Saturday, June 20, 2009

Rumah Durian? Mengecewakan

Tadi siang akhirnya kami ke Rumah Durian (RD). My birthday lunch. Dan kecewa banget.

Bibit kekecewaan udah terasa sejak langkah pertama aku ayun melewati pintu masuk. Jadi pintu masuknya ada dua (udah dikonfirm ke pegawai RD). Pintunya susah banget didorong. Dari luar aku lihat para pegawai RD lagi ngeriung di meja deket pintu itu. Kirain lagi meeting or something. Habis mereka ngelihat aku kesulitan mendorong pintu sambil menggendong Ankaa, eh boro-boro bantuin. Cuma nengok trus lanjut ngeriung lagi. Dan ternyata tau ga "meeting" itu apa? Rujakan!!!

Aku masuk sambil kesulitan nahan pintu karena satu tangan gendong Ankaa. Dan tak satu pun pegawai yang menyapa Selamat Datang atau Silakan ato apa lah. Mengangguk dan senyum aja nggak.

Duh udah mulai ngerasa nggak enak. Waktu Fath datang habis parkir motor (kami datang berempat, Eka naik ojek), aku udah mau batalin rencana kendurian ini. Tapi ga deh, masa udah niat makan durian berbulan-bulan harus batal hanya karena sambutan kurang ramah?

Setelah pilih meja (yang mana kami dicuekin karena mereka lagi ngerujak dan ga ada satu pun pegawai di balik counter durian), aku jalan ke arah counter-counter durian. Ngeliat jajaran durian dalam wadah plastik. Lihat sekilas, trus ada pegawai RD yang menyilakan (finally!!!). Dia nunjukin durian di sisi ini harganya 15 ribu sekotak, yang di sini 25 ribu sekotak. Weh, murah amat ya? Perasaan segitu di C4 atau Hero atau Total udah paling nggak tiga kali lipat deh harganya. Hmm...rada benyek berair gitu.

Si pegawai RD bilang, durian utuh masih pada mentah. Oh ya sut kalo gitu, kasih yang udah kebuka. Dan dia ga nawarin alternatif lain selain durian seharga 15 dan 25 ribu itu. Bahkan cemilan berbahan durian pun ga ditawarin. Ya rada heran juga, baru kali ini masuk toko, eh petugasnya pasif banget. Keasikan rujakan kali ya?

Setelah milih, aku pergi ke Niki Sushi di sebelah RD, minta sushi dianter ke RD. Habis itu mulai makan. Mm....duriannya cukup manis, meski ga spesial banget. Yang spesial ya Fath sang pembenci durian bisa ngabisin dua potong!!!

Menjelang usai makan, ada serombongan pembeli datang. Lho kok mereka dibukain durian utuh? Bukannya tadi dibilang masih pada mentah? Kok mereka bisa dapet sementara kami ditawarin aja nggak? Trus kok pegawainya ramah banget ke mereka? Hmm...iya sih dari tampilannya dah keliatan kaya. Datangnya aja pake mobil, sementara kami pake motor.

Waktu Fath bayar, aku segera keluar. Boro-boro bukain pintu, ga satu pun pegawai RD yang bilang terima kasih atau senyum ke aku. Malah waktu aku minta plastik buat bungkus susu UHT Ankaa yang masih utuh, dengan galak disuruh ambil sendiri. Oh damn......

Setelah Fath keluar, ada satu lagi yang nyebelin. Ternyata ada durian yang di wadah plastik (seperti yang kami beli), tapi harganya dua kali lipat dan memang lebih bagus. Fath baru tahu karena kasir nanya ke pegawai RD, durian mana yang kami ambil. Kami sama sekali ga tahu kalo ada durian bermutu lebih bagus. Lha ditawarin yang bagus aja nggak lo.

Apa tampang kami segitu miskinnya sampe dikira ga sanggup bayar durian bagus?

Apa karena kami datang naik motor lantas ga berhak ditawari produk terbaik mereka?

IMHO, namanya orang dagang, mustinya nawarin produk terbaik yang mereka miliki. Perkara pembeli milih produk sesuai selera dan dompet mereka, ya itu urusan pembeli toh?

