Wednesday, April 09, 2008

Gembok

Waktu tau berita ini, aku pengen tanya sama pencetus ide itu: gimana kalo penis pelanggannya digembok sekalian?

Boleh deh pake dalih ini itu demi mencegah tindakan asusila bla bla bla. Tapi apa sang pencetus ide ga perna denger h**d j*b or b**w j*b yak? Apa perlu sekalian tangan en mulut si pemijat digembok juga?

Ga ada asap tanpa api. Kalo emang pelanggannya bener-bener datang untuk dipijat atas nama kesehatan, ga bakal muncul ide gembok menggembok itu. Ide gembok celana dalam hanya membuktikan kalo pelanggan pijat datang ke situ dengan tujuan lebih dari sekedar dipijat.

Apa lom cukup ya Tangerang dulu menerapkan Perda yang saking kebacutnya sampe perempuan baik-baik pun disangka pelacur?

Iya memang tindakan asusila dicegah, biar ga tambah ancur aja ni bangsa. Tapi kok jadi kebablasan ya penerapannya?

Tadi pagi aku lihat papan iklan di deket bunderan HI. Jadi mikir, itu kalo cowo liat paha mulus sang model, apa ndak mupeng ya?

Fhew, mau cuek itu mikir: ini dunia yang bakal dihadapi Ankaa nanti, jadi sebisa mungkin dibikin lebih baik. Mau ga cuek itu kok ya lama-lama bikin leher patah saking seringnya geleng-geleng kepala.

2 comments:

Mommy Alya-Asha said...

Boleh-boleh aja sih menekan merebaknya tindakan asusila, tapi ya mbok caranya yang lebih manusiawi tho yo..yo..Mosok pake digembok?? emangnya pager..hehehe.

Tindakan gembok menggembok ini melanggar HAM gak sih???

Anang said...

wahahahaha lucu lucu.... kenapa ga sekalian barangnya si pria digembok sekalian.. dikasih cincin aja wakakakakakakakak ngakakkk