar Vani-Vina. dua bocah TK nol kecil itu langsung minta gendong kanan kiri. beraaat.....dan rayuannya itu loh:
Mbak Nunik....aku lo kangen. gendooong

btw, Nunik itu nickname aku kalo lagi di rumah. jadi kalo kamu nyebut nama Ni'am, kira-kira perlu waktu 15 detik sebelum keluarga besar (baca: selain ortu dan adik-adikku) mengenali bahwa itu nama asliku. apalagi nama Nyam...dijamin ga dikenal ^_^ dan jangan tanya dari mana asal nama Nunik itu. aku juga ga tau.

ba'da Maghrib, kami lanjut ke Karanglo. eh ternyata ba'da Maghrib sampe jam 23.00 tuh jam tidur Mbak Mur. gagal deh. jadi bikin janji untuk besok pagi. biar ga rugi, abis dari Mbak Mur, kami ke Puri Batik Among Sari, toko batik+kebaya. kalo mau ke sana, toko ini di Jl. Basuki Rahmat, deket toko buku Paling Lengkap. kalo naik angkutan dari terminal Arjosari, naiknya angkot AG (strip merah). gampang kok dicarinya.

sampe di sana, lihat-lihat bahan kebaya plus batik. pilih pilih tapi belum beli, bcoz perlu konsultasi ama penjahit dulu. kan blio yang tahu perlu berapa meter, trus perlu bahan apa aja dll.

aku ambil satu kain batik. tidak kubuka, tetap terlipat memanjang. saat mematut diri di depan cermin, perasaan asing muncul. senang, deg-degan, dan ga percaya. benar itu aku? yang sedang pegang kain batik itu aku? rasanya pantulan bayangan di cermin tidak menampakkan cewe sableng berkaus hitam-celana hijau. tapi mempelai wanita berkebaya putih-berkain batik wiron. dan dalam hati aku bertanya:
benar aku akan menikah?

oh my....jadi begini rasanya jadi calon pengantin? dinikmati aja senangnya, soale besok sabtu...perasaan senang itu diganti stress. baca lanjutannya besok ya ^_^

4 comments:

chie said...

duh, yang lagi deg2an menuju hari bahagia =^__^= selamet ya mbak

keling said...

Walah udah mulai siap-siap yo, jadi inget pas kamu dulu deg2an mau ketemu camer :D. Udah renovasi rumah segala lagi. Mantablah. Semoga semuanya lancar ya... Jangan lupa doain kami2 yang masih menjomblo ini hehehe

~dhia~ said...

Waahh... senangnya... Semakin mendekati hari H nih

nYam said...

@cici: deg-degan sampe lemes bo. padahal cuma pegang kainnya aja. berasa gimanaaa gitu

@didik a.k.a keling: skarang ga deg-deg lagi kalo ketemu camer. yang ada takut dijitak kaya kmaren he he he

@dhia: makaci makaci....hayu dirimu segera menyusul yaaa