Wednesday, December 10, 2008

Hanya Isyarat

Bukan lagunya Dewi Lestari ya.

Ini dimulai waktu duluuuu baca posting Mbak Lita tentang bahasa isyarat. Setelah Ankaa makin gede, mulai deh muncul senewen karena ga ngerti dia maunya apa. Lha bisanya aah uuh....baaaaaa....nuding-nuding ke arah mana juga ga jelas. Aku senewen, dia cranky.

Akhirnya aku coba bikin bahasa isyarat sendiri. Lha ga baca buku apa pun selain postingan Mbak Lita itu. Yang penting aku tau ni bocah maunya apa. Jadi kalo Ankaa mulai ah uh cranky ga jelas, aku tanya sambil tanganku bikin gerakan tertentu. Yang penting kan aku dan Ankaa sama-sama paham. Perkara ga sesuai ama buku, ya sut lah. Bahasa ibu dan anak gitu hihihi

Sejauh ini bahasa isyarat yang paling kepake tuh tiga.

Nenen: tangan ditepokin ke dada. Awalnya aku tanya: Ankaa mau nenen? Sekarang dia udah ngerti, kalo mau nenen, tangannya ditepokin ke dada. Enaknya kalo lagi ada tamu. Dia kasih isyarat nenen ga mencolok he he he. Sialnya, sekarang suka dipake buat jailin aku. Tepok-tepok dada, eh tujuannya buat ngecek, apa sumber susunya masih kumplit ato ga. Huh.

Makan: tangan dikepal, ayun setinggi dagu. Sama kaya nenen, awalnya juga aku tanya: Ankaa lapar? Mau makan? Lucunya, kadang dia lapar tapi mau nenen juga. Jadi suka kebalik. Tangannya dikepal, tapi mulut bilang nenen. Ato dada ditepok, mulut bilang mamam. Ampun.

Minum: mirip kaya makan, cuma diayunnya di depan dada. Dulunya kaya gerakan mau ngenyot jempol, tapi ga sukses he he he. Sekarang dia nemu cara baru: nunjuk gelas di atas meja sambil satu tangan diayun. Iya deh, gelasnya selalu di lokasi yang sama he he he.

Cuma tiga bahasa isyarat, tapi sangat sangat menolong buat memahami keinginan si neng genduk cilik.

Mbak Lita, makasih postingannya yaa.....berguna sekali.

3 comments:

mamaalya-asha said...

waaaaah pinter banget si neng anka....

woro woro said...

kak ankaa masih mending deg isyaratnya klo mau nenen. nepok2 doang. klo si rai mah narik2 baju... ampyun deeeee...

emaknye Fee said...

wah kalo si feeza mah tangan nunjuk juga, mulut ngasih suara juga, kadang untuk lebih menyakinkan iya ato tidak, ditambah pake anggukan ato gelengan kepala..walau kadang ada kata2 yg keluar dari mulut itu ngga jelas hingga menimbulkan kekesalan bagi kedua belah pihak :-P