Friday, October 30, 2009

(Bukan Juga) Rumah Untuk Kami

Sudah tiga tahun kami jadi kontraktor. Ya sepanjang usia pernikahan :D Namanya manusia, udah pengen banget punya rumah sendiri. Yang bisa dibenerin tanpa mikir ini-kan-bukan-rumah-gw. Tempat aku bisa punya dapur yang nyaman buat masak *menjadikan kondisi dapur sebagai pembenaran malas masak* Yah yang pernah ngontrak, tau lah gimana rasanya.

Rumah kontrakan kami sih benernya lokasinya enak, airnya bagus, tetangga juga baek, ga banjir, ke mana-mana dekat. But still, it's not our own house. Bu Neni, sang owner, sempet mengisyaratkan mau menjual rumah ini pada kami. Udah sempat seneng banget tuh. Udah membayangkan di sini jadi taman, di sini jadi dapur, di sini mushalla, di sampingnya ada perpustakaan kecil. Yah gitu-gitu lah.

Akhir bulan depan, batas sewa rumah ini habis. Kami sudah niat mau memastikan jadi tidaknya rumah ini dijual, dan semoga dengan harga miring. Secara kami dah ngerasa jadi kontraktor yang baik. Saking baiknya sampe mengganti plafon bocor tanpa minta kompensasi hihihi.

Tapi kan tetep harus punya Plan B. Gimana kalo ternyata ga jadi dijual? Karena kami tahu persis, Bu Neni juga punya alasan kuat untuk tidak menjual. A very personal yet strong reason. Meski rumah keluarganya gede banget di daerah Gandaria, persis depan taman yang di dekat Perpustakaan Jakarta Selatan. *hayo buka peta*

Dan tak disangka, Plan B datang seketika. Tawaran rumah baru di cluster kecil. Salah satu teman Fath udah beli di sana. Cuma ada sebelas rumah, dan tinggal tiga yang belum laku. Rumah dua lantai, empat kamar. DP ringan, bisa dicicil. Cukup kasih uang tanda jadi, bisa langsung menghuni.

Deg, rasanya kok tergoda sekali ya. Udah langsung panas dingin aja gitu saking semangatnya. Malam-malam, Fath langsung lihat kondisi rumahnya. Dan sangat terkesan. Tanahnya kecil, cuma 85 m. Tapi desain rumahnya tuh lapang banget, jadi brasa gede lah. Fath cerita kalo di cluster itu mayoritas akhwat-akhwat jilbaber gede. Ga masalah, toh aku dulu kuliah juga punya banyak teman jilbaber lebar. Meski rada heran. kok setelah lulus, jilbab sebagian di antara mereka semakin mengerucut ke atas :D Aku bilang sama Fath:
Selama mereka ga mempermasalahkan jeans dan selama mereka ga komentar bahwa celana panjang itu pakaian ikhwan, I'll survive

Komentar atas rumah:
Dapurnya kecil amat

Tapi kan bisa dirombak itu mah. Mulai lah itung-itung DP dan bakal cicilan. Kebetulan si pengembang cuma kerjasama dengan dua bank syariah. Klop dah. Satu-satunya hambatan berikut adalah cicilan. Soale kami ada rencana dalam beberapa tahun ke depan yang akan sangat mempengaruhi pemasukan. Kalo rencana kami terwujud (amiin), ya bisa-bisa penghasilan cuma cukup buat bayar KPR. Kan ga lucu bisa bayar KPR tapi ga bisa beli sayur.

Mentok dah. Gimana ini caranya ya? Sempat mikir kerja lagi, tapi kok rasanya berat ya? Berdoa dulu deh, kalo emang tu rumah rejeki kami, ya mohon dimudahkan. Kalo emang belum, ya semoga kami ikhlas melepas.

Sambil mikir-mikir dan berdoa, aku nelpon temen yang dalam kondisi ibu-rumah-tangga-dan-penghasilan-suami-berkurang-drastis-padahal-lagi-nyicil-rumah. Niatnya sih nanya seberapa besar sih potongan gajinya. Eh ndilalah, dia udah pernah lihat rumah cluster kecil itu. Langsung deh tanpa ba bi bu kasih informasi yang ternyata sangat berharga.

Bata antarrumah cuma satu.

Jleb. No way. Ogah. Ga mau. Lha masa ntar kalo mau renovasi, kudu jebol rumah tetangga? Masa mau pasang pipa air tambahan, kudu jebol rumah tetangga? Karena ternyata, bata antarrumah itu bener-bener cuma satu di sisi kanan kiri. Udah aku confirm ke wakil pengembang di sana. Buat memastikan lagi, aku cek langsung lah kondisi rumahnya. Ternyata bener. Trus dapurnya bukan kecil lagi, tapi mini huhuhu. Duh kok langsung nggak sreg ya? Ini kayanya jawaban Allah atas doa kami. Bahwa rumah itu memang bukan rejeki kami.

Setelah itu, mulai berasa bahwa memang kami ga jodoh di sana. Membayangkan sekian tahun bertetangga hanya sebelas keluarga, kok rasanya sepi ya? Tertutup banget gitu. Padahal lokasinya rame tuh, deket sekolah, calon pasar tradisional, dll dll. Yah belum waktunya.

Rumah kontrakan ini juga udah kami tanyain, dan Bu Neni kasih jawaban tegas bahwa dia memutuskan untuk tidak menjual. Somehow, bukannya sedih, aku malah ngerasa plong banget. Aku sampaikan ke Bu Neni bahwa jawabannya malah memudahkan kami merencanakan langkah selanjutnya.

Sekarang kami masih jadi kontraktor, sambil lirak lirik rumah dijual. Fath udah kadung cinta ama Bintaro, jadi ya carinya seputaran sini aja. Udah lihat dua lagi, tapi yang satu yakin banjir yang satu udah ditawar orang. Meski ownernya mempersilakan menyerobot, tapi kan secara etis nggak boleh membeli barang yang sudah ditawar orang lain. Ya belum waktunya.

Mending nabung dulu buat gedein DP. Fath pencari nafkah, dan aku bertugas mengatur gimana caranya supaya minimal 40% penghasilan bisa masuk tabungan. Syukur-syukur bisa lebih. Ditawarin rumah di Malang, tapi kami kan stay di Jakarta. Masa di sini mau jadi kontraktor abadi? Rumah Malang ntar dulu, buat hari tua *tsah*

4 comments:

emaknye Fee said...

Yups, mencari rumah ituw emang kayak nyari jodoh, kalo belum 'klik' ada ajah yg bikin 'putus', jadi sabar ajah bu, alon-alon asal kelakon..lek wis wayae yo wayae *itu kata nyokap ogut*..happy house hunting and find your dream house :d

IbuDzakyFai said...

iyah, sabar ajah bu.....insya allah pasti bs deh py rumah sendiri..aminnnn

-maynot- said...

Cari rumah itu memang kayak cari jodoh... :) Wong besar kemungkinan seumur hidup kita akan "terikat" sama dia :)

Sabar aja... nanti ada rejekinya :)

BunDit said...

Salam kenal mbak. Hehehe rumah memang jodoh2 an. Yen durung dadi pulung-e, yo durung jodho (kata ibu saya). Semoga nanti segera dapat rumah yang diidamkan ya :-)