Wednesday, January 10, 2007

[sok] taat aturan

pertanyaan: sebenarnya, bisa ga sih kita taat peraturan tanpa lewat "jalan belakang"?

hari Senin, 8 Januari kemaren, aku tahu jawaban [sementara] atas pertanyaan itu. BISA asal sabar+ga gampang sebel bin makan ati.

dua pekan setelah urusan administrasi tambah daya di PLN usai, tak satu pun petugas PLN datang ke rumah. Fath udah sebel aja. imagine if u were him. liburan 1,5 bulan (sampai 14 Januari nanti). listrik ga kuat buat nyalain TV. kuat siy, tapi artinya kulkas dll musti mati. istrinya kerja dari pagi sampe petang. di rumah sendirian, cuma berteman buku. rutinitas harian: bangun pagi-antar istri-beberes rumah. gimana ga lumutan tuh? semua koleksi komikku habis dia lalap.

dan hasilnya? tiap petang dia story telling isi komik yang dia baca siang harinya. tapi tetep aja, saking ngidamnya nonton sepakbola, sakit maag-nya kambuh. meski yang terakhir ini aku curiga akibat keracunan masakan bikinanku.

untung Gun mau minjemin TV combo. meski kalo nyalain musti matiin kulkas dulu, et lis Fath ga terlalu bete karena dah bisa mengikuti perkembangan tim-yang-paling-kubenci-sedunia.

setelah dua pekan, Fath ke PLN buat nanya kenapa penambahan daya belum dilakukan? petugas bagian komplainnya jutek euy. saking juteknya, Fath yang biasanya sabar sampe meninggalkan tu petugas sambil bilang:
aduh Mbak, cantik-cantik kok judes
setelah tanya sana sini, Fath dikasih nomer HP petugas bagian penyambungan. hmm...jadi gitu toh caranya? setelah urusan administrasi computerized (plus ada simulasinya) dan tidak bisa diotakatik, akhirnya lewat jasa penyambungan? apalagi kami dikasih tahu kalo tambah daya paling cepet bisa dilakukan dua pekan lagi. uuuggghhh.......

singkat kata, saking bete-nya nunggu, Fath nelpon juga tu petugas dan senin kemarin, dia datang buat beresin. nambah deh seratus ribu. a****t. bukannya kenapa-kenapa, kalo emang minta duit, kenapa ga sekalian aja ditulis di loket:
kalau Anda mau urusan ga bertele-tele, temui bagian ini, bayar tambahan pelicin sekian rupiah
kami dipaksa berdiam di rumah selama dua pekan. musti mondar mandir ke PLN. dan ujung-ujungnya musti lewat jalan belakang juga. alasan PLN? materialnya lagi abis.

aku benci banget kemaren harus pake jalan belakang. kami dah coba ikut peraturan, bayar sesuai tarif, nunggu selama dua pekan. dan tetep aja dijudesin+dipingpong. padahal kalo mau curang, sejak dua pekan lalu kami dah dapat tawaran otak atik meteran (katanya siy legal karena administrasi udah beres).

hal-hal kecil dan mungkin remeh. ga lewat trotoar pas lagi bawa motor, ga nerabas perlintasan KA saat palang udah turun (yang ini bikin kami diklaksonin abis-abisan), bayar uang administrasi sesuai peraturan, pake helm, ngasih sign kalo mau belok (plus jangan kasih sign kalo ga mau belok), buang sampah di tempatnya, dan ikut aturan tanpa maksa lewat jalan belakang.

mungkin aku kelewat sok-taat-aturan. mungkin Windx benar saat dia bilang Ini Indonesia nYam..........

*berdoa semoga musim depan MU degradasi, meski resikonya brantem ama Fath ha ha ha*

6 comments:

Nurul said...

hal ini yang kupikirin sejak lama karena sudah sejak lama aku ngga taat aturan...
lama2 aku jadi bikin alasan , kalo aturan manusia tuh ga mesti selalu ditaatin...karena ujung2nya ya itu...suka bikin sakit ati...

apa itu cuman pembenaran buat diriku sendiri...wallahualam...
smoga Allah mengampuni dosa2ku yang sering ngga taat aturan ini..huhu....

Luky said...

Sabar nYam...betul inilah Indonesia. Aku juga pernah sewaktu palang kereta mulai bunyi, kita berhenti malah diklaksonin ama yang ada dibelakang kita...bete banget. Tapi menurutku ada baiknya kalo kita tetap taat aturan, karena kita bukan penguasa negara yang bisa membolak balik aturan maupun yang bisa menegakkan aturan, but at least kita bisa usaha dengan cara berkampanye dengan orang orang terdekat kita suami, aa, teteh, ortu, mertua, anak, ponakan, sepupu, temen deket plus berdoa mudah mudahan makin banyak orang yang sadar dan taat aturan.... Kalo gak dimulai dari kita, trus siapa lagi dong...ha..ha.ha..Maaf ya...sok serius nih ngomongnya.

Paman Tyo said...

Endonesah. Ngeselin. Tapi kok saya mencintainya ya?
---

"Ayo ambil kiri!"
"Nggak mau, itu bahu jalan buat lajur darurat!"
"Orang lain juga pada gitu..."
"Biarin..."

fareez said...

weleh, MU g mungkin degradasi musim ini, lha wong masih kokoh nangkring di puncak (bisa ding!! asal pemainnya koit semua...)

emang gak pernah nonton Cristiano Ronaldo ya mbak??

temen2 cewek saya yg nggak tahu bola begitu liat tu orang, langsung melongo, kyk anjing ngeliat tulang fresh...




NB: Saya bukan MU mania loh!!
Saya Romanisti!!!

nYam said...

@Nurul: skarang paling bisanya di diri sendiri say. ga bisa maksa orang lain juga. soale perna aku minta motor biar ga lewat trotoar, eh malah dibentak-bentak

@Luky: ama diri sendiri aja kadang ngelanggar. apalagi soal "rajin olahraga biar perutnya sikspek lagi"

@Paman Tyo: saya cintaa banget sama negara ini. tapi kok ya kayanya dia ga mau dicintai ya?

@Fareez: kalo musim ini emang ga mungkin. mangkanya doaku buat musim depan. padahal suamiku MU-mania loh. aku Juventini...salut ama keberanian mereka turun ke seri B. dibanding Persebaya yang terus-terusan merengek minta keringanan hukuman *tolah toleh takut ada bonek*

mel@ said...

yah gitu de say... makanya daripada rugi waktu dan dimarahi mending sekalian aja ngelanggar aturan... lho... lho... ko nasihatnya salah... hehehe...