Monday, January 21, 2008

Masalah Tukang Pompa

Mompa ASI kadang ga semudah yang dibayangkan. Yang paling sering nih: ASIP nya cuma dapet dikit. Aku sempat ngalami ASIP dikit. Penyebabnya macam-macam. Yang aku inget tuh antara lain:

1. Belum biasa mompa/merah
Awal-awal merah pake tangan, haduw cuma dapat 20 ml. Mana cukup? Akhirnya liat video cara memerah ASI. Alhamdulillah bisa dapat 80 ml. Tapi begitu nyampe Jakarta, langsung drop. Mungkin karena adaptasi lagi ama Jakarta. Sempet maksa pake tangan dan hasilnya PD lecet sampe berdarah lagi T_T Akhirnya pake pompa.

Pake pompa pun ga langsung banyak. Awal-awal cuma dapat 40-50 ml. Sampe mikir, kalo kaya gini, apa bedanya ama merah pake tangan? Tapi coba teruus. Alhamdulillah berhasil sampe sekali pompa bisa dapat 150 ml. Fheww....

Emang sih, kudu membiasakan diri pake metode apa pun yang dipilih. Kalo ga nyaman, ya dapatnya dikit juga.

2. Pasang target
Waktu dah nyaman pake pompa, aku pasang target harus dapat minimal 100 ml tiap kali pompa. Rencana semula di kantor mompa tiga kali. Ujung-ujungnya aku panik sendiri. Karena mompa sambil sebentar-sebentar lihat pengukur ml sementara PD dah mulai kosong. Puncaknya cuma dapat 50 ml sekali pompa huhuhu

Trus curhat ama Mila (thanks Say!) en dikasih tau kalo jangan pernah pasang target. Bikin kondisi senyaman mungkin buat mompa/merah. Kalo pasang target, ntar malah stres. Padahal produksi ASI kan dipengaruhi tingkat stres juga.

Setelah itu aku cuek beibeh ama pengukur ml. Tetep sih dilihat, waktu mau nulis di label ASIP. Trus mompa sambil baca novel, komik, koran, dll. Ato sambil nelpon Fath, minta bicara ama Ankaa kalo dia lagi bangun. Alhamdulillah tau-tau aja dah banyak sampe bisa lewat 100 ml.

Selain itu, aku juga ngurangi frekuensi mompa di kantor. Abis mompa dua kali dan tiga kali hasil akhirnya bisa sama, ya dua kali aja deh. Biar ga keseringan nyuci pompa he he he. Maklum pemalas sejati.

3. Cuma mompa/merah di kantor
Iya kalo produksi tiap hari banjir, lha kalo lagi seret? Kalo produksi ASIP hari itu sedikit, berarti aku pake strategi mitnait pumping alias mompa tengah malam waktu Ankaa dah bobo. Lumayan buat tambahan sebotol dua botol.

Bisa juga mompa sepulang kantor. Biasanya waktu aku pulang kantor, Ankaa baru mimik. Ya sud, pompa aja daripada banjir ke mana-mana. Trus pagi-pagi abis subuh, mompa lagi.

4. Malnutrisi
Aku banget nih. Dari jaman dahulu kala, aku males makan. Kalo lagi niat makan, ya bisa makan sebakul. Tapi kalo lagi males, ya bisa seharian ga makan. Untung juga punya anak, jadi ada pemacu buat makan. Saking males makannya, ibuku sampe ngancem kalo aku ga boleh kasih ASI Eksklusif selama pola makanku masih berantakan.

Padahal niy, males makan ini kan genetik. Mustinya ibuku lihat pola makannya sendiri, baru ngomelin aku. Huh. Eh yang ini jangan dibilang-bilang ibuku yaaaa......

Ternyata menyusui itu bikin kelaparan selalu ya. Sekarang porsi makanku dah kaya kuli bangunan lagi kelaparan. Buanyak bo. Cemilanku hari ini aja roti oles selai coklat enam lembar, jeruk, susu dll. Blom lagi nasi dan kawan-kawannya. Trus aku doyan makan dedaunan yang konon bermanfaat untuk memperlancar ASI. Daun pepaya+daun singkong+daun beluntas dibikin urap. Yummy....Agak pahit siy, tapi demi ASI bo. Sayang di Jakarta susah banget dapet daun beluntas. Kalo di Malang, tinggal petik aja.

Ga takut gemuk? Eugh, ini aja dah dituding ga menyusui saking cungkringnya. Heran deh, BB hamilku kabur ke mana seeeh??? Kan pengen juga tampak semog sekseh sedikit, daripada kaya pengungsi Afrika.

5. Produksi PD ga sama
Ini kejadian terbaru. Entah kenapa, belakangan ini produksi PD kanan dikit banget. Paling cuma 40 ml, padahal yang kiri bisa sampe 100 ml. Puncaknya minggu lalu, dapet 200 ml tapi yang kanan cuma menyumbang 40 ml.

Akhirnya pake cara ga standar. Kan harusnya menyusui selang seling biar kedua PD sama-sama terstimulasi. Aku coba menyusui kanan dua kali, kiri sekali. Pokoke stimulasi yang kanan terus. Alhamdulillah mulai ada hasilnya. Sekarang produksi PD kanan rata-rata 70 ml. Fheww...Eh cara ini cara sesat yah.

6. Kecapean, jadi produksi ASI menurun
Buat aku, obat paling mujarab adalah....PIJAT. Waktu long wiken, aku-Fath-Anung-Iva rame-rame pijat refleksi. Dua jam penuh badan "disiksa" ama mbak pemijat. Kelar "disiksa", disuguhi air jahe anget. Abis itu badan enteng, ASI lancar lagi.

Bisa juga pijat PD+kompres, tapi dasar pemalas, aku suka ga telaten ^_*

ASI Eksklusif buat Ankaa baru setengah jalan. Masih dua setengah bulan lagi

1 comment:

rie said...

wah ternyata banyak pengalaman yang mirip sama aku neh hehe.. cuma nomer 2 aja yang beda secara ga pernah ngrasain banjir lagi sekarang2 ini.