Monday, December 18, 2006

Wedding Stories Part IV

honeymoon? ga ada tu. yang ada kita ngider-ngider silaturrahmi ke sana sini. sampe kata orang-orang:
ora ilok manten anyar mlaku-mlaku. lha durung sepasar
masa berkurung di rumah sampe seminggu? ato kalo kata bude, 40 hari. ngapain aja tuh? jadi lah kami ke rumah Paklik Tholhah, ke rumah nenek Fath, ke pesantren tempat aku nyantri dulu. baru tau kan kalo bocah sableng satu ini dulu pernah nyantri ^_^

hari Rabu malam, 6 Desember, kami ke rumah Fath. gantian nginap sana. bener seh, tetep aja dibilangin ga bole turun ke dapur. tapi ga enak banget duduk diam padahal ada bawang yang menunggu dikupas. FYI, resepsi di rumah Fath tanggal 9 Desember.

jadilah aku pakar perudang-udangan di suatu pagi usai mengupas 2 kilo udang. lalu jadi tukang kapri usai membersihkan segunung kapri. dan ga tau deh tukang apa lagi.

Jum'at malam, balik lagi ke rumahku. Sabtu pagi, sekali lagi dirias. dan bajunya lebih berat dari sebelumnya. dan sumpah, cuapenya dobel. kalo pas resepsi di rumah, sore hari baju pengantin udah kulepas. tapi pas resepsi di rumah Fath, baju itu dipake terus sampe jam 8 malam. huhuhu.....

Minggu, persiapan balik ke Jakarta. mellow lagi deh. ogaaah ninggalin Malang. oia, rencananya ke Jakarta pake pesawat. Mama kan kerja di AURI, so ada jatah buat komandan-komandan yang bisa dibeli oleh anak buah. lumayan banget, selisihnya bisa lebih dari 50% dari harga travel. tapi bukan rezeki kami kali yaa. pas tanggal keberangkatan kami, para komandan pada ke Jakarta. dan semua tiket habis mereka pake. mau tahu berapa tarif buat komandan? Malang-Jakarta cuma 30 ribu.

ugh..........

No comments: