Monday, June 16, 2008

14045

McDonald's delivery service.

Kalo lagi mentok, kadang kita telpon McD. Nah ini kisah lain waktu Ankaa sakit. Abis ke IMC mitnait (yang dikasi obat aneh ama dokter siyalan itu), pulang kan lewat McD Bintaro. Laper karena lom makan. Duh kok kayanya cheeseburger enak yah? Tapi mosok ke McD sambil gendong bebi tengah malam buta?

Sampe rumah, langsung call 14045, pesen Pahe brapa tuh ya, lupa aku. Pokoke yang Double Cheeseburger dua paket. Yang satu minumannya ganti Sprite. Trus dah dikasih tau juga kalo kami bayar pake duit 100 rebu.

Biasanya paling banter setengah jam pesenan dah nyampe. Lagian itu dah mitnait, dan kami tahu kondisi jalannya kan.

Setengah jam, blom datang.

Satu jam...mana ini McD?

Akhirnya pesenan datang jam 01.00!!! Padahal kami pesen jam 23.43. Diitung-itung kan sehari yah? Udah lewat jam 00.00 gitu loh. Satu jam lima belas menit untuk mengantar pesanan dari McD Bintaro yang cuma 15 menit dari rumah. Sebeeelll. Tau gitu berenti dulu di McD, biar deh aku tetep di taksi, Fath yang turun.

Sebelnya masih nambah nih, selaen pesenan yang telat itu.

1. Mas-mas yang nganter dah lewat ya depan rumah. Fath juga dah keluar dan udah MANGGIL si mas: McD ya? Eh dicuekin, malah si mas ngeloyor nyari rumah yang lain. Iyaaa kontrakan kami ga sementereng rumah tetangga. Tapi bukan berarti kami ga bisa bayar delivery McD gitu!!! FYI, ini bukan kali pertama kami order. Sampe si mas deliverynya disamperin ama satpam dan diyakinkan bahwa IYA BENAR rumah jelek itulah yang bernomor D24/4 yang pesen McD. Mosok kudu sedia satpam depan rumah buat meyakinkan si mas McD???

2. Udah dikasih tau, bakal dibayar pake duit 100 ribu. Eh si mas deliverynya ngeyel bilang kalo KATANYA pake duit 70 ribu. Hiiih....ya sut lah, harusnya bayar 69 ribu, jadi kena 70 ribu. Sebel. Bukan masalah duit seribunya itu. Tapi ke-nggak-klop-an antara mas delivery ama petugas call centrenya.

3. Aku dah tidur tuh ya, saking lamanya nunggu si McD. Dibangunin Fath, buka kantong McD. Mana ini tisunya ya? Dan mana ini sambel plus saos tomatnya? Baru sekali ini aku makan cheeseburger tanpa saos sambel dan saos tomat tambahan. Trus malah ada bumbu kentang goreng. Aku ga suka bumbu kentang goreng macam itu. Berasa makan MSG, yang mana sering bikin migren. Akhirnya aku abisin kentang kaya gitu aja. Tanpa saos tanpa sambel. Masih untung dikasih sedotan. Sebel. Pelit amat ama tisu, saos tomat en saos sambel yak???

Pelajaran yang diambil:
1. Untuk sementara, ga usah order delivery lagi.
2. Stok makanan di lemari es harus selalu cukup. Minimal roti tawar, margarin, selai.

No comments: