Monday, February 05, 2007

Sabtu, 3 Februari 2007

ga bakal pernah lupa.

subuh, hasil testpack *beli sale di Alfa, cuma Rp 1700,-* GARISNYA DUA!!! yes dear, I'm pregnant. kaget, bingung, senang, sedih, campur aduk. untuk beberapa saat aku dan Fath cuma bisa diam.

keputusan sementara? beli testpack lain dan coba lihat hasilnya. tapi terlanjur seneng, siang-siang nelpon deh ke rumah. alasannya? bingung boleh ato ga makan rujak cingur ^_^

btw, ibu hamil boleh makan apa dan ga boleh makan apa? pengen sushi neh....

malam, jam 22.13. sms dari Ayah. berita duka. sepupu favoritku, Muhammad Nu'man Basyir, meninggal dunia. kecelakaan. di Bondowoso, menuju Situbondo, tempat tinggalnya. sepulang kuliah Akta 4, demi mengejar keinginannya menjadi seorang guru. meninggalkan seorang istri, Mbak Fitri, yang sedang hamil tua, seorang kakak, seorang ibu, dan dua adik laki-laki.

sama seperti pagi harinya, aku ga bisa bilang apa-apa. kaget, sedih. saat telpon ke rumah, begitu baca sms, rasanya aku ga di dunia ini. rasanya ga percaya. ga lama, aku telpon sepupuku, Mas Didik. mengabarkan berita ini.

setelah itu, baru air mata bisa keluar.

usia kami dekat, hanya berselang setahun. kami kuliah di jurusan yang sama. bedanya dia di ITS, aku di STT Telkom. sebelumnya dia di Teknik Fisika ITS, trus ikut UMPTN lagi karena pengen ke Elektro ITB. ga dapet lagi, jebule ke Informatika ITS.

ga bakal ada lagi email curhat-curhatan. ga ada lagi omelanku gara-gara dia hobi ganti nomer HP tanpa kasih tahu.

baju cokelat, kado pernikahan dari dia, akan terus kusimpan.

i miss him, already. still, i can't believe he's gone........

malam itu, pertanyaan pertamaku pada Fath hanyalah: kenapa harus dia? kenapa harus Mas Nu'? apa salahnya?

dan kesedihanku memuncak saat Ayah menelepon usai takziyah. ada kemungkinan itu bukan kecelakaan, tapi perampokan. tas kuliahnya hilang, tapi sebagian tali tas masih tersampir di bahunya. luka? nyaris ga ada. cuma di kening dan dagu. motor? baik-baik saja, hanya spion yang rusak. kondisi saat itu? hujan. helm? pakai.

sampai hari ini, kalau ingat dia, aku mengelus perut yang masih kecil sambil berbisik: maaf Dek, kamu ga pernah ketemu Paman Nu'man.......

12 comments:

bebex said...

hikz...
kata2 ayam ama si dede kecil jadi bikin sedih :(

btw,bex juga punya spupu favorit,, ;)
turut berduka yah yaaaam :D

keling said...

Iya, aku juga kaget pas kamu telpon, aku langsung telpon keluargaku, keluargaku juga kaget ga percaya..
Semuanya sudah diatur sama yang di atas. Mudah-mudahan Ameh Rodliyah (ibu de' Nukman) diberi ketabahan, amin...

woro said...

Allah emang menciptakan dunia ini berpasangan: ada kelahiran, ada kematian. hiks...

za said...

innalillahi.... turut berduka ya mbak...:((

dew? coba test lagi...pake test pack yang gak obralan palagi pake acara gratisan.....

trus kl mang bener, jgn ngidam yang aneh2 ya...kasian mas Fath, kan musim banjir....:P

intanariestya said...

selamat ya mbak... asyik, bakalan punya ponakan baru niih...

dan, turut berduka juga..

beberapa minggy yang lalu, aku juga barusaan keilangan sepupu favoritku.. kejadiannya hampir sama deh keknya..

