Tuesday, February 05, 2008

IMC Bintaro

Ini rumah sakit untung-untungan. Kalo lagi untung, ya dapat pelayanan bagus. Kalo lagi sial, ya makan ati. Seandainya ibu DSA yang terhormat mau pindah tempat praktek, dengan senang hati aku ga dateng lagi ke IMC.

Pertama datang ke IMC tuh waktu anter Iva kontrol hamil, Desember 2006. Mustinya siy dianter misuanya, Anung. Tapi waktu itu Anung lagi sakit. Nah begitu masuk, aku heran banget. Coz nama RS ini kan Ichsan Medical Center, tapi kok ada pohon natal ya? No offense, tapi aneh aja ada RS menyandang nama Islam kok pasang pohon natal.

Kali kedua, nengokin Iva yang lagi bedrest. No comment.

Kali ketiga, imunisasi Ankaa 7 Desember 2007. Rencana semula mau ke RSIA Muhammadiyah, tempat aku kontrol hamil dulu. Berhubung hujan lagi rajin datang, ya sut kami pilih RS yang deket aja.

Begitu daftar, Fath udah cemberut karena petugasnya jutek. Trus waktu Ankaa nangis abis disuntik, perawatnya malah bilang gini:
Aduh Bu Dokter jahat ya...kok disuntik
Tu perawat sadar ga seh DSA-nya Ankaa lagi ngapain? Dia tuh nyuntik vaksin, bukan racun. Justru jahat kalo dia ga mau. Sableng.

Lebih sebel lagi waktu bayar di kasir. Pertama, mbak-mbak kasirnya jutek dan makin jutek karena aku nanya apakah Askes diterima ato nggak. Iya deh aku ga pegang asuransi bergengsi. Kedua, di kuitansi pembayaran ada tercantum tagihan untuk alkohol dan ukur suhu. Tau kan kalo alkohol dioles sebelum kita disuntik? Nah itu di-charge booo. Selain itu ada pajak 10%. Duh berasa di restoran, pake pajak segala.

Aku langsung mbatin mau bawa alkohol-kapas-termometer jika suatu saat perlu bawa Ankaa ke sana lagi. Kalo perlu aku deh yang oles alkohol+ukur suhunya. Pelit amat jadi RS.

Karena ngerasa cocok ama DSA, kami ke sana lagi untuk imunisasi Ankaa berikutnya. Pelayanan lumayan membaik. Petugasnya mendadak ramah-ramah. Trus waktu aku pinjem ruangan buat menyusui, dikasih pinjem ruang kecil yang bersih banget. Perawatnya juga ga ngomong aneh-aneh.

Begitu bayar, kasirnya baik. Beda orang sama kasir pertama. Begitu lihat kuitansi, jadi geli sendiri. Ga ada tagihan untuk alkohol-termometer. Trus pajak 10% juga ga ada. Tapi ada tagihan untuk PLESTER!!! Tau gitu aku bawa sendiri plester dari rumah. Anehnya, vaksin polio kudu bayar 28 rebu. Mustinya gratis bukan sih? Atau kalo pun bayar, masa iya sampe segitu?

Dan soal pajak 10%, kenapa sekarang diilangin? Mungkin pajak itu cuma berlaku tahun 2007 ya. Pasien 2008 ga kena pajak he he he

Dilema juga kalo gini. DSA-nya baik, mau dihubungi setiap saat, trus ga menolak kalo aku minta imunisasi simultan. Tapi RS-nya itu looo....bikin makan ati. Sebel.

Ada rekomendasi DSA sekitar Bintaro yang RUD-sabar-ramah-penjelasannya mudah dicerna-mau imunisasi simultan ga???

9 comments:

Anang said...

semoga pelayanan kesehatan semakin membaik di negeri ini... amin

rahadian p. paramita said...

saya juga merasa "ditipu" sama rumah sakit, ketika putriku lahir sama sekali tidak dianjurkan untuk IMD atau ASI Eksklusif... hmmm...

nyam said...

@Mas Anang: amiiiin.....tau ga seh, masa kalo kita nanya "terima ASKES ga?" pandangannya tu yang kaya kita miskin kali. heran deh....

@Rahadian: saya minta sama DSOG, jadi ama blio dah langsung disetujui he he he

Anonymous said...

Hai Bu, Ichsan itu sebenarnya singkatan dari: Ichtiar Kasih Anak Nusantara (The Ichsan Foundation) yang berdiri pada tanggal 3 Agustus 2002, oleh bapak Ir. Peters M. Simanjuntak, MBA dan ibu Ani Yuliani Simanjuntak di Jakarta dengan berazaskan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.

m said...

oles alkohol dan kapas...
RS Internasional bintaro juga mengenakan biaya untuk hal-hal kecil tersebut.

Yudi said...

Di tahun 2012 lalu istri saya melahirkan di RS IMC Bintaro ini. Pelayanannya menurut saya standar saja. Pernah sekali mengalami juteknya mbak di kasir, tetapi secara umum pelayanannya masih oke. Saya salut pada IMC karena mereka TIDAK menganjurkan pakai susu formula tetapi HARUS ASI.

Anonymous said...

Memang IMC rumah sakit Islam?

Islam darimana nya? cuma nama Ichsannya doang?

yg punya orang Kristen koq, tanya aja sama yg kerja disana.

Woman's World said...

Dokter anaknya siapa?

klobot said...

Yee ..... taunya milik Pak Simanjuntak to ... kiraiiin .......