Friday, April 04, 2008

Menjelang Dimadu

Tiga hari lagi Ankaa lulus ASI Eksklusif. Alhamdulillah. Setelah hari-hari menggembol tas ASI yang lumayan gede, naik turun KRL Ekspres (thanks God, ga kebayang kalo harus kereta ekonomi). Setelah masa-masa kebal kuping dengan semua komentar yang ga jauh dari "ASI Eksklusif itu susah apalagi buat ibu bekerja jadi mendingan kasih sufor biar bayinya biasa ama susu formula". Setelah melalui puting lecet, baju basah karena banjir, plugged duct yang sampe bikin demam sehari semalam. Setelah berhasil cuek sama pertanyaan "kok belum dikasih makan?". Setelah bisa mematahkan kalimat "IMD dan ASI Eksklusif buat ibu bekerja itu cuma teori".

Senang dan bangga sekali rasanya. Ga nyangka aja gitu. Meski ga sampe tahap pesimis, tapi ada masa-masa di mana aku malas banget mompa ASI. Rasanya cape banget menggerakkan jari ke arah pompa meski baju dah basah kuyup. Untung Abinya Ankaa selalu support, bahkan marah kalo aku sampe stres mikir ASI hihi. Duh stres kok dimarahi ya? Mustinya kan disayang-sayang, dicium-cium gitu.

Enam bulan yang menyenangkan. Sangat menyenangkan.

Dan mulai pekan depan, Ankaa sudah boleh diberi bubur susu. Homemade dong. Kan banyak resepnya hihi. Mulai deh Abi-Ummi "berburu" perlengkapan MPASI. Dapet hibah tepung beras putih organik Gasol dari Uni Sisi. Beli blender buat bikin tepung beras merah dan tepung kacang ijo. Plus beli feeding set baru karena feeding set kado dirasa tidak cukup aman. Plastiknya kaya gampang peot gitu. Emang bener ya, ada uang ada barang.

Jujur aja, ada sedikit rasa sedih menjelang berakhirnya masa ASI Eksklusif ini. Aku yang awalnya adalah satu-satunya sumber nutrisi bagi Ankaa, sekarang harus berbagi tempat dengan bubur susu, kentang, ketela, pisang, alpukat, jeruk, wortel, bayam dan konco-konconya. Sedih banget ga jadi satu-satunya lagi. Apalagi kalo inget satu setengah tahun lagi peranku sebagai sumber nutrisi udah stop begitu Ankaa disapih.

Egois yah? Aku cemburu ama bubur susu!!! Ga elit bener. Padahal kalo dipikir-pikir, mungkin ini salah satu cara alam untuk melatih perkembangan Ankaa. Pelan-pelan disapih dari aku. Trus mulai kenal lingkungan luar, ga cuma lingkungan rumah. Trus dapet teman baru, setelah kami jadi teman pertamanya.

Duh baru mau MPASI aja udah mulai sedih. Gimana ntar Ankaa kalo udah sekolah dan ga mau diantar dengan alasan udah gede??? Bisa mewek bombay aku.

Kayanya sekarang aku tau rasanya dimadu.......sama bubur susu

7 comments:

Anang said...

masa memberi asi esklusif adalah masa dimana hubungan batin ibu dan anak paling kuat. kalo udah menikmati terus peran sbg ibu kemudian asi sklusif stop. spt ada yg hilang ya,

Nur Rachmawati said...

Dek Ankaa, harus adil ya... sama 'makanan lama' dan 'makanan baru'. Walaupun yang baru kadang lebih menarik, jangan lupakan yang lama. Hihihihi *membayangkan wajah Nyam berubah kecut baca ini*. Selamat atas kelulusan ASI Eksklusifnya... kalian sekeluarga adalah tim yang hebat!

dian said...

plok plok plok..selamat yah..cipikacipiki ampe banjir..hebad deh kamyu..semoga anak yg kedua, ketiga keempat dst bisa terus eksklusif yaaaaaaaa :D

matisha said...

kasian am.. mau dimadu ama bubur susu.. hihihi... ada2 aja si niam...
selamat ya am... udah berhasil kasih ASI ekslusif.

Rara said...

Iya ya mom, prasaan mu sama dengan ku.. satu sisi seneng Aya udah mulai makan tapi di sisi lain ko yah ada perasaan gimaanaa gitu, ah mungkin ni namanya sindrom pre MPASI (halah ngarang gw)

Hayu ah semangat MPASI bagi2 resep yeee!!

nyam said...

@Mas Anang: can't be more agree. dikau yang cowo aja tau lah gimana rasanya. apalagi kita yang ibu-ibu

@Nur: hix hix....gw makanan lama huhu.. tapi gpp deh, kemasan makanan lama teteup lebih menarik *halah*

@Mbak Dian: iyaa.....insyaallah.

@Mbak Oni: abis ini dimadu ama bubur saring T_T

@Ratih: iya ya....sindrom kali yey

Mommy Alya-Asha said...

Alhamdulillah akhirnya anka mendapatkan haknya untuk menyewa secara exlusive kendi maknya selama 6 bulan ini yah....