Tuesday, March 31, 2009

Gintung

Tadi siang diajak temen nganter beberapa barang ke posko di Situ Gintung. Tepatnya di salah satu kampus di sana. Sesampai di sana, ternyata ada aja yang bikin geleng kepala.

Ga lama setelah nyampe, ada serombongan ibu-ibu minta tolong difoto oleh tentara yang ada di situ. Kalimat yang nyampe di telingaku:
Keliatan kan mas tulisan posko gintungnya?
FYI, ibu-ibu itu berfoto dengan latar belakang spanduk bertulisan posko bencana situ gintung or samting gitu deh. Ampun deh ibu....

Abis dari posko utama, nganter temen ngecek ini itu, balik ke salah satu posko. Ga sengaja lewat di samping ibu-ibu (again) yang mengajukan pertanyaan-paling-ga-penting-of-the-day:
Mas, yang ancur ini rumah Kak Seto ya?
Kalo pun iya, emang nape Bu? Mau nyampein salam si Syekh Puji Pedofil?

Menjelang hujan, kami ngeliat ada sekumpulan pemuda entah dari organisasi mana. Kalo ngeliat bajunya yang masih kinclong dan mukanya masih seger bugar dan sepatu tanpa noda lumpur, kayanya sih mereka baru nyampe. Tapi tolong ya, itu hal pertama yang dilakuin kok ya carmuk sekaliii. Sebagian dari mereka ngeliat para tentara yang lagi bersihin kampus sambil foto-foto dan sebagian lagi MASANG BENDERA di sepanjang jalan.

OMG, kirain itu acara gosip bikin segmen khusus membahas misteri-masjid-yang-tetap-tegak-berdiri udah cukup nyebelin. Ternyata masih ada lagi ya.

Btw, seorang temen ngasih pendapat bahwa tragedi Situ Gintung adalah hukuman karena di sana sering dijadiin maksiat. Waktu aku bilang korban sebenarnya adalah orang-orang baik yang ga tahu apa-apa, si teman berdalih bahwa mendiamkan maksiat juga kena getahnya.

IMHO my friend, meskipun misalnya pendapat ente benar, bisa ga tu lidah ditahan barang entah sampe kapan? Itu masih ada entah berapa banyak korban belum ketemu. Kebayang ga sih kalo ente jadi korban trus ada yang bilang itu hukuman buat ente? Bisa ga sih sekali aja berhenti menyalahkan korban. Kita tuh bantu juga blom tentu. Kalo pun bantu, seberapa banyak sih? Tolong lah jangan ditambah dengan komentar ga perlu macam itu. Apalagi pake nyerempet pemerintahan SBY yang diawali dan diakhiri bencana tsunami. Aaaaarrrggghhh.......

6 comments:

emaknye Fee said...

yah sungguh sangat memprihatinkan..bisa2nya ditengah duka, sebagian dari mereka sengaja dateng untuk 'nonton', 'poto2', 'mancing'..ngga mikirin gimana perasaan para korban yg sedang ngalamin bencana..sigh

ke2nai said...

iya bener.. melihat & mendengar (juga membaca. Hehe...)berita orang2 yg mengambil kesempatan di tengah bencana sangat memprihatinkan bgt :(

-maynot- said...

Kalau nemu ibu2 dan pemuda2 yang "Wisata Bencana" gitu, nYam, tangkap aja. Ikat kakinya, terus gantung terbalik di Situ Gintung :)

Naah... kalau soal temanmu itu, diemin aja lah. "Orang yang menuduh korban kena getah karena membiarkan maksiat" juga akan kena getahnya kok ;)

BTW, beneran rumah Kak Seto ancur? Ini nanya beneran, secara beliau kan guru gw semasa playgroup.

Anang said...

persis kaya lapindo dulu.. he jadi lokasi wisata dadakan...

nYam said...

@Mbak Dian: tapi baru tau loh, kamera TV berat jg ya....

@Ke2nai: makanya yang kemaren dicek temenku tuh terutama kondisi relawan. kan jarang yang peduli relawan he he he

@Mbak May: udah banyak korban, ga usah ditambah *tetep siapin tali* btw, ga tau deh rumah kak seto yang mana. pokoke aku lewat rumah ancur banget aja. kata TV sih ancur.

@Mas Anang: nah itu dia, wisata biasa bayar mahal sih. kali dipikirnya mumpung lagi gratis

Chandra Wright said...

gak salah kalo kamu sampai jadi senewen gitu neng..aku aja yang baca dan tinggal bermil2 jauhnya dair lokasi bencana juga senewen, ada aja yang tega2nya. khan Allah pernah bilang : kalau engkau melakukan kebaikan dengan tangan kanan, usahakan tangan kiri gak sampai tahu..hhmm. kalo sampai niatnya bantu untuk pamer, gak ridho namanya ya?