Wednesday, December 12, 2007

Lahirnya Ankaa

dr Dewi, DSOG ku tercintah, memprediksi due date ku tanggal 6 Oktober. Sementara dr Nuke, DSOG di Malang, memprediksi tanggal 7 Oktober. Ya beda sehari ini. Tapi denger temen-temen pada maju semua dari prediksi dokter, ya sud. Aku pulang lebih awal. Ada untungnya juga, ga lama setelah aku mudik, Jakarta gempa kan? Kebayang aja turun sembilan lantai pas hamil sembilan bulan. Yang ada brojol di tengah tangga.

Fath nganter aku pulang, trus balik lagi ke Jakarta. Sebelum balik ke Jakarta, dia pesen ke Baby:
Nak, jangan lahir dulu ya. Tunggu Abi balik ya
Tanggal 30 September, Fath nyampe Malang lagi. Dan sampe seminggu kemudian, ni Baby ga lahir-lahir. Sampe tiap hari dielus-elus, disuruh cepet lahir karena Abi dah balik. Sampe dr Nuke kasih tau kalo sampe tanggal 7 Oktober ga lahir, maka maksimal tanggal 14 Oktober harus diinduksi. Aduh, mana enak diinduksi pas semua orang lagi makan ketupat?

Tanggal 6 Oktober, abis sahur, kok perut berasa mules kaya pas menstruasi ya? Tapi masa sih sakitnya cuma kaya gini? Kata yang udah pengalaman, katanya sakit banget. Berhubung masih terasa biasa, ya udah aku pake jalan plus nyiapin buat Idul Fitri.

Berhubung penasaran, apalagi karena ada sedikit cairan yang keluar, menjelang Maghrib aku telpon dr Nuke. Kata blio, kayanya bukan tanda-tanda sih. Tapi buat memastikan, kami janjian di RS. Kebetulan dr Nuke otw ke rumah mertuanya he he he

Pas di USG, masih normal. Ga ada apa-apa. Ternyata waktu periksa dalam, eh udah bukaan 3!!! dr Nuke ampe heran, dikiranya aku kebal sakit hihihi. Ya sudah, langsung pilih kamar 1 B yang udah aku incer (cerita soal RS nya di posting lain yaa).

Malamnya, ga bisa bobo. Selain mules, juga karena ada siaran sepakbola ^_^ Total malam itu aku nonton empat pertandingan, meski ga utuh. Kepotong bobo bentar, jalan-jalan biar bukaan cepet maju, pipis dll.

Tanggal 7 Oktober, pagi hari masih sempet jalan-jalan ke seputar RS. Beli koran, moto-moto RS, naik turun tangga RS. Menjelang jam tujuh, aku balik ke kamar buat mandi. Ga seru aja kalo pikiran pertama Baby pas lahir:
Dih Ummi blom mandi

Jam tujuh pagi, disuruh masuk kamar bersalin meski baru bukaan enam. Ndilalah sampe jam sembilan, masih tetep aja di bukaan enam. Aku dah ga bisa makan, rasanya eneg. Akhirnya di-drip buat memacu kontraksi+bukaan.

Sekitar jam sepuluh, minta kentang goreng KFC, teh botol dingin, en sempet-sempetnya nagih janji beli pizza ^_^ Mayan, abis teh botol dua. Sampe jam sebelas, masih di bukaan delapan. Udah lemes, sakit, tapi janji dalam hati ga bakal jerit-jerit. Buang-buang energi, mending dipake buat dorong Baby. Jadi dzikir aja deh yang banyak.

Jam sebelas, minta penahan sakit ke perawat. Katanya harus konsultasi dulu ke dr Nuke. Eh abis itu aku malah nanya efek sampingnya. Kayanya si perawat mikir, ni pasien udah minta baru nanya efeknya.

Jam 11.15, dr Nuke datang. Proses dorong Baby dimulai. Duh, mana aku ada wasir lagi. Pantangannya wasir kan ga boleh ngeden, sementara ngelahirin kan kudu ngeden. Tapi daripada Baby ga keluar, ambil resiko ni wasir bengkak lagi deh.

Akhirnya saat sakit kontraksi kedua, dorongan ketiga, persis saat adzan Dhuhur berkumandang, pukul 11.30 WIB Ankaa Nadia Saajidah lahir. Langsung dilap, ditaro di dadaku untuk inisiasi. Sambil dia nyari puting Ummi, Abi langsung adzan. Lumayan lama juga IMD-nya, satu setengah jam. Abis itu Ankaa ditimbang+diukur, baru deh ortu diizinin masuk. Ankaa mungil banget. BB 2,6 kg, TB 49 cm. Padahal hasil USG pas 6 Oktober membuat dokter memperkirakan BB Ankaa minimal 3 kg. Yang empat ons kabur ke mana ya?

Ingatanku agak kabur tentang kejadian tiga jam pasca-melahirkan. Yang aku ingat, aku kasih tau Nia (adik iparku) kalo darahnya ga berhenti. Dan tau-tau aja udah ada selang oksigen di hidungku, perawat hilir mudik, satu perawat ambil sampel darah. Aku masih sempat kasih tau golongan darah+rhesus, masih minta dipanggilin Fath, masih terus dzikir. Waktu Fath datang, aku heran kenapa wajahnya basah. Aku tanya, katanya ga pa pa. Abis itu aku minta maaf en nitip Ankaa. Trus minta dokter kasih bius aja karena sungguh mati itu sakit sekali, tapi dr Nuke menolak dengan alasan emergency. Aku masih dengar suara perawat menanyakan kenapa darahnya belum datang dari PMI. Masih bisa melafalkan kalimat tauhid, tapi entah kenapa saat mau mengucapkan syahadat, lidahku kelu. Akhirnya kulafalkan syahadat dalam hati.

Abis itu ga inget apa-apa. Tau-tau dah ada infus di tangan kiri dan selang transfusi darah di tangan kanan. En kentang goreng di tangan Fath, siap untuk disuapkan he he he

Belakangan aku baru tau, ada luka di ujung mulut rahim. Luka di tempat yang ga terjangkau gunting. Luka yang biasanya hanya terjadi bila bayi berukuran besar, padahal Ankaa mungil. Walhasil dr Nuke membuka lagi jahitan trus menjahit ulang. Dan proses buka jahitan-jahit lagi itu semua dilakukan tanpa bius. Karena kalo dibius, mungkin aku ga bakal ada untuk membuat posting ini. Nambah gelar jadi almarhumah gitu.

Sebelnya, Ankaa sempet dikasih susu formula. Duh rasanya pengen jitak tu perawat. Aku ngeyel ga mau keluar dari kamar bersalin kalo Ankaa ga dibawa turun. Semalaman begadang demi Ankaa mau lagi mimik langsung dari aku. Alhamdulillah berhasil. Berhubung dapet kamar yang ada box bayi, aku cuma menyerahkan Ankaa ke perawat kalo dia pipis aja.

Yep, gitu deh cerita prosesnya. Seru juga jadi ibu. Ga nyangka kalo ganti popok bisa begitu menyenangkan.

ps: itu foto Ankaa abis pijit pas umurnya 18 hari. tampak sangat menikmati sekaliii. heran deh, posenya soo Ummi-nya sekali xixixi

1 comment:

advaya said...

artinya apa nih namanya ;-)