Monday, October 12, 2009

Ankaa dan Shalatnya

*moga-moga ga ditimpuk Mbak Asma Nadia karena judulnya kaya artikel dalam buku blio*

Dari kecil, kami membiasakan ngajak Ankaa shalat. Meski cuma duduk ngeliat, tapi tetep diajak. Alhamdulillah begitu bisa jalan, dia mulai ikut shalat. Yang paling mahir ya sujud. Satu kali shalat sujudnya bisa entah berapa kali. Yang terakhir ya belajar ruku'. Mulai dari posisi headstand sampai sekarang bisa posisi yang benar. Urutannya juga udah benar, plus salamnya meski suka kebalik toleh kiri dulu baru kanan. Bacaannya juga masih nggeremeng ga jelas, tapi kalo Amiin....lancar sekali.

Yang bikin bangga, waktu diajak shalat ke masjid, Ankaa ya ikut shalat. Ga nangis ga jejeritan ga ganggu jamaah lain. Insiden paling parah tuh waktu pertama ikut, dia pup hihihi. Untung Ankaa sadar kalo pup jangan langsung duduk, daripada jelebret ke mana-mana. Jadilah dia berdiri setengah nungging selama 1,5 rakaat. Abis itu diem-diem dan tenang-tenang aku ajak keluar. Pake diaper kok, jadi Ankaa ga trauma dan masjid ga kena najis.

IMHO, membawa anak ke masjid itu seperti pedang bermata dua. Di satu sisi, mengenalkan ibadah (dan tempat ibadah) pada anak sejak dini itu bagus. Tapi seringkali ortunya lupa bahwa tempat ibadah itu sarana umum. Akhirnya si anak yang kesenengan lihat tempat luas (ga ada masjid yang sempit toh?), banyak teman, udah deh lupa tujuan semula. Ada anak yang saking senengnya, sampe dengan cuek nginjek kepala jamaah lain waktu sujud, dan ortunya cuek. Ada yang lari-larian di tangga sambil jejeritan (dan hampir jatuh nggelinding), dan ortunya cuek. Anaknya udah gede (SMP bo) ga ikut shalat, dan ortunya diem aja. Kok tau kalo diem aja? Lha tiap malam gitu, brarti ga dibilangin toh? Ada lagi yang sampe masuk ke mihrab dan gangguin imam shalat. Every night. Itulah kenapa sang imam rada ogah tarawih di sana lagi *membatin ada kah sang imam (atau anaknya) membaca ini he he he*

Herannya, beberapa ortu itu pengetahuan agamanya cukup luas. Apa ya ga ngasih tau anaknya dulu ya?

Aku masih newbie untuk urusan ngurus anak. Masih harus banyak belajar. Masih sering harus tarik napas berkali-kali waktu kelakuan Ankaa mulai mancing emosi. Tapi satu yang pasti, aku ngajak Ankaa ke masjid karena yakin dia udah siap diajak ke masjid, bukan karena dia udah mulai paham gerakan shalat. Dia juga harus belajar bahwa tempat umum seperti masjid adalah milik bersama, jadi ga boleh sakwenak udele dhewe.

Trik sederhana yang sempat aku praktekin waktu Ramadhan kemarin adalah: bawa sajadah kecil khusus buat Ankaa. Sebelum mulai shalat, kasih tau bahwa area dia adalah sajadah kecil, area Ummi adalah sajadah besar. Area Ankaa, boleh. Area Ummi, hati-hati. Di luar area Ummi, is forbidden area. Jangan dilewatin. Tapi dasar anak-anak, pinter dia. Tetep di sajadahku, tapi hadap belakang. Diem aja sih, ga ngomong apa-apa, cuma hadap belakang. Ngeliatin kacamata jamaah di belakangku ha ha ha.

Kebanggaan kami sekarang nambah lagi. Untuk urusan shalat di awal waktu, Ankaa udah duluan. Bahkan waktu makan-makan keluarga (review menyusul), dia shalat di mushalla rumah makan. Lagi bikin kue dan adzan terdengar, langsung minta ke mushalla. Komplit dengan tepung terigu di pipi kanan dan margarin di pipi kiri gitu. Yang jelas, ga bisa dengar suara adzan, langsung deh cari sajadah. Alhamdulillah mulai ikut wudhu juga. Jadi sindiran juga nih buat ortunya biar ga nyari alesan lagi hihihi. Masa dikalahin anak sendiri sih?

Makasih Ankaa, terus rajin shalat ya Nak. We love you more and more....

1 comment:

emaknye Fee said...

good girl..sama kayak sieneng, kalo uda adzan ribut nyuruh babenye sholat, tapi kalo emaknya yg pengen sholat malah ngga dibolehin..huuhuhuhuu