Thursday, May 29, 2008

Wajah-wajah Baru di Kereta

Katanya bapak wapres kita ter.....(isi sendiri), kenaikan BBM ini merupakan wujud keadilan bagi si miskin. Kan abis itu ada pembagian BLT 300 rebu per KK. Yeah, seolah duit 300 ribu itu bisa mengkompensasi kenaikan BBM berikut buntutnya.

Kayanya mister wapres ga pernah ngerasain belanja kebutuhan dapur yah. BBM naik kan otomatis biaya transportasi naik. Emangnya itu kembang kol, brokoli, buncis, dan teman-temannya nggelinding langsung dari ladang ke tukang sayur gitu?

Duluuu banget perna nulis di blog yang alamatnya aja aku dah lupa, lha wong Mega masih jadi presiden. Waktu itu Mega barusan naikin harga BBM juga. En aku ngebayangin misalnya neh si Mega ini ibu rumah tangga dengan pemasukan pas-pasan. Keknya bayanganku terlalu muluk ya waktu itu hihi. Sejauh ini, alhamdulillah masih ada cukup dana buat memenuhi kebutuhan keluarga.

Dampak yang paling mencolok tu, banyak wajah baru di kereta Sudirman Ekspres. Yakin bener deh mereka tu wajah baru. Soale ciri-cirinya mencolok banget.
  1. Di depan loket bukannya langsung beli karcis tapi melototin jadwal kereta sambil tanya-tanya. Yuhuuu....kereta dah mau datang neeeh. Minggir dulu napa, banyak yang antri. Kalo pengen tau jadwal, berbaik hati dikit yuk ke tukang koran, beli fotokopian jadwal seharga seribu rupiah.
  2. Masih nowel buat nanya: Mbak, yang ini harga karcisnya berapa ya?
  3. Masih nanya juga: Mbak, kereta yang ini sampe Tanah Abang ga ya?
  4. Masih ga bisa bedain tiket kereta Ekonomi AC dengan kereta Ekspres AC. Jadi belakangan sering ada debat kusir antara penumpang salah tiket dengan petugas kereta.
  5. Masih bingung mana jalur 1 mana jalur 2
  6. Begitu kereta datang, masih nanya lagi: ini bener kereta ke Serpong? Padahal bo....itu pengeras suara di stasiun Sudirman udah koar-koar menyatakan bahwa iya benar kereta yang masuk di jalur 1 adalah kereta tujuan Pondok Ranji, Sudimara, Serpong. Dan di saat itu, hanya ada SATU kereta yang masuk.
Dan pertanda lain adalah:
  1. Parkiran Pondok Ranji penuuuh banget. Sampe ada yang parkir di ruko sekitar Pondok Ranji. Ya iya lah, 3000 buat parkir seharian kan lebih murah ketimbang bensin ^_^
  2. Gerbong ujung yang biasanya kosong, belakangan penuuuh.

Ga kebayang kalo ntar BBM naik lagi harganya. Bakal kaya apa ya penuhnya ni kereta?

Ato mau coba alternatif angkutan umum? Coba baca analisa si ibu yang lagi anteng duduk di sebelahku ini. Iya Wir, maksutnya elu hihihi.

1 comment:

Anang said...

ya bener kenaikan bbm emang bisa mengurangi kemiskinan.. maksudnya mengurangi warga miskin.. karena tewas kelaparan.. hiks.... sedih