Thursday, May 10, 2007

belanja

bulan kemarin, di struk belanja, masih tercatat harga minyak goreng di bawah delapan ribu rupiah. bulan ini, udah lewat dari sepuluh ribu.

alhamdulillah masih kuat bayarnya. apalagi kami hanya keluarga kecil.

tapi gimana kalo anggota keluarganya banyak? ato penghasilannya pas-pasan? saat selisih lima ratus rupiah aja udah dirasa mencekik. masih inget gimana dulu Ummi ngebandingin harga, sampe selisih seratus rupiah pun dikejar.

habis beras, telur, sekarang minyak goreng. besok apa lagi?

aku ga begitu ngerti soal what-so-called-indikator-kemajuan-ekonomi-or-something-like-that. tapi rasanya pengen deh memaksa orang-orang yang ngotot di siaran berita, bahwa perekonomian Indonesia membaik, untuk hidup dengan upah minimum tanpa fasilitas apa pun. meski aku ga yakin mereka sanggup survive.

ekonomi itu bukan di atas kertas, Jendral.........

8 comments:

chandra wright said...

hiks...begitulah Indonesia.
tiap ganti musim dikit aja, harga-2 langsung melonjak. yang gak melonjak adalah kesadaran para wakil rakyat itu akan nasib semakin banyaknya orang yang mungkin jadi gak bisa makan karena harga apapun udah gak ke-kejar lagi..
kapan bisa sadar ya ???
*sambil terus berdoa memohon kepada Yang Maha Kuasa*

tukang ketik said...

kalo anda keluarga kecil, saya belum bekeluarga tapi nyetor uang belanja meningkat.

Sedih...

NiLA Obsidian said...

ya....main sulap bukan hanya keahlian dedy corbuzier aja ternyata.....para ibu rumah tangga juga sedikit2 mulai pandai bermain sulap....kalo ga jago main sulap gmn caranya ngatur jatah belanja suami supaya tetap cukup setiap bulannya?

ck...ck...ck....
kadang amazing ya sama keluarga2 yg hidup di bwh standar tp mereka tetap bisa survive....

nYam said...

@Mbak Chan: gitu deyy...kapan itu di TV ada berita anak2 yang ngumpulin minyak goreng dari jerigen pake busa. trus diperes, dijual lagi. sampe segitunya....

@Tukang ketik: setor ke mana niy?

@Mbak Nila: beli makan di warung juga udah mahal. mau beli gorengan juga udah mikir. bener-bener sedih

LUky said...

Iye bener..katanya OP,mana hasilnya?? Bete deh. Ya udah biar irit, mulai sekarang kita makan yang rebus-rebusan deh...eh betewe harga LPG bentar lagi juga naik deh..Aduh biyung..ini gimana tho??

StandAlone said...

Waduh mba, jadi miris neh dengernya. Jadi takut mo berkeluarga neh...

Walau sedih, kasih semangat dong buat yang lain, secara mba kan dah berkeluarga neh (walau belum setahun, bener ga?). Pasti punya strateginya.

Bisa ga yah menggoreng tapi tidak pake minyak goreng??

nYam said...

@Jeng Luky: OP itu mah solusi kilat. ga menyentuh dasar permasalahan. kita punya kebun kelapa sawit sendiri, pabrik minyak goreng sendiri, tapi kok yaaa.....meni mahal pisan. ga habis pikir deh

@Lhutfhy: jangan gitu doong. justru di saat kaya gini, kreativitas tuh diuji. bisa teteup survive dengan dana yang ada. nggoreng tanpa minyak? bisa. pake wajan teflon, minyaknya dikiit aja diolesin. hemat kan?

Irma said...

Itulah hebat nya orang2 Indo,have amazing survival ability, sanggup bertahan dalam kondisi apapun! Makanya qta lebih bisa survive di mana aja *termasuk dikampung orang*.