Kami bayar kok, bukan ngemis minta durian afkiran kaya gitu. Meski datang pake motor atau jalan kaki ngesot sekali pun, kami juga pembeli yang punya hak untuk dipilihkan durian terbaik. Kok yang ditawari durian bagus cuma yang bermobil?

Kami bayar pake uang rupiah resmi keluaran Bank Indonesia yang dicetak Perum Peruri yang diakui sebagai alat pembayaran yang sah. Bukan pakai daun apalagi kulit kentang.

Apa untuk dapat pelayanan bagus seseorang harus datang dengan dandanan glamor dan bermobil mewah?

Sepulang dari sana, rasanya aku pengen nangis. Sedih, kecewa, marah, ngerasa terhina. Fath sang pembenci durian udah bela-belain makan di sana demi merayakan ultahku. Dan kami nggak dapat pelayanan yang baik, entah karena tampang kami yang kurang "kaya" atau apa lah entah. Aku ngerasa ditipu, dibilang durian utuh masih mentah, eh pembeli lain malah ditawarin.

Kapok deh ke RD lagi. Lain kali pengen durian, mending beli di Total atau Hero aja. Emang durian cuma di situ aja?

Eh btw, posting ini kira-kira bakal bikin pemilik RD mem-Prita-kan aku kah?

9 comments:

mel@ said...

Iy tuh..sering sebel klo digituin..apalg klo msk toko sering dianggap g mampu beli..lah biarin aja toh g mampu beli..tp bkn berarti g ditawarin..
Pernah tuh yg bikin lucu.. aq ama misua..kan sering ke ratu plasa buat k wall street..tp bolak balik k sana..sm sales ao** g sekalipun d tawarin..pdhl tuh sales ada bejubel..tp yg ditawarin yg sblh2 kita ajah..hi3..tp kt buat ktwa aja..hbs tampang kere emg keliatan kali..
Eh..btw..aq blm ngucapin hepi bday d blog km y say..he3..walau d fesbuk udh..
Happy bday yaaa..

emaknye Enja said...

menyedihkan sekali emang yah, dinegri kita ini masih banyak orang2 yg melihat penampilan dari tampak luar..Gw jg beberapa kali dapet perlakuan seperti itu, cm ngga terlalu gw pikirin karena itulah gw apa adanya, yg ngga dibungkus topeng..yg penting buat gw adalah gw beli sesuatu ketempat mereka dan halal plus tidak mencuri..biar orang lain yg membalas perbuatan tidak menyenangkan itu....

dan biasanya sih kalo dapet perlakuan kayak gitu, tempat tersebut ngga gw datengin lagi..

Luky Ekowati said...

Duh yang sabar ya....laporin aja ama managernya..or ownernya. Komplain.

nYam said...

@all: thanks ya. benernya yang bikin paling gondok tuh kok ya kejadian pas lg seneng2 ultah gitu. sempet lo aku nanya ke pegawainya, emang lg pada sibuk kok ga ada yg bantu buka pintu or samting.....minta maaf aja nggak loh...iih sebel

-maynot- said...

Pertama, happy birthday dulu :) Sorry telat, sekarang sering pakai internet mobile sih, dan entah kenapa gak pernah bisa komentar di blogger comsys.

Kedua, turut berduka cita dengan kejadiannya. Emang nyebelin banget tuh! Kalau gw, pasti langsung gw pegang manajernya dan gw omel2in.

Ketiga, nggak usah takut di-Prita-kan. Loe nulisnya full facts kok, jadi membiarkan pembaca menyimpulkan sendiri berdasarkan jabaran fakta itu. Beda dengan gaya nulisnya Prita yang lebih banyak labeling-nya, sementara jabaran faktanya malah terlupakan.

Tapi kalau ada yang mencoba mem-Prita-kan loe, gw bantuin ngelemparin kulit duren deh ke orang itu ;)

nYam said...

