Monday, May 19, 2008

Ujian

Katanya, anak itu ujian. Apakah setelah diberi rezeki berupa anak, sang orangtua jadi makin bersyukur atau malah ndableg sama Sang Pemberi Rezeki.

Bisa juga kaya gini kan. Macam kita sekolah aja. Sekarang lagi menjalani sekolah kehidupan. Trus udah dikasih tau nih waktu hamil, kalo Insyaallah bakal ada ujian baru bernama Anak. Ya kaya kita sekolah aja, mau ujian ya belajar.

Ujian bernama anak ini sistemnya open book. Setiap saat bisa buka buku. Tapi alangkah baiknya kalo sebelum ujian dimulai, kita udah baca-baca dulu, hafalan dulu, cari referensi ini dan itu. Jadi waktu ujian, bisa menjawab dengan lebih lancar. Karena sebagaimana lazimnya ujian, selalu ada soal-soal tak terduga. Masak selama ujian, ribuuut aja cari contekan, padahal soalnya ya udah bisa ditebak. Kan mendingan ribut cari contekan kalo nemu soal yang tak terduga.

Oia, dalam ujian ini, kita juga bisa diskusi dengan sesama peserta. Baik peserta senior maupun junior. Ini ujian seumur hidup, sodara. Dan kalo lagi diskusi, alangkah baiknya kalo itu pikiran dibuka lebar-lebar. Ga pake acara ngeyel karena merasa apa yang kita lakukan selama ini ternyata salah dan ga mau nerima saran dari orang lain. Kalo ngeyel terus, kapan bisa melangkah ke soal berikutnya?

Aku mulai belajar untuk ujian ini sejak beberapa tahun lalu. Tentang ASI, MPASI, penanganan bayi baru lahir, demam, tumbuh kembang anak, stimulasi, dll. Begitu ujian itu akhirnya dimulai, aku mencoba mengerjakan sesuai kemampuanku, sesuai apa yang dulu kupelajari. Tentu saja, ada banyak sekali soal tak terduga. Tapi setidaknya, untuk soal-soal yang sudah bisa diprediksi sebelumnya, aku ga perlu panik buka buku-kirim sms-googling buka mayoclinic. Udah bisa jawab soale he he he. Tapi kalo nemu soal yang tak terduga, moga-moga sinyal Matrix masih cukup kuat jadi bisa nelpon en sms sana sini he he he. Dan semoga sampe ntar kapan tau masih ada akses internet jadi bisa nanya ke milis ini itu.

Beruntung aku punya teman-teman yang rela berbagi ilmu dan (masih) ada sarana cari referensi via internet plus buku. Fhew, udah nyicil belajar plus diskusi aja masiiih ada salah garap soal. Gimana kalo ga belajar dan ngeyel sama saran orang lain ya? Ga tau deh ntar dikasih nilai berapa ama Sang Pembuat Soal. Ga dapet merah aja dah syukur T_T

Note: posting ini terinspirasi dari YM-an pagi dengan Bundana Aya. Iya bo.....gw pake deh itu mangkok sekat. Nyesel gw telat makenya huhuhu......Besok gw bikin tu bendera Italia. Ga pake poto yah ^_* Makaci Say. Ai lap yu deh, apalagi kalo dapet stoking hihihihi

Btw btw, pagi ini Noddy-nya Ankaa datang. Alhamdulillah. Iyayy.....Om Iwan ga bole ngiri ama Ankaa yah. Kan dulu udah pernah baca. Makasih Nyonya Meneer atas kiriman bukunya. Jadi pengen Postman Pat juga he he he.

3 comments:

Mommy Alya-Asha said...

Wah daku dong ya tukan nyontek..nyontek umina anka..he.he..eh..

woro woro said...

klo gw tipe emak yang dapet soal dulu baru deh sibuk cari gebetan ke mana2... hihihi... emak yang payah....

nYam said...

@Mbak Luky: akyu juga sering contek dikau he he he

@Jeng Woro: nyontek kanan kiri...pan diskusi bole hihihi