Sunday, April 26, 2009

Tawuran

Sabtu siang, aku dan Fath motoran lewat kampus STAN. Waktu lewat deket ujung gang Sarmili, aku lihat anak SD banyak banget. Pikirku mereka baru pulang, trus pada jajan es degan dan pempek yang mangkal di situ. Tapi lho kok salah satu bawa roda gigi sepeda yang dikasih tali ya?

Baru ngebatin heran gitu, di lapangan futsal STAN (di seberang gang) ada anak SD bawa celurit. Pikirku mau cari rumput buat kambing, tapi kok wajahnya gahar banget ya? Aku segera minta Fath berhenti di depan lapangan futsal. Habis aku curiga mereka mau tawuran. Lha si bocah roda gigi sepeda udah mulai muter-muter senjatanya di atas kepala.

Ternyata bener, ga lama mereka mulai perang batu. Langsung kami teriakin. Seorang pejalan kaki juga teriak karena dia hampir kesambit batu. Denger ada yang teriak, mereka bubar.

Ga mau ambil resiko, aku suruh Fath puter balik ke pos satpam. FYI, TKP itu ga jauh dari pos satpam tapi juga ga keliatan dari pos karena jalannya agak berkelok. Sampe pos satpam, kami lapor, trus satpamnya langsung bergerak. Sampe gang Sarmili, salah satu kubu masih bertahan. Diteriakin satpam, baru deh bubar beneran.

Yang nyebelin, para pedagang dan orang dewasa di sekitar situ (yang mana warga sekitar) cuma bilang gini ke satpam:
Yah bapak telat sih datengnya
Kalimat itu diucapkan dengan nada teramat sangat santai sambil cengengesan, seolah peristiwa tawuran anak SD berbekal celurit dan roda gigi adalah kejadian biasa.

Jujur, aku baru bisa nulis ini sekarang setelah emosi reda. Dari siang tadi, aku marah campur sedih campur bingung plus takut. Aku marah karena orang dewasa di sekitar mereka kebanyakan diam dan membiarkan. Hanya tiga orang yang berteriak mencegah, aku-Fath-dan si pejalan kaki. Aku sedih karena anak semuda itu belajar menyelesaikan masalah dengan kekerasan, dalam hal ini dengan senjata tajam. Aku bingung, ada apa sih di otak mereka dan orang sekitarnya? Aku takut, karena membayangkan dunia macam apa yang akan dihadapi Ankaa nanti. Saat mungkin tidak ada lagi Abi-Ummi yang bisa mendampinginya.

Yakin banget bocah-bocah tadi belum lagi kelas enam SD. Tapi ngeliat senjata yang dibawa, aku jadi bertanya sendiri, apa sih yang mereka dapat dari keluarga-sekolah-dan lingkungan? Apa sih yang diajarkan dan mereka serap dari sekitarnya?

Yang bikin tambah marah adalah reaksi santai orang dewasa di sekitarnya. Iya aku paham bahwa seorang bocah mungkin berkelahi dengan temannya. Entah karena rebutan mainan, kalah balapan, atau apa lah. Tapi tentunya ga pake senjata tajam dong?

Ada apa sih di otak orang-orang itu sampe anak SD tawuran pake bawa celurit dianggep biasa? Emang kalo ada yang kebacok, mereka mau gitu ngurus? Dan di mana sih orangtua mereka kok anaknya sampe bisa ngembat celurit? Kalo roda gigi, mungkin seorang anak dengan sedikit otak psikopat bisa main copot dari sepedanya sendiri untuk dijadikan senjata. Tapi ini celurit bo. Dan masalah macam apa sih sampe harus tawuran batu dan celurit kaya gitu?

Aku pernah melihat beberapa pemuda mabuk yang berkelahi gara-gara sepakbola. Rasanya tadi siang aku melihat para pemuda itu, hanya sepuluh tahun lebih muda. Mungkin aku suudzhon banget, tapi kalau waktu SD aja berantem dah bawa senjata tajam, gimana ntar waktu udah gedean?

3 comments:

mel@ said...

iya tuh... makanya jadiii sering mikir... apa ahnaf ntar pas sd dipindahin ke magelang ato malang ajah...
atooo tiap hari dianter ama bundanya...
bukannya parno atau apa... tapii ngeliat lingkungan kayak gitu... walaupun di rumah sudah diajarin dengan baik... kemungkinan terpengaruh kan ada juga...
kan jadiii seremmm...

emaknye Fee said...

ya ampyun ngeri amat bun..anak esde berantemnya kayak mo rebutan lahan berlian...
perasaan jaman saya esde dulu, boro2 kepikiran tawuran, yg kebayang adalah maen dan maen dan maen bersama teman2..kok sekarang yg jadi gitu yah..ahhhhh serem deh jadinya

ke2nai said...

ngeri emang liat pergaulan anak2 skrg. sy inget blm lama ini sy reunian 'ma temen2 'ma SD sy. Reuninya di SD saya dulu di daerah pegangsaan abis itu dilanjutin jalan2 ke GI. Sepanjang perjalanan ke GI sy & temen2 saling bernostalgia kl dulu waktu SD kita suka jalan2 cukup jauh ternyata. Kita sering makan2 di daerah TIM atau main makan di AH (skrg deket taman menteng).
Kl dipikir2 sy & temen2 dulu berani jalan sejauh itu hanya anak2 kecil & merasa aman2 aja. Tp kl skrg kayaknya sy gak akan ngijinin deh anak sy jalan sejauh itu tp orang dewasa. Ngeri...