Posts

Showing posts from October, 2009

(Bukan Juga) Rumah Untuk Kami

Sudah tiga tahun kami jadi kontraktor. Ya sepanjang usia pernikahan :D Namanya manusia, udah pengen banget punya rumah sendiri. Yang bisa dibenerin tanpa mikir ini-kan-bukan-rumah-gw. Tempat aku bisa punya dapur yang nyaman buat masak *menjadikan kondisi dapur sebagai pembenaran malas masak* Yah yang pernah ngontrak, tau lah gimana rasanya.

Rumah kontrakan kami sih benernya lokasinya enak, airnya bagus, tetangga juga baek, ga banjir, ke mana-mana dekat. But still, it's not our own house. Bu Neni, sang owner, sempet mengisyaratkan mau menjual rumah ini pada kami. Udah sempat seneng banget tuh. Udah membayangkan di sini jadi taman, di sini jadi dapur, di sini mushalla, di sampingnya ada perpustakaan kecil. Yah gitu-gitu lah.

Akhir bulan depan, batas sewa rumah ini habis. Kami sudah niat mau memastikan jadi tidaknya rumah ini dijual, dan semoga dengan harga miring. Secara kami dah ngerasa jadi kontraktor yang baik. Saking baiknya sampe mengganti plafon bocor tanpa minta kompensasi hihi…

Cerita Mudik II: Lesehan Pak Sholeh

Image
Namanya perantauan, sekalinya mudik maunya ada acara apa gitu lah. Udah diniatin nih, mau makan bareng-bareng semua kudu wajib harus ikut. Sampe beli kaos motif dan merk seragam buat bapak-bapak.

Sampe Malang, pertanyaan makan di mana itu terutama ditujukan buat Mama. Kan Mama nih yang sekarang menu makannya paling terbatas, abis stroke itu. Eh kok ya semua setuju ke Pak Soleh. Kalo dari kalender Pak Soleh, adanya tuh di Pandaan trus buka cabang juga di Karangploso sama Probolinggo. Ya sut, yuk mari ke sana rame-rame.

Pas berangkat, haduh ini jalanan rame sekali. Kayanya Lebaran tuh orang wajib ke daerah Batu deh, sepanjang jalan penuh mobil yang platnya aja bukan N. Jadi brasa ga mudik, lha dikit-dikit ketemu plat B. Ini Jakarta ato Malang seeh?

Sampe Pak Soleh, buset parkiran penuh. Untung dapet pas dua tempat tersisa.

Di bagian depan, isinya untuk pengunjung yang ogah lesehan. Nah di belakang baru saung-saung gitu. Ukurannya sama semua, kayanya ga mengantisipasi kalo suatu saat bakal a…

Ankaa dan Shalatnya

*moga-moga ga ditimpuk Mbak Asma Nadia karena judulnya kaya artikel dalam buku blio*

Dari kecil, kami membiasakan ngajak Ankaa shalat. Meski cuma duduk ngeliat, tapi tetep diajak. Alhamdulillah begitu bisa jalan, dia mulai ikut shalat. Yang paling mahir ya sujud. Satu kali shalat sujudnya bisa entah berapa kali. Yang terakhir ya belajar ruku'. Mulai dari posisi headstand sampai sekarang bisa posisi yang benar. Urutannya juga udah benar, plus salamnya meski suka kebalik toleh kiri dulu baru kanan. Bacaannya juga masih nggeremeng ga jelas, tapi kalo Amiin....lancar sekali.

Yang bikin bangga, waktu diajak shalat ke masjid, Ankaa ya ikut shalat. Ga nangis ga jejeritan ga ganggu jamaah lain. Insiden paling parah tuh waktu pertama ikut, dia pup hihihi. Untung Ankaa sadar kalo pup jangan langsung duduk, daripada jelebret ke mana-mana. Jadilah dia berdiri setengah nungging selama 1,5 rakaat. Abis itu diem-diem dan tenang-tenang aku ajak keluar. Pake diaper kok, jadi Ankaa ga trauma dan masj…

Cerita Mudik I: Gigi Tambah Tiga

Tanggal 10 September, aku dan Ankaa dah nyampe di Malang. Alhamdulillah dapet Garuda dengan harga murmer. Tiga hari pertama di tempat Mama-Papa, trus di rumah ortuku sampe Fath datang. Salah satu keuntungan merit ama orang sekampung, deket he he he.

Ankaa sueneng gitu di Malang. Udah ga jaim or takut lagi sama eyang atau tante atau ami-nya. Ngider keliling rumah (yang mana kalo di Jakarta dikit-dikit udah ketemu pintu keluar). Nyiram tanaman, mandiin burung, kasih makan ayam, lihat kambing, sampe bikin kue. Puwas lah pokoke. Emaknya ya pasrah aja liat si bocah basah kuyup kedinginan plus bonus lumuran tanah.

Akunya seneng dobel. Makan jadi enak banget. Bener-bener ya, ga ada yang bisa ngalahin masakan ibunda hihihi. Kayanya hanya ada dua cara supaya berat badanku nambah: hamil dan mudik. Nambah dua kilo bow selama 23 hari di Malang. Yah impas juga seh, lha wong selama puasa turunnya juga segitu *sigh*

Herannya, udara dingin gitu Ankaa tetep ga mau pake selimut. Sekali-kalinya dia mau tuh…

Ankaa Dua Tahun

Alhamdulillah hari ini Ankaa Nadia Saajidah genap dua tahun. Udah tambah gede (selama di Malang nambah setengah kilo, padahal di Jakarta belum tentu dapat segitu dalam dua bulan). Tambah pinter (termasuk pinter jailin ortunya). Tambah sehat, lucu, cerdas.

Selamat ulangtahun Sayang. Semoga hari-harimu selalu diberkahi Allah.

Dan maaf kalo kado dan kuenya dibeli mendadak di menit-menit terakhir he he he....