Monday, April 09, 2007

akrobat?

bayangin adegan ini:

sepasang suami istri (asumsikan saja mereka pasutri), di atas motor bebek. sang istri membawa bayi yang umurnya paling baru 9 bulanan. kondisi jalan di seputar lapangan golf Bintaro masih agak licin usai hujan. genangan air di sana sini plus polisi tidur bertebaran, ada jembatan yang agak naik, jalan-jalan kecil di dua tempat sekitar jembatan. dan saat itu adzan Maghrib baru berkumandang, jadi suasana mulai gelap.

si istri mengoper bayi ke depan. kaki si bayi yang belum mantap menginjak paha si suami. si suami tetap melajukan motor sementara tangan kirinya menerima bayi, pandangan tetap lurus ke depan. dan itu dilakukan pada saat motor berbelok+ada polisi tidur. bayi tertawa senang. oia, si bayi ga pake sepatu, cuma pake kaos+celana pendek. padahal dingin bo.

setelah di depan beberapa saat, si bayi dioper lagi ke belakang dengan cara yang sama. posisi motor di sisi kanan jalan dan ternyata dia mau belok kiri. FYI, tempat belokannya itu bunderan. yang pernah ke Bintaro pasti tahu deh, bunderan deket lapangan golf.

udah dibayanginnya?

nah kalo saat itu aku refleks berkomentar: duh itu mindahin anak kok gitu?

dan entah ngerasa diomongin ato gimana, lantas si istri menoleh ke arahku sambil nyengir innocent. pandangannya seolah berkata: harap maklum yaaa....he he he

aku ga tahu apa-apa soal keselamatan berkendara sambil bawa anak kecil. cara masang car seat pun aku ga tahu. apalagi saat Baby lahir, kemungkinan besar kami masih akan mengandalkan si ganteng Shogun biru sebagai alat transportasi utama, sampai entah kapan Allah kasih rezeki hingga kami bisa upgrade Shogun jadi kendaraan roda empat.

tapi aku merasa operan bayi akrobatik itu salah. gimana kalo mendadak ada motor lain ngebut (dan ini biasa banget) lantas si suami kaget dan hilang keseimbangan? gimana kalo kaki si bayi terpeleset dan dia jatuh? gimana kalo ada lubang yang tertutup genangan air? ada banyak hal yang berpotensi bikin si suami hilang keseimbangan karena konsentrasi terpecah: antara menerima bayi dan mengemudikan motor.

mereka bahkan ga pake helm.

membawa anak kecil saat berkendara motor memang kurang aman. tapi mbok yao, jangan lah ditambah ke-kurangaman-an itu dengan oper-operan bayi saat motor tengah melaju. plus jangan lah si anak ditaro di depan, dipegang tangan pula. anak bukan tameng.

doh, belum jadi ibu aja aku udah bawel+sok tahu banget ya. gimana ntar nih?

aku ga tahu apa-apa tentang jadi ibu. melahirkan aja belum pernah. satu langkah belum selesai aku ayunkan dalam perjalanan menjadi seorang ibu. jadi anggap saja keterkejutanku melihat akrobat bayi itu adalah ekspresi terkejut sesama pembonceng motor.

4 comments:

Luky said...

Aku juga paling gemes kalo dijalan liat orang tua yang gak care dengan keselamatan anaknya. Kok bisa gitu ya....
Aku doain semoga Allah memberi rezeki yang berlimpah buat Niam & Fath ya. Biasanya seorang anak insyaallah selalu membawa rezekinya lho Am....

ibunyaima said...

Gw juga suka takjub kalo lihat akrobat di motor. Jangankan akrobat, lihat banyak bapak/ibu bawa anak tanpa helm aja bikin gw takjub, karena menurut gw udah membahayakan si kecil.

Tapi.. kata suami gw, ini karena "standard" gw beda aja. Kalo gw tiap hari naik motor, mungkin apa yg jadi concern gw itu gak jadi concern lagi krn udah biasa :)

NiLA Obsidian said...

duh aku aja paling marah kalo liat anak kecil di bediriin di belakang kalo naik motor....
huaaaaaa ini lagi pake akrobat segala....
kayaknya yg beginian juga kudu ada pasalnya ya jeng..biar di tangkep pak polisi......

ato emang mereka pemain sirkus?

nYam said...

@Luky: amiiin.....tapi sebelumnya kudu belajar nyetir dulu :D

@Mbak Maya: nah aku ama dia kan sama neh, sama-sama motoris. tapi antar motoris juga standar keselamatannya beda. ada yang udah puas dengan helm gayung asal ga kena tilang, ada yang kaya kami, yang kalo ga helm full face ngerasa ga aman

@Mbak Nila: aku juga sempet ngira mereka mantan pemain sirkus taman safari :D