Monday, April 20, 2009

Tetangga Gaul

Been a while ga nyambung ama dunia maya. Awalnya gara-gara koneksi lelet. Mau ganti, eh ngurus ke provider lain meni ribet pisan. Ah ya sut, ditunggu aja janjinya bahwa lelet ini karena lagi mau ditambah kapasitasnya.

Jujur aja, selain lewat internet, aku nyaris ga kontak dengan temen-temen lama. Paling sms Mamanya Chise. Tapi entah kenapa, ini hape ngadat juga. Terpaksa pake hape warisan Fath, yang mana ga ada nomor kontak temen-temen. Jadi maaf banget ya, bukannya sombong. Hapeku mati total. Duh moga-moga phonebook dan sms kenangan* bisa diselamatkan. Amiiin.

Walhasil, aku jadi "dipaksa" cari jalan supaya ga mati gaya. Nyari apa aja biar ga mutung. Kursus jahit seminggu dua kali. Trus diajak ngaji tajwid lagi, seminggu dua kali juga. Dan atas nama belajar-jadi-tetangga-yang-baik, ikut deh pengajian ibu-ibu RT seminggu sekali. Alhamdulillah dijamin bebas acara nggosip he he he.

Sepertinya ini cara Allah buat memberi aku kesempatan mencari teman baru. Biar ga melulu berkutat dengan teman di dunia maya dan sms. Disentil halus untuk memberi tahu bahwa tetangga juga enak dijadiin teman. Yah meski obrolan kadang ga nyambung karena selisih usia (ada yang udah seumur ibuku!!!), meski harus rajin senyum (yang mana aku agak males kalo ketemu orang baru), ternyata aku bisa survive. Dan ternyata dunia itu kecil. Salah satu tetangga yang juga kontraktor (masih ngontrak gitu) ternyata temen satu kelas senam hamil dulu. Dan teman kursus jahit ternyata temannya istri teman Fath.

Ternyata butuh satu akses internet lambretta dan satu hape ngadat supaya aku kenal tetanggaku. Norak juga sih, udah jadi ibu RT masih kuper aja he he he

*: termasuk sms rayuan gombal Fath ^_^

2 comments:

Luky Ekowati said...

waduuuuuuh berarti kl ku sms dirimu kamu dah gak ngenali aku lagi dong..kekekekkekeke

nYam said...

@Mbak Luky: nah mbak e, tulung sms in nomermu dooong....plis plis pliss