@Mbak May: sekarang kalo lewat depan RD, aku ngelirik Niki Sushi di pojokannya. hadoh jadi sakaw sushi malam-malam. too bad dia cuma buka sore-malam kalo hari kerja T_T di mana lagi dapet dua porsi cuma habis 41 rebu?

Anonymous said...

emang gitu sih, suka ngeremehin orang yang naek motor. dulu pernah pengen beli kue ultah di holland bakery, dan karena gw baru balik dari kampus, so pasti bajunya brantakan gitu. masuk sama kk gw, milih2 kue, itu sama sekali gak ada yang bantuin milih atau cuap2 memberikan info tentang kelebihan kue2 tersebut. akhirnya kk gw nanya khan, kue ini bedanya apa yah sama kue yang disebelahnya, sambil nunjuk ke arah kue black forest. Si mbak2nya dengan ketus bilang "ya liat aja sendiri, khan bisa keliatan bedanya". KK gw diem, dia liatin terus mbak2nya, abis itu dia pilih satu kue, bungkus, bawa pulang.

ditengah jalan dia minta berenti, dik, berenti dulu bentar.
dia keluarin HPnya, trus keluarin kotak rotinya, dipencet nomor telp holland bakery, dan yak, dia nelp holland bakery!
"Hallo, selamat sore, dengan holland bakery"
"iya benar ibu, ada yang bisa saya bantu?"
"ini, saya mo melaporkan pelayanan yang kurang ramah dari salah satu penjaga toko holland bakery, namanya ****, saya sebenarnya udah biasa banget beli holland bakery, biasanya beli banyak, tadi memang saya cuma naik motor, karena buru2, tapi gak usah kayak gitu dong perlakuannya, saya punya duit kok buat beli kue itu semua, kenapa harus dipandang sebelah mata?"
si mbak2 CC holland itu shock, dan langsung bilang
"oh maaf ibu, kita akan segera tindak tegas petugas itu, maaf atas ketidaknyamanan, kami sangat berterimakasih atas laporannya."
pip.

kk gw senyum, trus dia bilang ke gw, "rasain luu, dipecat baru tau rasa lu! lagian cari masalah ma gw".

ehehehe. galak juga kk gw, dan sepanjang perjalana dia cerita kl temennya dulu pernah dipecat gara2 ada yang telp ngadu pelayanan buruk ke pelanggan. So inti cerita, jangan maen2 sama pembeli, pembeli adalah raja. walaupun raja gak harus pake baju dan kendaraan mewah

suyono.arsya said...

hallo salam kenal ya?...saya ikutan komen yah..emang orang kita ya rata-rata mentalnya begitu itu.padahal siapa sih mereka cuma seseorang yang berpendidikan rendah dan yang dibayar murah untuk jagain dagangan doang.Harusnya mereka ngaca.gitu aja udah belagu..masih ada juga tuh yang sejenis kaya orang2 tersebut..sebut aja SPG/SPM,Padahal cuman jagain dagangan doang dan di gaji kurang dari Rp.500rb sebulan,udah bisa memperlakukan kita sangat tidak hormat.lain kali bawa orang balik kesono sambil bawa golok..kalau masih gitu sabet aja.Wassalam.

Anonymous said...

seenggaknya udah ada puluhan tempat dimulai dari warung deket rumah, counter pulsa, tukang nasi goreng, restoran, cafe, ampe bank yg bernama besar yg udah saya blacklist. alasannya simple, service. kalo ga bisa men-treat pelanggan dengan baik ya mendingan ga usah bisnis. sangat disayangkan sekali mereka kehilangan satu pelanggan yg bisa menjadi aset mereka ke depannya.

satu cerita, dulu saya dianggap remeh oleh sebuah bank. dimana waktu itu saya masih kuliah dan ga ada uang sama sekali dan berniat narik uang cuma 25rb sisa saldo terakhir. ga pake pikir panjang, begitu dapet uang kiriman lagi saya langsung buka rekening di bank lain. sekarang, total saldo saya di bank udah ada 250 juta lebih dengan rata2 penambahan saldo 7-10jt perbulannya dan akan terus bertambah. look who's talking now? #menengadahkan-kepala