Thursday, January 31, 2008

Gara-Gara Putar Balik

Rabu sore. Pulang kantor. Hujan. Duh, mana mulai pusing lagi. Bener aja, begitu keluar kantor kena air hujan, langsung nyut-nyutan. Walah ga bisa maksa jalan kaki ke stasiun. Ga pake payung pulak. Ya sut, terpakailah duit terakhir buat cegat taksi.

Lumayan lancar juga meski sempat kena macet di Gandaria. Nah begitu nyampe Tanah Kusir, aku dah mikir kalo gerbang STAN pasti udah ditutup. Jadi aku berencana lewat Bintaro Jaya, trus tembus kompleks PJMI, keluar dah Ceger. Eh waktu telpon Fath, dia nyaranin aku lewat Ulujami. Ya sut, istri yang baik manut.

Begitu belok kanan abis Tanah Kusir, OMG macetnyaaa. Ini sih parkir, bukan macet. Dan aku di taksi gitu loh, argonya kan muter terus. Ga tahan sama macet, aku suruh sopir taksi puter balik. Mumpung belum jauh dari pertigaan.

Ndilalah ada serempetan antara mobil kijang yang mundur abis parkir ama metromini. Persis di depan kami. Pake adegan pengemudi kijang meninju wajah kenek metromini. Begonya, orang-orang sekitar ada yang melerai ada yang malah ngomporin.

Sialnya, si kijang dengan pasrah berhenti melintang. Jadi lalu lintas bener-bener berhenti dari dua arah. Lah taksiku kan ga bisa lewat. Padahal aku dah paling depan niy. Celahnya cuma cukup buat dilewatin motor.

Semenit dua menit ga ada tanda-tanda pertengkaran berhenti. Nekat aku buka jendela, trus teriak ke pengemudi kijang.
Pak, pinggirin dulu mobilnya. Saya ga bisa lewat nih. Saya mau pulang, anak saya nunggu di rumah
Eh si kijang balas teriak:
Anda ga lihat saya lagi ada masalah
Boo...aku saksi mata gitu loh. And I'm not blind. Jelas aja aku lihat. Tapi pinggirin dulu tu mobil napa seeeh. Aku bales aja:
Silakan lanjutkan pertengkaran, tapi pinggirin dulu mobilnya. Anda tuh ngalangin jalan tau ga sih. Ga lihat udah banyak mobil antri?
Si kijang bales sambil agak mendekat ke taksi, trus tangannya ngepal kaya mau jotos:
Kalo saya ga mau minggirin mobil, Anda mau ngapain?

Saat itulah aku sadar aku lagi teriak-teriakan sama orang bego. Lah emangnya kita disuruh nonton dia berantem semalaman? Dia mau berantem sampe kiamat juga silakan, tapi jangan nyusahin orang dong. Emangnya jalan punya dia sendiri?

Aku diam sebentar, trus melambai ke arah bapak-bapak berpeci yang lagi berdiri di trotoar.
Pak, toloong banget bilangin tu bapak buat minggirin mobilnya. Anak saya masih bayi lagi nunggu di rumah. Saya udah mau nyusuin dia nih

Ibu mau ke mana?

Bintaro

Ya udah, saya kasih tau tu bapak. Ibu sabar sebentar ya
Aku ga tau si bapak berpeci ngomong apa ama si kijang, yang jelas si kijang bentak-bentak tu bapak peci. Abis itu kijangnya dipindahin. Begonya lagi, posisi dia kan bagian depan kijang ke arah Ulujami. Trus di depannya ada tempat parkir. Kan lebih gampang kalo dia maju toh? Eh malah dimundurin, trus jalannya dikasih sempit pula. Haduuwww....

Abis itu taksi jalan deh. Eh pas pertigaan ada polisi. Jadi pak polantas jaraknya ga sampe 100 meter ama TKP. Kok ya ga meluncur ke sana yaaa? Aku buka jendela taksi lagi, trus bilang ama si polantas:
Pak, di sana ada serempetan tuh. Ke sana dulu napa, macet tau ga seh
Baru deh si polantas panggil temennya.

Sepanjang sisa perjalanan, aku nyesel kenapa ga ngikutin insting. Ternyata arah Bintaro lancar jaya. PJMI juga sepi. Coba tadi terus nunggu macet. Bisa jam sepuluh baru sampe rumah. Pas nyampe, Ankaa lagi digendong. Biasa, tuan putri ga mau bobo kalo sang ratu belum pulang. Hix, kecian anakku.

Fheww....dah lama ga marah-marah di jalanan. Kalo dipikir lagi, misalnya dia beneran jotos aku, walah.....

4 comments:

mila said...

wah tu bapak ya, mosok ibu2 mo dijotos juga. waks.. kekerasan..

cahyo said...

memang bikin gilak jalanan di jakarta...;-(

matisha said...

weks emang itu bapak gila... ibu2 mau dijotos juga masa'? mana ibu2 nya ukuran XS lagii hihihi...

Anang said...

wah jakarta memang mengajarkan kesabaran tiada batas kekekekekekekeke....