Thursday, December 27, 2007

Q&A Bodoh Seputar Menyusui

Maksud hati kasih ASI eksklusif, apa daya tetep aja ada yang nanya aneh-aneh. Ini beberapa pertanyaan yang sempat mampir di kupingku seputar menyusui+memompai ^_^. Maafkeun kalo jawabanku rada ngaco. Jangan dijadiin referensi ya

Menyusui itu sakit ga sih?
Sakit kalo caranya salah. Tapi lebih sakit lagi kalo ASI ga dikeluarin.

Kalo ASI ga dikeluarin, sakitnya kaya apa?
Pernah bisulan sampe si bisul hampir pecah ga? Sakit kan, sampe bisa demam? Nah bayangin bisulmu segede payudara

note: ini sekaligus pengakuan kalo aku pernah bisulan he he he

Gimana caranya meras?
Hmm, aku ga pinter kasih penjelasan. Coba baca ini aja ya

Gimana caranya mompa?
Tergantung apa yang dipompa. Kalo ASI, ya pake pompa ASI.

Emang ada pompa ASI?
Ya ada laah..masa mompa ASI pake pake pompa ban?

Pake pompa apa?
Avent yang manual

Pompa kan mahal
Gratis tuh, dapet kado he he he. Lagian, buat pompa ASI demi anak sendiri kok dibilang mahal, sementara buat belanja barang bermerk ga sayang-sayang ama duitnya.

Kenapa pake pompa?
Sebelumnya mau pake tangan aja, tapi entah kenapa jadi dikit trus lama. Ya mari kita manfaatkan kado *melambai ke mommy Alya-Asha*

Di kantor mompa juga?
Iya

Di mana?
Tergantung. Kalo dapat ruangan, ya pake ruangan bos ato ruang meeting. Kalo semua occupied, ya di toilet. Latihan menabahkan hati mompa sambil dengerin tetangga sebelah menyelesaikan segala urusan dunia yang melilit perutnya.

Ga takut diintip?
Di toilet cewe kan? Kalo lihat struktur ruangannya, susah tu mau ngintip.

Maksudnya kalo di ruangan
Itulah gunanya mukena. Jadi pake atasan mukena dulu, baru pasang pompa, trus duduk mompa sambil memandang lalulintas Kuningan di bawah sana

Ga malu?
Say, kita kan mompa di ruang tertutup. Bukan di kubikel dengan rekan kantor di sekeliling. Lagian kenapa harus malu? Kita kan lagi nyiapin nutrisi buat baby gitu loh

Sekali mompa dapat berapa?
Ga tentu, rata-rata 100-120 ml sekali pompa. Tapi kalo lagi penuuuh, bisa dapet sampe 220 ml.

Pernah nyicipin ASIP ga?
Pernah

Rasanya gimana?
Aneh banget. Heran juga, dulu kok aku doyan ya mimik ASI? *pengakuan bodoh*

note: mohon diingat bahwa aku ga suka minum susu yang bukan rasa coklat. jadi nyicipin ASI-ku sendiri aja agak-agak gimanaaa gitu.

Yang kasih ASIP buat Ankaa siapa?
Asisten en Fath, the breastfeeding father

Bawaan ke kantor jadi banyak dong
Iya lah

Apa aja?
Pompa, botol ASIP, sabun cuci piring (buat nyuci pompa), sabun cair buat cuci tangan, breastpad cadangan, bekal makan siang, steriliser. Ntar lihat aja penampilanku pake dua gembolan gede itu yah. Lupa blom dipoto

Ga repot bawa barang segitu banyak?
Repot sih, tapi lebih repot lagi ngebuang kaleng susu yang udah kosong

Ga takut payudara rusak karena dipompa? Kan katanya bisa rusak kalo dipompa
Heh? Rusak gimana? Mompanya pake pompa air kali ^_^

Katanya kalo menyusui, bentuk PD jadi jelek
Masa sih? Kayanya masih baik-baik saja tuh.

Kok susu formula dari rumahsakit dikasih ke orang lain? Kan susu mahal tuh, sayang lo
Lebih sayang lagi kalo tu susu aku kasih ke Ankaa. Rugi aku susah-susah IMD, belajar ASI dll kalo akhirnya pake sufor

Ankaa kurus ya, kasih vitamin suplemen makanan ama tambahan sufor gih
BB lahirnya emang ga banyak. Lagian bayi belum lagi tiga bulan disuruh segede apa sih? Gemuk belum tentu sehat kan. Ankaa looks normal. Coba tanya DSA-nya. Trus kenapa harus kasih suplemen? Ada alasan khusus?

Sulit lo mompa ASI sambil kerja. Teorinya aja gampang
Banyak ibu-ibu lain yang berhasil ASI eksklusif meski mereka bekerja. Kalo mereka bisa, tentunya aku juga bisa dong. Bekerja bukan berarti ga bisa kasih ASI eksklusif

note: ini jawaban spesial buat istrimu ya Temanku....untung aku inget dia istrimu, kalo ga, hiiiih wis ta bejeg-bejeg

4 comments:

chandra wright said...

aku juga niat breastfeeding, say..
kadang paling susah memang menangapi komen banyak orang (mostly ibu2) yang terbiasa dengan susu formula/susu botol.
tapi menurut aku, sepanjang niat kita baik buat sang bayi karena aku juga percaya sampai detik ini bahwa breastfeeding adalah yang terbaik buat sang bayi, jalan terus aja.niat baik akan menjadi kebaikan pula.
regards for your nice little family!

bebex said...

hihihi
dipompa.....
wuhuuuuuuuw *ngebayangin

NoorIntan said...

Nurutin komentar2 dan pandangan2 ga penting orang2 yg ga ngerti mah capek sendiri, terusin aja nYam apa yg yang memang terbaik untuk anak, yaitu ASI. Alhamdulillah aku nyusuin anakku sampe 18 bulan, emang sih enakknya aku di rumah terus jadi ga perlu numpuk stok ASI di kulkas (pernah sih, kepepet karena aku harus pergi tapi tetep aja anaknya pilih nungguin puting :p)

Btw, kalo sempet tolong link-nya Ameera di ganti ke sini yahttp://aprincesssstory.blogspot.com/

Thanks & met menyusui :)

nYam said...

@Mbak Chan: hayo mbak, dikau pasti bisa. btw, kapan sih due date nya? kabar kabari ya kalow si kecil dah lahir

@Bebex: coba yaaaaaaaa

@Mbak Noor: untungnya keluarga mendukung jadi bisa bebas stres he he he