Monday, March 24, 2008

Kenalkan, Ini Eka


Lengkapnya Novia Eka Saputri. Asisten muda usia kami, baru sweet seventeen lo. Dia asisten ketiga kami.

Asisten pertama, Mak Tun, cuma bertahan sepuluh hari. Kenapa? Karena belum-belum Mak Tun dah sering minta pulang. Lah masih di Malang aja dah minta pulang, gimana kalo pas di Jakarta? Tekor lah kita bayarin duit tiketnya. Udah gitu, tangan Mak Tun sering tremor. Ngeri juga kan kalo tangannya tremor sementara gendong Ankaa. Jadi meski Mak Tun orangnya rajin dan resik, kami akhirnya izinkan dia pulang untuk tidak kembali lagi.

Asisten kedua, namanya Sri. Dia bahkan belum pernah gendong Ankaa. Ceritanya, Sri ini salah satu staf di tempat penitipan anak di yayasan Papa. Karena jumlah anak yang dititipkan mulai sedikit, rencana Papa, Sri ikut kami. Pas dia juga minta ikut ke Jakarta. Jadi meski dia hanya mau mengurus Ankaa tanpa mau ikut kerjaan rumah tangga, hayo deh diajak. Udah mepet waktu balik ke Jakarta. Eh ndilalah, 24 jam setelah dia bilang mau ikut, dia nelpon dan mengatakan:
Mbak, aku ga jadi ikut sampeyan. Yang ikut sampeyan temenku aja, namanya Eka
Dan itu dia katakan H-3 sebelum aku balik ke Jakarta. Gimana ga kesel? Enak aja dia batalin trus nyodorin ganti. Yang bayar gaji dia kan kita. Kok belum-belum dah ngatur? Kalo sikapnya ke Papa aja kaya gitu, yang notabene atasan dia, gimana lagi ke kita yang cuma anak Papa?

Nah Eka datang sebagai pengganti Sri. Belajar dari kelakuan Sri, aku bilang ke Eka kalau dia mendadak pengen pulang, dia harus kasih tau minimal sebulan sebelumnya. Sempet deg-deg juga karena Eka masih ABG banget dan ga pengalaman ngurus bayi.

Alhamdulillah kekhawatiran kami ga terbukti. Eka cepat belajar dan sayang banget sama Ankaa. Ditambah lagi, dia kayanya ga suka nonton TV tapi demen buku. Seminggu pertama di rumah, dia dah ngabisin komik-komikku he he he. Waktu diajak ke pameran buku awal bulan lalu, dia kaya mau kalap aja belanja. Jangan-jangan sebentar lagi dia dah butuh rak buku ^_* Dia juga jago bacain buku Ankaa.

Soal masak, Eka juga bisa dikit-dikit. Kadang kami suka cari resep di majalah dan dipraktekin bareng. Kalo di tengah-tengah praktek mendadak Ankaa nangis, ya Eka yang nerusin xixixi.

Yang bikin salut, Eka rajin ngaji en puasa Senin-Kamis. Satu-satunya permintaan dia yang belum bisa aku turuti sampe saat ini adalah keinginan dia untuk ikut Liqo'. Moga-moga bisa kesampaian dalam waktu dekat.

7 comments:

woro woro said...

mau dunk asisten kayak gitu... daku kan jadi ga musti bolak-balik ke rumah neneknya raihana....

Nur Rachmawati said...

Nyam, lowongan liqo untuk dek Eka masih terbuka loh, kontak aku aja kalo beneran udah ada lampu hijau dari kamu yah say...

Anang said...

wah asisten lebih sedep kedengarannya ketimbang pembantu hehe

nYam said...

@Mbak Woro: susah cari asisten sekarang euy. Gw ga rekomen si Sri deh he he he

@Nur: sebagaimana yang udah aku ceritain ke kamu say....moga-moga bisa cepet nih yaa

@Mas Anang: bakwan jagung bikinan Eka sedep lo

Mommy Alya-Asha said...

Mbak eka...yang sayang sama ade anka yah. Kasian ditinggal uminya nyari uang dari pagi ampe sore.

Sisi - bunda NayaCala said...

Mau dong yang kaya' Eka... Eka punya adek atau saudara yg lg cari kerja gak? desperado nih... gak ada asisten utk beberes maupun ngurus 2 kurcaci kecilku di rmh. hiks...

bundanya alika said...

MR-nya dirimu saja jeng..
Mayan kan dapet Mad'u sekaligus asisten. Hihihi..