malem2, dia baru pulang dari kerja dan kuliah extension, mau pulang ke rumah, kecelakaan di jalan..

semuga amal mereka diterima allah SWT yaa....

yanti said...

duh rasanya campur aduk aku baca posting ini..

selamat buat kehamilannya. dijaga ya Ni'am, moga2 lancar sampe lahir nanti. soal pantangan bumil, tanya dokternya aja. kalo dokterku sih ga ngelarang apa2, semua boleh, asal in moderation aja lah. kecuali alkohol dan rokok (itu sih gw nggak), plus makanan mentah. kalo mau sushi ya beli aja fusion sushi yang mateng itu ;).

yanti said...

terus.. ikut berduka cita atas meninggalnya sepupumu. sedih banget, apalagi inget istrinya lagi hamil gitu ya :(. semoga keluarga selalu tabah, dan almarhum mendapat tempat terbaik di sisi Allah

-may- said...

Duh.. kenapa feeder list-nya terlambat nyala ya? Jadi telat deh baca postingnya.

Pertama2, selamat ya, nYam! Duuuh.. gak terlupakan deh! Cepat ke dokter kandungan, jangan lupa tes darah biar bebas masalah. Kalau test pack udah garis dua, biasanya akurat sekali.

Kedua, ikut berduka cita atas meninggalnya sepupumu ya! Kejadiannya persis deh sama pengalamanku dulu. Sepupu favoritku meninggal sehari setelah ultahku. Malah, sebelum sepeda motornya digilas truk tronton, hal terakhir yg dilakukan adalah mengirim kado ultah buat aku. Duuuh.. sedihnya nggak ketulungan.

mamabumi said...

uhuuuy... selameet yaa... buat kehamilannya.. mudah2an "bener" yaaa...

oh iya,.. ikut duka cita juga... ina lilahi wa inna ilaihi roji'un.. mudah2an almarhum ditempatkan disisi-NYa,.. dan keluarga yang ditinggalkan *terutama istrinya yang lagi hamil tua* diberi ketabahan.. amiiin...

Luky said...

1. Turut berduka cita ya Nyam, yang sabar mudah mudahan almarhum Mas Nu diterima disisi Allah SWT ya Nyam.

2. ADuh gue ikut seneng Am...alhamdulillah Niam udah hamil dan semoga kehamilannya lancar dan sehat. Take Care ya non.....
Gak kebanjiran kan Am??

mel@ said...

aduh say... bener-bener campur aduk baca postingan kamu yang ini...
selamet ya... aku bakal jadi tante ni... jangan kapok bikin ya... hehehe....
trusss... ikut berduka cita ya... moga-moga amal ibadahnya diterima disisiNya...

nYam said...

@Bebex: yah gimana lagi bex, ga tau musti bicara apa lagi.

@Mas Didik: padahal aku blom sowan lagi ke Situbondo lo...

@Mbak Woro: tapi gw sedih banget bow....meski dah coba ikhlas, teteup aja

@Izza: udah dong jeng...harganya 11 kali lipat dari si Andalan. en garisnya kalah jelas ama si Andalan he he he....ga usah sensitif dulu deh. ngidam? pengen sushi...T_T

@Intan: kata temen-temen tokcer he he he

@Mbak Yanti: yupz itu yg bikin sabtu kmaren unforgettable. pas masih kaget karena positif, eh malemnya kaget karena berita itu. campur aduk deh

@Mbay Maya: dah ke dokter Mbak. dikasih penguat janin segala, USG dalam. blom ke lab, soale kmaren ga bawa duit $_$

@Mbak Yuli: makaci makaci...akhirnya daku menyusulmu. blom cuti Mbak?

@Luky: alhamdulillah ga banjir. cuma akses ke mana-mana yang keputus. alasan buat bolos ngantor he he he

@Mela: makanya Nek, aku ga bisa ke Bandung. kamu aja deh yang ke sini yah