Monday, April 20, 2009

Just Not Into It

Bulan ini adalah bulan kesepuluh aku resmi jadi stay-at-home-mommy. Bulan kesepuluh ga jadi orang gajian lagi. Dan bulan keempat aku bisa berdamai dengan kenyataan bahwa aku ga bergaji.

Aku sempat ngerasa ga bergaji itu identik dengan tak bergigi. Rasanya gemes pengen ikut nyumbang. Itulah kenapa aku bikin tokonyankaa.

Tokonyankaa sekarang? Abandoned he he he. Lha gimana dong, koneksi nyaris ga ada. Dan entah kenapa, somehow aku ga nyaman dengan mencoba bisnis. It's just not so me. Iya memang katanya semua pasti bisa. Tegantung mindset bla bla bla. Tapi selama ini kok aku ngerasa lebih sukses promosiin dagangan temen ketimbang dagangan sendiri ya?

Dan alih-alih mikir tokonyankaa (yang untungnya ga rugi karena modal dengkul doang), yang ada aku malah mengejar semua keinginan yang belum kesampaian dulu.

Dulu waktu belum nikah, pengen belajar setidaknya satu bahasa asing lagi. Pengen belajar ini itu. Dan ga terlaksana. Di kantor lama, karena keuangan ga memadai. Yang bener aja ikut les ini itu, buat ngatur duit makan aja mikir lama banget. Begitu masuk kantor baru dengan gaji baru, malah keasikan pacaran ha ha ha. Awal ga kerja, kena post-resign-depression (ada gitu?)

Awal tahun 2009 lalu, rasanya untuk pertama kalinya aku ga senewen karena merasa useless setelah tak bergaji. Mulai bisa tune in dengan rutinitas harian. Mulai ada aktivitas selain di rumah. Dan Ankaa makin besar jadi makin menyenangkan diasuh.

Aku beruntung banget punya Fath. Dia ga terlalu mempermasalahkan aku minta dana lebih untuk belajar ini itu. Alasannya, meningkatkan kompetensi itu investasi, bukan pemborosan. Dan dia ga masalah kalo pun sekarang aku ga urun sumbang keuangan keluarga. Insyaallah masih mencukupi meski ga over banget. Rejeki ga bakal ketuker, bukan begitu Mama Chise? Dia juga ga masalah aku cari aktivitas baru di luar, asal genah aja.

Mungkin gen bisnis emang ga ngalir di keluargaku ya? Ga menyerah bisnis memang, cuma ga maksa juga. Per detik ini, aku lebih mikir gimana caranya supaya itu kerung lengan baju Ankaa ga kekecilan. Eugh, baju anak ternyata ribet banget jahitnya. Ampun dah. Pantesan mahal banget.

Btw, aku kok kurang sreg sama istilah full-time-mom. Emang ada gitu ibu part-time?

2 comments:

mel@ said...

nyam kursus jahittt???... hihihi... bener deh sayyyy... tuh kan kita emang soulmate...
percaya gaaa... kalo aku sekarang lagi belajar banget buat craft... dari mulai crochet... knit... beads... macrame... sampai quilt... hahaha... udah dipamer-pamer di cutehome.multiply.com... walaupun hasilnya masih sedikit...
yapppp... beruntung kita... punya suami yang ga keberatan duit belanjanya dipake buat belajar apa ajah... hehehe...
eh say... kebayang ga waktu kuliah dulu... kita bakal lebih feminim kayak gini... hihihi...

0ni said...

Am kalo aku full-time mom sreg2 aja.. yg gak sreg kalo istilah stay-at-home mom... wong aku kerjanya kelayapan ngga betah di rumah...