Tuesday, June 12, 2007

tenggang rasa

kasus I:
petang hari di stasiun Pondok Ranji. kereta ekspres kedua baru sampai. seperti biasa, lalu lintas langsung macet. tukang becak, ojeg, dan sopir angkot berebut penumpang. beberapa angkot ngetem di sekitar jalur keluar stasiun. walhasil, macet total. lha wong jalan seuprit gitu.

masih macet, terdengar sirene tanda kereta ketiga akan masuk stasiun. suasana jadi makin ramai karena banyak motor dan beberapa mobil masih terjebak di jalur kereta. meski sudah diklakson berkali-kali, angkot yang ngetem tetap tak bergeming. udah gitu, kendaraan dari arah berlawanan "memanfaatkan" situasi dengan mengambil jalur si angkot. bener-bener stuck.

di detik-detik terakhir, jalur kereta berhasil dibersihkan dari kendaraan. tapi ga lama, karena kejadian di atas berulang lagi saat kereta barang dari arah Serpong melintas. walhasil, buat keluar dari stasiun aja kami perlu waktu sampe dua puluh menit.

maunya sih aku husnudzon, mungkin si sopir angkot bener-bener butuh duit jadi rela budeg diklaksonin. tapi apa iya harus mengambil resiko mengorbankan sekian banyak pengguna jalan raya lainnya? udah tau tu jalan sempit banget, kok ya masih ngetem pas kereta lewat? kalo ada yang terjebak di jalur kereta gara-gara macet akibat ulahnya, trus tersambar kereta, mau gitu dia tanggung jawab?

kasus II:
menjelang pukul 22.00, mata udah lima watt. tahu-tahu terdengar bunyi BLAAARR....DOOORR.... aduh apa itu? petasan rupanya. susul menyusul cukup lama. mungkin ada anak-anak kampung yang mengira Ramadhan datang lebih awal. well, Ramadhan bukan berarti kamu boleh nyalain petasan yah.

maunya sih aku husnudzon juga. mungkin mereka menginginkan kami juga merasakan derita warga dunia yang hidup di tengah konflik, di mana bunyi bedil dan meriam menggantikan kicau burung. tapi apa iya harus dengan cara seperti itu? membunyikan petasan pada saat sebagian besar warga bersiap tidur? kan mending duitnya disumbangin aja buat Palestina :D masih untung kami ga jantungan.

4 comments:

NiLA Obsidian said...

kadang kejadian2 kayak gini ini kalo kita melihatnya dengan sudut pandang lain (jangan kebawa emosi dulu gituuuww)

akan lebih membuat kita merasakan penderitaan org lain....
dan bersyukur utk apa yg sdh kita dapatkan....

semoga baby dalam perut nya lebih peka terhadap lingkungan....

maaf baru bs mampir lagi ya Ni'am...
mizz u

mel@ said...

say... tumben ga ditendang n ga dimaki-maki tuh sopir angkot... hahaha...

Raffaell said...

Tampa kita sadari, kehidupan itu makin keras yah....sedih

nYam said...

@Mbak Nila: ho oh, kmaren mah kita sabar-sabar aja. meski serem ngebayangin kalo ampe kereta lewat, masih ada yang di jalur.....mizz u tuu

@Mela: kan skarang kita syabar

@Raffael: mangkanya kalo ngetem, liat situasi yaaa