Wednesday, October 11, 2006

(bukan) rumah untuk kami

selasa kemarin, aku dan Fath survei rumah yang rencananya akan kami sewa. lokasinya di Bintaro, biar deket ama kampus Fath. kecian kan kalo rumah jauh sementara dia ada kuliah pagi. sementara dari Bintaro ke kantorku, ada banyak alternatif angkutan. mustinya sih bakal lancar. toh rencananya hanya setahun kami di sana. selanjutnya? ya dilihat di mana Fath bakal dilempar sama instansi ini.

jam 14.15, aku dah cabuts dari kantor. niatnya mau naik bus Trans Bintaro dari Ratu Plaza. pas nyeberang di jembatan depan Ratu Plaza, masih aku lihat itu bus "ngetem" dengan manisnya. eh ndilalah, begitu udah nyampe bawah, bus-nya dah berangkat. kata si penjual tiket:
tunggu aja bus yang jam empat
jam empat bagaimana ceritanya? lha wong janjian sama si pemilik rumah tuh jam empat. huhuhuhu.....ya wes, langsung ke Blok M, cegat metromini 74. sekalian sms Fath minta dijemput di Organon.

alhamdulillah lancar, cuma rada lama nunggu Fath. sesampainya di kos dia, aku shalat Ashar en Fath telpon si pemilik rumah. karena ga diangkat juga, kami coba-coba langsung datang. kali-kali si bapak udah nyampe. ternyata bener. kenalan+ngobrol ngalor ngidul+lihat kondisi rumah. dua lantai, di bawah hanya ada ruang tamu. di atas satu kamar tidur, kamar mandi kecil, dapur, dan wastafel. dari luar rumahnya bagus. pas masuk, ada beberapa catatan neh. oia, rumah itu modelnya kaya rumah petak. jadi di satu lahan, ada empat rumah. tapi ga mepet-mepet gitu. masih ada halamannya. harganya murah, ga sampe delapan digit.

pertama, dapurnya kecil buanget. kalo aku masak, en Fath mau ke kamar mandi, bener-bener mepet tuh. masa masak di gang? trus di tangga ga ada pengamannya. kalo pas keburu-buru en kepleset, habis deh. trus kamarnya cuma satu itu, padahal kita pengen dua kamar. tapi karena deket kampus, Fath dah pengen aja tuh. dan lagi, kalo dapurnya imut kaya gitu, di mana bisa taro kulkas ya? kalo kata Fath seh:
taro aja di lantai 1, tar pas kamu masak, butuh bahan apa, tinggal sebut dan aku lemparin ke atas
Sayangku, emangnya rumah kita tuh sirkus?

puas melihat-lihat, kami lanjut ke beberapa rumah lain. tapi karena semua pemilik lagi kerja, ya cuma lewat aja. total ada tiga rumah yang kami lihat.

pas lagi beli es buah buat ta'jil, si bapak pemilik lewat dan berhenti buat menyampaikan kabar:
maaf Nak, tadi begitu you berdua pulang, itu si Amri langsung kasih duit buat sewa rumah. lunas
padahal rencananya hari ini kami akan lunasi uang sewa. nasib........

jadi, pas Fath cek rumah itu beberapa hari lalu, salah satu penyewa rumah petak (Mas Amri) bilang:
temen saya di Balikpapan mau sewa rumah ini, tapi belum ada kesepakatan. coba bicara dulu sama pemiliknya. biar dia yang menentukan, siapa yang berhak menyewa
dibilangin kaya gitu, ya kami bikin janji dong ama si pemilik. eh menjelang kami pulang, si Mas Amri langsung nyamperin si pemilik dan....lunaslah uang sewa setahun. padahal sebelumnya si pemilik dah bilang ama kami:
berhubung Amri belum kasih duit apa-apa, ya siapa yang duluan aja deh. kalau you duluan, ya silakan
yah mau gimana lagi? namanya juga bukan rezeki. berarti kami harus lebih giat cari lagi.

hayu hayu, ada informasi di mana rumah kontrakan buat (calon) pengantin baru ini? jangan mahal-mahal ya, di bawah delapan digit deh.

pulangnya dapet Blenger Burger dari Fath en pesta cheesecake dalam rangka ultah si kembar, Ika-Rini. akhirnya kesampaian juga nyicipin ni Blenger. makasih Cinta.....kamu baik deh

8 comments:

windx said...

lookin good ^_^

Irma said...

Nyari rumah emang kaya' nyari jodoh... cocok2an dan tergantung rejeki nya :) Klo ngontrak rumah di Sg, tinggal telp agen, bilang qta mau rumah yg gimana, didaerah mana, range harga berapa... dan biarkan si agen yg mencari. Konsekuensinya harus ngasih komisi ke agen tadi.

ibunyaima said...

Padahal rumahnya lucuuuu... kayak rumah Barbie gitu.. :) Terus.. dari ceritanya, kayak Town House gitu, bisa ada beberapa rumah di satu pekarangan (yaah.. yg ngebedain Town House sama rumah petak kan istilah aja.. HAHAHA..)

Yaah.. blum rejeki ya, nYam.
Look at the bright side aja: alhamdulillah gak dapat rumah yg pembagian ruangnya agak aneh itu ;) Biasanya mah di lantai 1 untuk ruang tamu dan dapur (plus ruang makan kecil). Lantai 2 buat kamar, kamar mandi, dan kalau masih ada tempat lowong buat nonton TV.. :)

Ngoms-ngoms, di daerah Pondok Labu, Jl Rawakopi ke arah Gandul, ada rumah2 petak juga yg Rp 350rb-an per bulan. Dua tahun cuma 8jt-an. Ruang tamu, ruang keluarga, 1 kamar tidur, kamar mandi, dapur. Temen gw dulu ngontrak di sana.

nYam said...

@windx: kamu udah lihat foto-fotonya semalam+bonus cheesecake berember-ember

@Mbak Irma: duh senengnya kalo gitu. yang ada aku musti cabut cepet dari kantor en si mas pulang kuliah langsung ngider. perjuangan bow

@Mbak Maya: pas lihat luar, aku naksir abis. eh pas lihat ke dalam, catnya berasa panas. orange cerah gitu. dan jadi ilfil pas liat dapur+kamar mandinya. tapi si mas udah pengen, ya diladenin dulu. ternyata oh ternyata he he he.....untung si mas ga sampe bete gara-gara disalip.
dia maunya rumah bintaro seh, udah ogah aja kalo keluar bintaro dikit. padahal ada motor loh. heran daku ^_^

mel@ said...

wah... sip say... pesen aku ni ya... cari yang dua kamar ya... ada temen kamu yang imut bin manis ini nih... masa dibiarin gelandangan di jakarta kalo ke sana... hehehe...

Bunda Raihan said...

mau burger nyah

Windy Yayan said...

browsing jg ga di koran?

tp gpp deh ga dapet, kan dapurnya ga nyaman hehe, secara loh masak juga butuh mood yang oke...

goodluck yahh....

nYam said...

@Mela: tenang say, udah dapet 2 kamar ko. tapi ntar kalo kamu nginep, jangan mupeng yah :D

@Mbak Dini: udah abis...gimana dong?

@Windy: info sewa dari temen-temen ajah. alhamdulillah dapet rumah yang dapurnya nyaman plus kamar mandinya ga seuprit.