Friday, June 22, 2007

kail vs ikan

baca postingan Mbak May tentang beliung barunya, aku jadi inget sms Windy beberapa hari lalu. intinya, dia mempertanyakan salah ga sih kalo bete ama pengemis yang rutin dateng ke rumahnya, ampe sepuluh kali sehari. bukan karena datangnya itu, tapi karena mereka ngemis sambil ngerokok. rasanya sebel kan duit yang kita kasih, eh dipake buat beli pembakar paru-paru. mending buat hal lain yang lebih bermanfaat.

emang dasar bumil sehati ya, jujur aku juga lagi rada bete ama peminta-minta di seputaran stasiun Pondok Ranji.

eh sebelum dilanjutin baca, lemme tell you, aku bukannya ga mau kasih ya. jaman pacaran dulu, Fath sering geleng-geleng liat aku beli roti/nasi dobel dan salah satunya nyampe ke peminta-minta di jembatan. ya daripada kasih duit, mending nasi. dijamin ga dipake beli rokok ^_*

lanjuuutt....

tiket KRL Sudirman Ekspres seharga Rp 8000,- meski di tiket tertulis Rp 10.000,- jadi, kecuali bayar dengan uang pas, bisa dipastiin tiap hari aku terima dua lembar uang ribuan sebagai kembalian. nah pengemis di stasiun tu mangkalnya di samping loket, menadahkan tangan dengan bahasa memelas: Bu Haji, minta uangnya Bu Haji. buat makan Bu Haji. sedikit aja Bu Haji, dari kembaliannya

dipanggil Bu Haji? alhamdulillah. moga-moga kesampaian beneran. tapi buat makan? hmm, aku blom perna coba bawa sebungkus nasi dari rumah trus kasih ke mereka siy. kali-kali kalo dikasih nasi, lantas mereka pergi (setidaknya untuk pagi itu). kan dalihnya buat makan toh?

nah kalo malam, perilaku meminta-mintanya (menurutku) membahayakan. jadi dari peron, ada tangga ke jalan kecil di belakang toko-toko stasiun. penerangan di tangga sampai jalan kecil itu minim banget, lha wong cuma ngandelin lampu dari dalam toko. kalo ga biasa, bisa kejeblos. trus tangga itu sendiri cuma bisa dilewatin maksimal tiga orang, dengan ukuran tubuh sedang. tangga itu sendiri ga selebar peron, jadi ada sudut sekitar 30 cm.

peminta-minta shift malam, biasanya anak kecil, suka nongkrong di tangga. itu kan bisa bikin orang kesandung. coba aja itung, kalo sekali perjalanan KRL Sudirman Ekspres jam 17.29 membawa setidaknya 500 orang (menurut itunganku), dan setengahnya turun di Pondok Ranji. brarti ada 250 orang toh? asumsikan separonya lewat tangga, dan arus keluar itu dimulai sebelum KRL melanjutkan perjalanan. brarti ada minimal 125 orang lewat tangga. penuh banget kan.

dengan ukuran tangga yang kecil, itu orang udah desak-desakan buat turun. gimana lagi kalo di anak tangga ada anak kecil yang berkata memelas: Pak, Bu, minta sedekahnya.....dan ga cuma satu orang. kemarin malam ada dua, yang atu di anak tangga atas, atu lagi di tengah.

suasana gelap, dianya juga (maaf) dekil jadi suka invisible. aku pernah nyaris kesandung kakinya. lha dia bersila gitu. itu kan membahayakan banyak orang.

kejadian nyebelin lagi, beberapa minggu lalu seperti biasa aku lewat di jalan kecil itu. abis hujan, licin banget. ada anak kecil yang minta-minta. dasar udah cape, suntuk karena kereta telat jadi kemalaman, kedinginan, laper, plus kebeles pipit (ini bukan salah ketik), aku terus aja jalan. lagian kalo aku berhenti mendadak, iya kalo di belakangku ga ada orang. lha kalo ada? bisa nabrak toh.

