Friday, October 23, 2009

Cerita Mudik II: Lesehan Pak Sholeh

Namanya perantauan, sekalinya mudik maunya ada acara apa gitu lah. Udah diniatin nih, mau makan bareng-bareng semua kudu wajib harus ikut. Sampe beli kaos motif dan merk seragam buat bapak-bapak.

Sampe Malang, pertanyaan makan di mana itu terutama ditujukan buat Mama. Kan Mama nih yang sekarang menu makannya paling terbatas, abis stroke itu. Eh kok ya semua setuju ke Pak Soleh. Kalo dari kalender Pak Soleh, adanya tuh di Pandaan trus buka cabang juga di Karangploso sama Probolinggo. Ya sut, yuk mari ke sana rame-rame.

Pas berangkat, haduh ini jalanan rame sekali. Kayanya Lebaran tuh orang wajib ke daerah Batu deh, sepanjang jalan penuh mobil yang platnya aja bukan N. Jadi brasa ga mudik, lha dikit-dikit ketemu plat B. Ini Jakarta ato Malang seeh?

Sampe Pak Soleh, buset parkiran penuh. Untung dapet pas dua tempat tersisa.

Di bagian depan, isinya untuk pengunjung yang ogah lesehan. Nah di belakang baru saung-saung gitu. Ukurannya sama semua, kayanya ga mengantisipasi kalo suatu saat bakal ada rombongan yang pengen lesehan. Kalo cuma lima orang, masih enak lah di satu saung. Lha kami bersebelas, tu saung brasa sempit banget. Padahal makanan blom keluar. Ga kebayang riweuhnya kalo makanan dah keluar. Kenapa ga bikin saung ukuran gede ya?

Pilihan menunya ga banyak, secara menu andalannya itu ya ayam goreng dan ikan bakar. Pesen ayam goreng, ikan bakar, udang asam manis, pecel terong, kangkung cah, dll. Minumnya cari yang di Jakarta susah dapetnya: es beras kencur di gelas ukuran jumbo.

Dari segi kecepatan, makanannya keluar sangat cepat. Kayanya ga sampe sepuluh menit deh, dan itu dah semua makanan loh. Ga nyicil. Aku sampe curiga ni dapurnya segede apa ya kok cepet amat?

Rasanya? Hmm....lumayan meski ga spesial banget. Yang bikin spesial kan kebersamaannya *tsaah* Yang jelas, makanan yang aku pikir ga bakal abis saking buanyaknya, ternyata ludes juga. Dan baru tau, suamiku ternyata bisa beradu ngabisin ikan bakar lawan ummi-ku. The Winner? My MOM :D

Yang ga enak tuh pelayannya. Masa yah keliling nyatet menu gitu ada yang sambil ngerokok? Plis deh, dimatiin dulu napa? Trus mungkin karena kami datang pas sebelum jam makan siang, jadi banyak yang kongkow-kongkow ga jelas, padahal ada saung yang basah lah, masih ada piring kotornya lah. Do oh.

Trus view-nya aneh. Kan yang bagus tuh di bagian belakang, bisa ngeliat lembah hijau gitu. Eh malah di situ ditutup, dijadiin dapur. Pengunjung kebagian liat tanah kosong di kanan aja :(

Total tagihan cukup bikin tersenyum lebar. Untuk dua ekor utuh ayam (eh apa malah tiga yah? lupa), dua gurame bakar (gede bo), satu gurame asam manis, dua porsi udang krispi, dua porsi pecel terong, dua kangkung cah, dua bakul nasi (bakulnya gede) dan sebelas minuman (beras kencur, teh manis, es jeruk, dll dll), bayar cuma kena kurleb 260 ribu sajah. Buat sebelas orang lo, termasuk Ankaa hihihi

Jadi laper lagi....kriuuk....

No comments: