Tuesday, May 22, 2007

bangku bumil

kayanya fakta bahwa hanya perempuan yang bisa hamil harus diubah. buktinya di KRL Sudirman Ekspres, bisa tuh bapak-bapak cuek beibeh duduk di bangku prioritas meski ada bumil berdiri. dan udah jelas-jelas ada stiker Bangku Prioritas Untuk Manula, Ibu Hamil, Penyandang Cacat, Ibu&Balita. hmm...kalo manula, mereka masih teramat sangat muda. cacat? kayanya ga tuh, kecuali kalo mata minus dianggap cacat mata :D bawa balita? ga tuh. jadi boleh dong disimpulkan kalow bapak-bapak itu juga hamil :D

Rabu pekan lalu misalnya, aku naik dari Pondok Ranji bareng ama sesama bumil. dia mah udah hamil sembilan bulan, jadi kebayang kan perutnya segede apa. kita naik, clingak clinguk di depan bangku prioritas (yang cuma buat empat orang itu), dan ga satu pun lelaki di sana yang berdiri. akhirnya dia dapet tempat duduk.....setelah kami pindah ke gerbong lain. baidewe, waktu itu aku pake baju yang, menurutku, nunjukin buncitnya ni perut. tapi tetep aja tuh dicuekin. ya sud, buka aja kursi lipat. rugi toh beli kursi ga dipake ^_^

sering lagi kejadian, pas aku berdiri gitu, para pria itu ngeliatin perutku. mereka duduk, aku berdiri, perutku diliatin. risih ga seeeh??? aduh Bapak, ga pernah liat perut ibu hamil yah? iya perut saya buncit, trus kenapa? isinya? ooh ini isinya bukan cuma lemak kok, tapi juga ada janin. perut Anda buncit juga? sama dooong. kalow gitu Bapak hamil juga yah?

kalo kondisi KRL lagi ga begitu penuh, aku masih bisa buka kursi lipat. tapi kalo lagi penuuuuh, ya harus rela berdiri desak-desakan. trus lagi, iya seh udah 4,5 bulan. tapi ga terlalu keliatan. baru tampak buncit kalo aku lagi pake baju rada pres bodi. padahal aku lebih nyaman pake baju longgar-longgar gini. hmmm....apa kudu nunggu ampe sembilan bulan yah?

satu hal lagi yang bikin aku ga habis pikir, itu KRL Sudirman Ekspres kan mayoritas penumpangnya kalangan menengah ya. KRL AC gitu looh, harga tiketnya juga lima kali lipat karcis ekonomi. diliat dari penampakan, penumpangnya juga rapi-rapi. IMHO, mereka sedikit banyak tau lah tata krama dasar, termasuk ya itu tadi. tempat duduk prioritas ya diprioritaskan bagi mereka yang berhak. hmmm....kalow yang kalangan menengah aja etiketnya kaya gini, ga kebayang deh nasib bumil-bumil di KRL ekonomi.

konon di Jepang, para penumpangnya begitu taat aturan hingga mereka ga mau duduk di bangku khusus bumil, meski itu lagi kosong.

KRL kita hibah dari Jepang, tapi sepertinya etiket yang disertakan tercecer di pabean, dan terselip entah ke mana.

4 comments:

oni said...

iya iya.. aduh.. kalo aku pengalaman dorong2 stroller dgn 2 bayi kembar di indo, orang2 ga mau ngalah banget masuk lift buru2... lah.. aku kan ga mungkin naik tangga? pdhl aku udah berdiri paling depan nungguin lift... tetep di salip! dasarrr. Semoga suami dan anak2 laki kita ngga begitu ya Nyam.

Luky said...

Hoe..he...he...emang kayaknya para pria dinegeri indonesiah tercintah ini sudah mulai kehilangan empatinya.

Aku dulu sewaktu hamil tua, juga sering banget berdiri di Bis Jakarta - Bogor, malah kebanyakan yang nawarin duduk malah makhluk yang berjenis kelamin cewek, secara bapak - bapak yang bodynya sterek cuek sajah. Kukencengin aja ngomongnya "Aduh mbak makasih banyak yah....mudah -mudahan Allah membalas kebaikan mbak" (he.he.he..ngucapin makasih sembari nyindir - eh kayaknya pada gak kesindir kaleeee)

nYam said...

@Mbak Oni: kali kita dianggep memperlambat yah, jadi gitu deeh

@Jeng Luky: parahnya lagi, pernah tu kejadian. kita berdiri kasih tempat buat bumil, eh yang duduk cewek seksi. udah dibilangin itu buat bumil, teteup aja cuek. hmm...lom perna hamil tu cewe

Irma said...

Emang miris ya... gimana klo bumil/manula itu anak, istri, orangtua atau sodara mereka sendiri yang diperlakukan seperti itu?