Monday, November 13, 2006

otak

satu: sekali lagi, bom. aku ga tahu apa isi kepala para pelaku bom itu. tak juga motifnya. kalo memang buat anti-Amerika, kok ya nanggung banget. hoi bomber, kalo emang berani, bom tuh helikopter si Semak!!! nanggung amat cuma ngebom resto fast-food yang pekerja+pengunjungnya ga ada sangkutpautnya sama Semak.

dua: kemarin aku ke Mal Ambassador, beli DVD-RW titipan Ayah. karena ga bawa uang tunai, aku berencana gesek pake debit. eh ternyata mesinnya bermasalah, jadi aku keluar dulu cari ATM terdekat.

karena ada yang lagi ambil duit juga, aku ngantre deh. pas keluar, OMG, dia bawa rokok. tahu kan segede apa booth ATM itu? ruang kecil tertutup yang ukurannya kurleb 1x1 meter. dan dia ngerokok di ruang tertutup sekecil itu!!! sumpah itu bau rokok banget yang langsung bikin aku pusing. kupanggil dia dan kubilang:

Pak, kalo lagi di ATM, jangan ngerokok dong. bau nih
eh dia dengan cuek bilang gini:
lah, ga ada larangannya tuh
JIDAT LO GA ADA LARANGAN!!! TAU ETIKET DIKIT NAPA!!! OK lah, di booth ATM itu ga ada tulisan larangan merokok. tapi itu bukan berarti kamu bisa dengan tenang ngerokok dalam ATM. ga semua pengguna ATM bisa tahan ama bau asap rokok. kalo mau pake dalih-mu itu, mustinya boleh dong ya aku nendang kakimu. toh ga ada larangan.

tapi mbok yao toleran dikit. mbok yao gunakan akal sehat. bahwa asap rokok merusak kesehatan, itu seharusnya udah diketahui semua orang, bahkan perokok sekalipun. dan ga semua orang tahan dengan asap rokok. bayangin kamu terjebak dalam ruangan sempit penuh asap yang bikin kamu terbatuk-batuk. dan orang yang ngeluarin asap itu dengan cueknya terus ngebul dengan dalih: GA ADA LARANGAN. bayangin kamu kejebak di lift sementara ada orang dengan cueknya kentut terus-terusan. apa ga mual?

kalau kupikir sekarang, antara bomber dan perokok sinting itu punya kesamaan. mereka punya otak, tapi ga bisa berpikir. mereka ga mikir bahwa ada orang-orang yang menderita karena ulah mereka. bahwa ga semua orang bisa menerima, alih-alih menyetujui, dalih remeh yang mereka lontarkan. bahwa apa yang bagi mereka adalah hak, bagi orang lain adalah penindasan.

yang mereka miliki cuma organ tubuh yang disebut otak. mereka cuma punya hardware-nya. tapi software buat menjalankannya a.k.a. akal sehat, mereka ga punya. kalo pun mereka punya software yang namanya akal itu, maka kemungkinan mereka ga bisa dan ga tahu cara make-nya atau software mereka kena virus.

btw, Dep, itu ATM dari tempat kerjamu dulu loh. tulung deh ya bilang ma temenmu yang masih kerja di sono. kasih tulisan dilarang ngerokok di ATM booth. oia, foto itu culikan dari sini. aku pake ATM itu, yang ukuran booth-nya lebih kecil dari itu. bayangin sesaknya dong ya

ps: titipan pesan dari Windx, saksi mata omelanku pada si perokok,
tolong para produsen rokok, cantumkan larangan merokok di sekitar anak kecil, ibu hamil, dan di ruang publik di KEMASAN ROKOK kalian. bukan cuma peringatan bahaya rokok yang dicetak super-mini itu

8 comments:

NoorIntan said...

sabar.. sabar...
awas nanti malah kena serangan jantung lho...

sayangnya orang ga punya otak itu tersebar dimana2.. sering geregetan sendiri, dan aku setuju mereka harus ditendang di tulang keringnya trus kita nyengir bilang "ga ada larangan tuh" :p

nYam said...

@Mbak Noorintan: yah itu cuma komen baisa seh ke bapak2 nya. en 5 menit kemudian udah ga terlalu sebel. tapi ya somehow, kok kayanya bomber ama smoker itu punya kesamaan ya? sama2 suka main api hihihi

chie said...

bayangin kamu kejebak di lift sementara ada orang dengan cueknya kentut terus-terusan. apa ga mual?

huahaha *ketawa ampe guling2*

kebayang ya mbak, klo semua orang gak punya akal sehat kayak gitu, ngelakuin sesuatu seenak perutnya,,,
semoga perokok gak tau diri itu ngalamin kejadian di atas. Dan ketika dia komplain, si produsen kentut cuma bilang : lah, ga ada larangannya tuh

wongacid said...

harusnya langsung hajar aja mba itu perokok. hohoho... ;)

nYam said...

@chie: kapan-kapan tu orang musti ngerasain rumahnya difogging pas dia lagi makan he he he

@firza: nggak ah, tar lecet. kan dah mawu merid ^_^

yanti said...

arrrgghhh... capek deh sama orang2 kayak gitu. mungkin otaknya ada di dengkul yang sering kebentur :P

Ween said...

Emang dehhh perokok tuh = EGOIS!

btw bukannya di kemasan rokok pasti ada anjuran itu?

Anonymous said...

merokok = BUNUH DIRI
merokok = tidak menghargai / mensyukuri kehidupan yang telah Allah berikan.......