Wednesday, May 21, 2008

Kereta Merah: The Next Episode

Lanjutan dari ini.

Aku sempat ketemu tu ibu-ibu dua kali lagi. Kali pertama, kira-kira sebulan lalu. Dia lagi duduk mangku anaknya en membedaki vagina si anak. Huee....Iseng aku tanya mau ke mana. Jawabnya tetep: ke Kebayoran mau beli pisang. OMG......Yah cuma nitip pesen, ga usah dibedakin yah Bu.

Kali kedua, kebetulan aku datang agak awal. Tu ibu lagi menyusui anaknya. Pake celana pendek, kaos kumel. Aku duduk di sebelahnya. Baunya? Hmm....kayanya dia lom mandi deh.

Ngobrol punya ngobrol, tetep dong jawabannya mau beli pisang. Pas aku tanya, ngapain jauh-jauh ke Kebayoran? Emangnya Bintaro dah keabisan pisang gitu? Ya rada plintat plintut juga jawabnya. Ya sudahlah.

Eh ada ibu-ibu rapi di sebelahku nanya-nanya, apa aku kenal ama si ibu kereta merah? Aku jawab sebisanya. Bahwa ini udah ketemu kali ketiga, tetep mau ke Kebayoran beli pisang meski udah dibilangin jangan dikasi pisang. Bahwa ini anak ketiga, dua anak pertama dititipkan di rumah sang nenek di Rangkas.

Kereta datang. Aku dan si ibu-ibu rapi melanjutkan pembicaraan di dalam kereta. Kukatakan saja, yah jangan kata ibu-ibu itu. Lha yang berpendidikan tinggi aja kadang masih ngeyel perkara pisang. Dan si ibu juga mengira, lebih tepatnya KAMI mengira, dia ngeyel cari pisang ke Kebayoran sekalian minta-minta. Yep, suudzhon banget. Tapi kalo kamu jadi aku, mungkin akan berpikiran yang sama.

Si ibu-ibu rapi mempertanyakan, kenapa mereka udah jelas kondisi ekonomi ga memungkinkan, kok ya punya banyak anak?

Jawabanku rada ngaco siy. Ya dengan kondisi susah kaya gitu, satu-satunya hiburan ya bikin anak kali. Trus dengan kondisi kaya mereka, akses ke informasi dan alat KB juga terbatas. Macam lingkaran setan aja kan?

Kalo aku ketemu tu ibu kereta merah lagi, apa yang sebaiknya aku lakukan?

1 comment:

-chika said...

salam kenal mba, sy lg perlu komentar ibu berbagi pengalaman soal MPASI, kl boleh tlg kbrin y, mksh
-ChiKa-
(ck.sisca@gmail.com)