eh si anak kecil mungkin karena kesel dicuekin, dia COLEK pantatku!!! aaarrgghh....aku liatin bentar, eh dia kabur. hix hix hix.....bumil dicolek. emangnya kita sambel? iya seh, sama-sama pedes, tapi juga bikin ketagihan+makan lebih nikmaad ^_*

hueeh, sejak itu, aku jadi makin enggan ngasih. abis menurutku, kok mereka menjadikan mengemis itu sebagai profesi turun temurun ya? yang pagi, ibu-ibu bawa anak. pas malam, anak kecil. mungkin mereka merasa bisa dapat duit cukup dengan menadahkan tangan. perkara itu tidak lebih mulia ketimbang tangan di atas, peduli amat. takutnya, di junior-junior mereka, mind set yang terbentuk adalah: ngapain repot sekolah ato kerja kalo dengan duduk menadahkan tangan di stasiun bisa dapet duit?

dan aku miris ngebayangin hal itu. di Padamu Negeri-nya Metro TV beberapa waktu lalu, ada statement mengejutkan. bahwa uang sedekah bagi para peminta-minta itu, di Jakarta saja, tiap hari mencapai 1,5 M!!! wow, dana JPS aja setahun cuma 40 M bukan? di acara itu juga disarankan, kalo mau ngasih buat anak jalanan, mending kasih ke yayasan.

jadi salah ga sih kalo aku+Windy skarang alih-alih kasihan, justru bete ama mereka. rasanya daripada ngasih seribu rupiah ke peminta-minta di Pondok Ranji, mending aku kasih ke pemulung sbagai bonus dia bawa tumpukan koran yang bikin sumpek itu. et lis tu pemulung berusaha memperbaiki nasib dengan tangannya sendiri, ga melulu menadahkan tangan. dan lagi, ini mungkin aku suudzon aja ya. salah satu toko di stasiun itu menyediakan rental game. jadi mikir, apa anak-anak itu juga make duit hasil minta-minta buat main game ya?

berasa dikasih buah simalakama. kalo dikasih terus, mereka bisa stay forever di situ dengan tangan menadah. kalo ga dikasih, kok jadi orang pelit banget ya? harta ga dibawa mati ini. sekarang, aku nguat-nguatin sok-budeg kalo mereka dah mengeluarkan kalimat memelas itu. tapi ga bisa selamanya gini kan?

jadi kepikiran, ntar gimana caranya ngasih tau Baby tentang hal ini ya? ngasih sedekah ke peminta-minta kan salah satu cara paling gampang buat ngajarin ga pelit. tapi kalo yang dikasih lantas jadi profesional-pengemis, kan gaswats juga.

jadi serbasalah................

9 comments:

D i e n d a said...

yoi, gw setuju betapa menyebalkannya mereka itu.... kadang2 merasa berdosa sih kalo ngeliat tampang2nya yang kelaparan atau cape gitu, cuman kalo ngeliat bodinya yang masih sekel2 kan jadi ilfil, kenapa ga coba kerja aja gitu?

eh sampe lupa, salam kenal dulu yahh.. =) nice blog you've got here..

cahyo said...

kasih ke aku mbak..pasti berguna kok...:-)

hihihi...

btw, kalau aku ngasih emang pilih2 mbak. lihat orangnya dulu. kalau orangnya dah tua tuyut-tuyut gitu, gak tegaan bawaannya. kalau masih muda, mereka kan bisa kerja sendiri

fajar said...

ada cara lain ngajarin anak tentang generosity, nYam.. yaitu dengan sharing, berbagi makanan, minjemin mainan atau benda2 kesayangannya dengan teman2nya. semoga dengan demikian anak belajar untuk tidak menjadi pelit dan memikirkan orang lain juga.
maaf baru ninggalin comment, tp aku sering ngunjungin blogmu lho ;-)

oni said...

waks kalo ngemis sambil ngerokok sih emang keterlaluan.. aku juga lebih seneng beli perman ato aqua dari warung, trus aku bilang kembaliannya simpen aja..

Ween said...

