Wednesday, January 23, 2008

Iya Aku Cemburu

Selama pacaran+nikah sama Fath, ga sekali dua aku cemburu. Tapi ga parah-parah amat. Paling bete beberapa saat, trus setelah dirayu-rayu, ilang deh. Yang aku cemburui juga ga jauh-jauh. Yang satu ex cinta pertamanya Fath yang ga lain ga bukan adalah temen sekelas dia pas SMP yang juga temen sebangkuku waktu SMA. Atau mantan pacar dia semasa SMP yang juga musuh bebuyutanku. Dunia sempit yah.

OOT bentar: adik Fath sempat pacaran sama adik si cinta pertama Fath. Kebayang kan kalo mereka merit? Aneh banget besanan sama orang yang dulu sempat ditaksir hihihi. Trus si cinta pertama ini kalo ga salah satu kantor sama sobat kentalnya Fath. Jadi Windy sayangku, ini nih yang bikin aku males ke Kediri. Lah kalo ke sana, ntar kudu ketemuan lagi ama si cinta pertama ini. Biasa, cemburu gituh xixixi

Back to the topic.

Karena Fath tinggal garap skripsi aja, dia jadi lebih banyak di rumah. Lebih banyak waktu bersama Ankaa. Kalau dulu aku lebih mahir dalam hal mengurus dan menerjemahkan keinginan Ankaa, sekarang gantian. Belakangan Ankaa juga lebih suka tertawa-tawa kalo lagi sama Fath. Ya sama aku juga tertawa, tapi ga sampe terkekeh-kekeh.

Sedih? Banget. Cemburu? Banget. Aku umminya gitu lo....Kok bisa dia lebih suka bercanda sama Abi? Kok bisa Abi lebih paham bagaimana bercanda, bicara, dan menenangkan Ankaa. Ga sekali dua kali Fath kasih tahu cara menenangkan Ankaa. Dan semua manjur. Dan tiap kali itu terjadi, aku merasa gagal jadi ibu. Trus langsung berpikir, apa harus berhenti kerja supaya Ankaa bisa nempel lagi kaya dulu.

Cemburuuuuuuuu bangeeeeeeetttt

Semalam aku bercanda sama Ankaa. Ngajak dia ngobrol. Ya ditanggapi sih, tapi begitu Abi datang, langsung lebih heboh. Fath menyarankan supaya aku coba bicara pake bahasa Ankaa yang baru sebatas aaah uuuuh iiiiihh itu. Ga ada artinya, tapi dicoba aja. Memang selama ini aku strict banget tentang cara bicara. Tidak satu kali pun aku pakai bahasa cadel waktu bicara dengan Ankaa.

And it works. Ankaa menanggapi dengan begitu meriah. Bahkan Abi langsung tersisih.

Malam itu Ankaa dan Fath memberiku pelajaran baru. Iya memang bagus mengajari anak bicara benar, tapi juga ga ada salahnya bicara dengan bahasa anak. Bahwa cemburu bukan berarti aku dapat pembenaran untuk cemberut sama Fath dan berpikir Ankaa akan lebih sayang pada Abinya. Justru itu berarti aku harus makin giat belajar memahami anakku sendiri. Masa sama suami sendiri bersaing rebutan perhatian anak?

Makasih Cinta....atas pelajarannya. Luv u.....xxx

ps: Ankaa sekarang gundul pacul xixixi....jadi tampak buleeett.

4 comments:

aam stt said...

niaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaammmm

iso dadi wong wedok juga to kowe ? :D


isih eling aku rak .... ?

Anang said...

cemburu itu kaya garamnya sayur kehidupanlah.... hehehe jadi ga asik cinta kalo ga ada cemburu

cahyo said...

Makasih Cinta....atas pelajarannya. Luv u.....xxx

Iki maksude terimakasih ama Cinta Laura, artis yang enggak banget ituh?

hihihi...

nYam said...

@Aam: mulai biyen aku wis dadi wedok, cuma nyaru dadi lanang

piye kabarmu Bocah?

@Mas Anang: kalo kebanyakan ya keasinan

@Mas Cahyo: dih, diem2 bapaknya advaya ngikutin inpotenmen