Thursday, March 08, 2007

hibah saudara tua

pagi-pagi berangkat ke kantor naik KRL Sudirman Ekspress jam 6.45. yah sebenernya ga pas 6.45 siy. sejak kapan kereta api Indonesia berangkat dan tiba tepat waktu? berdasarkan pengalaman dua bulan naik KRL, aku bisa kira-kira keterlambatan kedatangan kereta paling singkat adalah 10 menit. dan paling lama yang pernah aku alami.....40 menit!!! pas mau pulang, nunggu kereta jam 18.05 yang somehow baru muncul jam 18.45.

eh lagi ga ngomongin soal KRL telat deng.

jadi ceritanya, pas tadi masuk gerbong, tercium bau sangit. kaya bau kain ato kabel kebakar gitu. langsung waswas, apalagi baru sehari Garuda kebakar kan? dan ga cuma aku yang mencium bau itu. penumpang lain juga kasak kusuk mencari sumber bau. tapi teteup ga ketemu. sambil buka kursi lipat (antisipasi ga dapat duduk), langsung doa-doa lebih khusyuk sambil ingat-ingat, tadi pagi udah say I Love You, Husband-kah? prepare for the worst, kalo bener-bener ada apa-apa, Fath tahu lah kalo istrinya ini cinta mati ama dia. *kirim sejuta ciuman*

sepanjang perjalanan, aku tutup hidung. takut mual he he he

sampe stasiun Tanahabang, ada penumpang yang berinisiatif manggil petugas KAI buat ngecek sumber bau kebakar itu. setelah dicari-cari, ternyata sodara-sodara....ada yang (tanpa sengaja) menyalakan saklar pemanas.

yang bikin geli tuh penjelasan teknisi KAI nya. gaya dia pas ngejelasinnya tuh bikin aku inget kurir di kantor lama pas ngejelasin kenapa dia telat anter buku ke konsumen. kurang lebih kaya gini nih (tulung dilafalkan dengan logat betawi ya...):

jadi gini Bu, ini kan kereta dari Jepang ya. di sana kan ada musim dingin, musim panas. kalo musim dingin, pemanas di bawah kursi dinyalain. kalo pas musim panas, AC di atas yang dinyalain. nah tadi saya cek, saklar pemanasnya nyala. kayanya ada yang nyenggol ato gimana gitu. ya saya juga belom pernah ke Jepang ya, jadi ga tau gimana benernya. tapi kayanya sih pemanas nih....
nasib barang hibah dari saudara tua. padahal kalo ditelusur balik, kita punya kereta api lima tahun lebih awal ketimbang Jepang, meski itu dari Belanda. sekarang, mereka punya Shinkansen sejak Ayah baru umur 10 tahun sedangkan kita masih berkutat dengan kereta superduperekonomi dan KRL hibah yang selalu telat.

6 comments:

mel@ said...

terus... luv buat aku mana say... masa ga ada si buat aku... hehehe...
aku kan calon tante yang paling baik... alahhh... :D

MaIDeN said...

Jadi ingat saat naek kereta dari kuningan ke Depok tahun lalu. Sengaja milih kereta karena katanya hanya setengah jam sampai satu jam saja.

Rupanya ditengah jalan ada perbaikan rel sehingga molor sampai 2,5 jam. Coba yang begituan diinformasikan ke calon penumpang ya kan ?

RidwanFamily said...

hahaha... kebayang logat betawinya itu lho.. :D
~intan~

fareez said...

begitulah klo negara miskin....



*bikin sedih aja*

nYam said...

@Mela: mmm.....secara dirimu ga bawa lumpia ke sini, ga jadi deeh

@Maiden: lebih parah lagi tu temen aku, kira2 dua minggu lalu, naik kereta eh lampunya mati. padahal dah sampe kebayoran. yang mustinya nyampe paling telat jam 8, jadi jam 10. AC nyala terus...duingiiin

@Mbak Intan: dan dia masih bisa ngomong, ntar juga kursinya adem sendiri bu, tenang aja...wakakakak

@Fareez: jadi gimana kalo kita bikin saingan Shinkansen?

Luky said...

Ha..ha.ha.....asli kocak banget tuh teknisi Kereta, namanya siapa Nyam..pengen kenalan