Wednesday, June 18, 2008

Boom.....

Abis booming go green, skarang mulei deh booming ASI. Bagus deh, tapi kadang sebel juga kalo mulai dijadiin bahan marketing. Padahal dulu-dulunya, si produk gencar banget promosi sebagai pengganti ASI.

Kalo emang bener-bener dukung ASI, tolong ya berhentilah mempromosikan susu formula untuk bayi. Stop telpon-telpon bujukan pada orangtua tentang kehebatan sufor dan kalimat menyebalkan: "ASI aja ga cukup lo Bu, harus ditambah sufor". Stop pajang segala iklan di tempat layanan kesehatan. Stop sebar-sebar bonus, sampel, ato unwanted flyer itu.

Beberapa hari lalu, di stasiun Tanah Abang. Ada bayi kecil tidur di lantai stasiun. Di sekitarnya orang lalu lalang begitu saja. Mungkin baru lima bulan usianya. Di sisi bayi.....botol susu formula.

Ngenes banget liatnya. Jelas orangtuanya bukan orang berpunya. Jelas ASI gratis, tapi somehow si bebi dikasihnya sufor yang harus beli. Lebih sebel lagi kalo liat bidan yang plang namanya dilabeli merk susu formula. Haduh, sebagai bidan kan harusnya dia ujung tombak kampanye ASI toh?

Gimana kalo kita mulai kampanye ASI juga?

Eh jadi inget, bentar lagi kampanye ASI di kereta udah ga bisa lagi. Lha udah ga naik kereta lagi huhuhu.

2 comments:

Luky Ekowati said...

Hebat umi anka niy....Kampanye asi dimanapun kau berada. Gak dikereta..ya sambil ngajak jalan-jalan pagi si ndhuk sambil kampanye.

woro woro said...

haloww... pa kabar ankaa...

gw jg masih suka ditelepon ama produsen susu tuh. untung aja nlpnya ke hp suami jadi dia yg ladenin.