Thursday, September 21, 2006

ritual tahunan

  • antre tiket kereta api
  • kalo ga dapet, mulai telpon agen bus malam
  • kalo dua cara di atas gagal, bikin alternatif rute pulang
kenapa pesawat ga dimasukin? karena harganya gila!!!!!! ke malang aja 800 ribu, hampir sama dengan tiket pesawat ke Padang. tahun ini, gara-gara lapindo itu, kereta jadi alternatif utama. jujur, aku lebih suka naik bus malam. buat aku, lebih nyaman. yah selera orang beda-beda lah yaaa

aku ga dapet tiket Gajayana untuk tanggal 20 dan 21 oktober. padahal mas Didik udah ngantri mulai subuh demi sepupunya yang cantik manis ini [maturnuwun sanget lo mas!].

doain aku dapet tiket bus malam yaaa....en buwat mbak-mbak di agen kramat jati, jangan bosen-bosen terima telponku yaaa

oia, mudik ini kan udah tradisi tahunan. tapi kok kayanya PT KAI ga belajar dari pengalaman? pagi ini, setelah tahu ga dapet tiket untukku, mas Didik ditawarin tiket Gajayana oleh CALO!!! plis deh, mana janjinya memberantas percaloan? berita kereta cadangan aja masih simpangsiur. alangkah baiknya kalo sejak awal, PT KAI udah kasih tahu bahwa pembelian tiket kereta cadangan dibuka pada tanggal sekian sekian. jadi calon penumpang yang ga dapet tiket kereta utama, bisa siap-siap antre kereta cadangan. dan dengan cara begitu, calo juga bakal mikir ulang buat menilep tiket, kan? lah sekarang, cuma dikasih tau kalo bakal ada kereta cadangan, tapi ga jelas kapan tiketnya bisa dibeli. dengan lokasi geografis calon penumpang yang terserak di seluruh penjuru jakarta, sementara pembelian tiket dipusatkan di enam stasiun yang mayoritas di jakarta pusat dan selatan, itu jelas merepotkan. yang bener aja tiap subuh ke gambir. emangnya ga ada kerjaan lain?

2 comments:

~dhia~ said...

:((
Lapor Bu... tiket pesawatnya juga dah sold out. Kalopun ada masa harganya lebih mahal dari THR siyh... huhuhuuu

Irma said...

Emang aneh bin ajaib, tiap tahun kok ya penyakitnya sama & ga sembuh2... Mungkin karena ada banyak pihak yang mendapat utung dari situ :(