Nyam tahu ga siy, dirumah itu sering didatengin ibu2 agak lanjut usia (agak loh yah klo lanjut maksudku kan diatas 55thn) en rombongan!!

Jadi ngasihnya otomatis utk ber 4!

Terus ampe tuh asisten dirumah bilang, itu namanya minta2 berjamaah yah mba...

Bingung sampe segitukahhh ga ada pekerjaan? Padahal di pertigaan deket pasar itu ada loh ibu2 usia lanjut jualan baju bekas gitu, tapi hebat kan jualan gitu loh...

Dah gitu, pengamen ini nih yang ga keitung! Jreng2 dua detik, minta duit sambil merokok! Kaya gitu loh sanggup bakar duit!

Dah gitu ada lagi modus baru, ibu2 bawa anak balita, tuh anak suruh masuk ke teras rumah ampe depan pintu minta duit!!

Astagaaa sebelll!!! Pelitkah aq? Tapi klo ngasih ga ikhlas sementara disisi lain udah memberdayakan beberapa orang lah utk bekerja mending uang dimaksimalkan utk mereka...daripada everyday ngeluarin buat peminta en pengamen...

mel@ said...

kadang-kadang... sering ga tega siii ngeliat mereka...
cumaa... lama-lama... jadiii makin sebel...
hhhff... sekarang mahh... kalo ngasihh... liat dulu orangnya de... bisa balikin ga?... ehhh salah ding... hehehe... bener-bener ga mampu ga?...
kalo pengamen mahh... biasanya... liat dulu tuh lagunya... kalo cuma nyanyi ga jelas... ga ada maknanya... ga ada nadanya... hhhff... ogahhh ngasihnya... kalo bener-bener bikin aku nyanyi... aku ga ragu-ragu ngasih seribu...

nYam said...

@Dienda: nah tu dia. tampang memelas body ade rai. rada-rada gimanaa gitu :D

@Mas Cahyo: iya tuh, itung-itung buat Advaya yah. eh meski tuyut-tuyut, kadang tajir juga low.

@Fajar: iyah bener. aku jaga-jaga kalo ntar dia nanya: orang itu minta duit, kok ga dikasih Mi. nah looo....

@Mbak Oni: iya kan. lebih rela kasih duit kembalian gitu. serbasalah

@Windy: meibi 500 rupiah tu kecil ya. tapi kalo rombongan, sekali 2000. sehari, 10 kali kan jadi 20.000. itu kan mayan banyak

@Mela: tulll.....kita ngasih kan pilih-pilih xixixi

Nooralislam (mewakili partai kaipang) said...

Den Ayu.. nyuwun paring-paring... kula sampun tigang dinten mboten ma'em Den.. mboten mesakne napa kaliyan kula.. Menawi maringi kula donga aken mugi2 diparingi rezeki ingkang kathah kaliyan tambah ayu, diparingi yuswa ingkang panjang lan manfaat.. menawi mboten kersa maringi nggih sampun... mboten napa2.. ananging ampun ngrasani kula nggih den.. ampun nggih den..

Lita said...

Mbak asistenku kemarenan ngomel-ngomel. Gara-garanya ada ibu-ibu muda datang mengemis gitu. Dengan inisiatifnya, si ibu itu 'ditolak'.

"Masih muda kenceng seger punya tenaga gitu kok minta-minta. Kerja napa! Jadi pembantu, kek. Daripada capek-capek jalan keliling", katanya pas balik ke dalem rumah.
Aku cuma nyengir. "Kalem, mbak. Kan gak semua orang rajin" (si mbak ini emang rajin sih).

Ya... kan konon katanya jadi pengemis lebih mudah dapet duit. Capek keliling tapi gak capek ngasistenin 'majikan' (duileh, seumur2 gue gak pernah mandang diri sebagai majikan).

Coba aja kasih makanan. Aku pernah. Gak ditolak sih. Beruntung aja, walo sambil diliatin (entah itu tatapan kurang rela atau berterimakasih, soale diem aja) :D
Yang ditolak pernah cerita ke aku, "Gak mau, duit aja", sambil mbalikin makanannya. Yeeee...