Friday, August 28, 2009

Yang teroris tuh sapa?

Nonton berita kemarin siang bikin gregetan. Saking gregetannya, sampe sekarang aku lupa TV mana yang nyiarin. Cuma inget potongan beritanya. Cuma yakin 75% kalo itu disiarin ama tv pemilu he he he.

Di pesantren Abu Jibril, diajarkan latihan laskar, namun pihak pesantren membantah bahwa itu pelatihan teroris.

Abis itu, diwawancawa lah salah sati santri, katanya latihannya itu ya gerak badan sama baris berbaris.

Sumpah abis itu aku ngakak. Itu reporternya terlalu mendramatisir deh. Emang kenapa gitu kalo di pesantren diajarkan baris berbaris dan bela diri? FYI yah pak reporter, in case panjenengan belum tau, itu TNI juga diajarin bela diri dan pake senjata loh, tapi ga lantas berarti mereka dilatih jadi teroris kan? Dan itu Paskibraka, mereka dilatih baris berbaris juga loh. Trus gimana dengan ekskul bela diri atau Paskibra di sekolah-sekolah? Apa lantas itu berarti sekolah mengajarkan latihan terorisme?

Apa pesantren ga boleh mengajarkan sesuatu di luar ilmu agama? Misalnya di situ diajarkan tentang cara reparasi alat elektronik, biar para santri kelak bisa buka usaha sendiri, apa mau diberitain kalo mereka latihan ngerakit bom?

Atau pak reporter sengaja mem-blow up berita karena kebetulan latihan PBB nya itu di pesantren?

Warga menyatakan pesantren tertutup dari warga sekitar, bahkan yang belajar di sana kebanyakan berasal dari luar daerah.

Nah lelucon macam apa pula ini? Di mana-mana pesantren kaya gitu kali pak. Lha kalo dibiarin keluyuran sak enak udele dhewe, gimana pertanggungjawaban pesantren ke keluarga santri? Namanya juga ketitipan anak, ya dijaga lah.

Dan kalo rumahnya di sekitar situ, biasanya belajar ngaji di situ cuma ga nginep. FYI, anak tetanggaku ada yang di boarding school. Statusnya negeri, terbaik tingkat nasional kalo ga salah. Siswanya mau ke mall aja kudu disertai pembimbing dan harus punya tujuan jelas, ga sekedar ngukur mall aja. Padahal asramanya berhadapan sama mall. Tapi apa lantas itu berarti mereka ga membaur? Dan si anak terpisah seribu km dari sang ibu lho, bukan dari warga sekitar he he he.

Oia, ngomong-ngomong soal rencana polisi melakukan sertifikasi juru dakwah, ini ada usulan iseng buat the next rencana kebacut bin paranoid polisi yah.

Juru dakwah tuh istilahnya dai bukan? Gimana kalo pak mantan kapolri disertifikasi duluan? Nama beliau Dai loh. Maap lo pak Dai, ini saking saya gregetan sama mantan institusi panjenengan. Jangan di-sue ya Pak :D

Baru sekarang aku tahu, mengajarkan hal yang baik ternyata harus ada sertifikasinya hihihi. Hmmm, apa habis ini ustadzah pengajianku kudu ngurus sertifikasi yah? Kalo ga, ntar pengajian kami dibilang ilegal ha ha ha.

Dua pekan lalu, bu RT cerita kalo jam sepuluh malam, rumahnya didatangi polisi untuk minta data penghuni rumah kontrakan. Ya ga masalah sih, tapi kok harus jam sepuluh malam gitu? Emang siang hari ga bisa apa? Serem tau jam segitu didatengin polisi.

Islam disamain ama terorisme. Tapi Malaysia yang udah jelas nyolong ini itu, menghajar TKI sekian banyak, menghina bangsa, plus cuek aja waktu warganya ngebom Indonesia seenaknya, kok ga dikatain teroris?

6 comments:

ikeow said...

tv one kalo ga salah.
iya tuh emang redaksi TV-TV sekarang mendiskreditkan islam banget. padahal anchornya aku yakin juga islam.

waktu itu ngeliat di metroTV ada berita ttg pemberontakan somalia, trus redaksinya gini:

"pemberontakan dilakukan oleh gerilyawan muslim yang menginginkan kekuasaan islam meluas."

dooooh, kesannya kata2 'islam', 'muslim' dsj-nya selalu menakutkan. aneh.....di indonesia banyak orang islam tapi mereka ketakutan untuk dibilang islami.

Wulan Aquariyanti said...

iya mba, sedih kl ada yg nyama-nyamain islam sama terorisme. apalagi kl yg mendramatisir justru orang islam sendiri. *sigh..

salam kenal, btw.

Anang said...

bantai teroris...

Anang said...

bantai teroris...

Bang Aswi said...

Iya, mengapa Islam selalu dikaitkan dengan teroris? Mengapa tidak kelompok lain, padahal Islam kan bukan 'kelompok' tetapi agama satu-satunya yang diridhai Allah Swt?

ke2nai said...

sy juga nonton tayangan itu.. lupa juga apa nama stasiun tvnya..

berita2 di tv sekarang gak bs 100% di percaya, bahkan kadang banyakan di blow upnya..