Friday, October 30, 2009

(Bukan Juga) Rumah Untuk Kami

Sudah tiga tahun kami jadi kontraktor. Ya sepanjang usia pernikahan :D Namanya manusia, udah pengen banget punya rumah sendiri. Yang bisa dibenerin tanpa mikir ini-kan-bukan-rumah-gw. Tempat aku bisa punya dapur yang nyaman buat masak *menjadikan kondisi dapur sebagai pembenaran malas masak* Yah yang pernah ngontrak, tau lah gimana rasanya.

Rumah kontrakan kami sih benernya lokasinya enak, airnya bagus, tetangga juga baek, ga banjir, ke mana-mana dekat. But still, it's not our own house. Bu Neni, sang owner, sempet mengisyaratkan mau menjual rumah ini pada kami. Udah sempat seneng banget tuh. Udah membayangkan di sini jadi taman, di sini jadi dapur, di sini mushalla, di sampingnya ada perpustakaan kecil. Yah gitu-gitu lah.

Akhir bulan depan, batas sewa rumah ini habis. Kami sudah niat mau memastikan jadi tidaknya rumah ini dijual, dan semoga dengan harga miring. Secara kami dah ngerasa jadi kontraktor yang baik. Saking baiknya sampe mengganti plafon bocor tanpa minta kompensasi hihihi.

Tapi kan tetep harus punya Plan B. Gimana kalo ternyata ga jadi dijual? Karena kami tahu persis, Bu Neni juga punya alasan kuat untuk tidak menjual. A very personal yet strong reason. Meski rumah keluarganya gede banget di daerah Gandaria, persis depan taman yang di dekat Perpustakaan Jakarta Selatan. *hayo buka peta*

Dan tak disangka, Plan B datang seketika. Tawaran rumah baru di cluster kecil. Salah satu teman Fath udah beli di sana. Cuma ada sebelas rumah, dan tinggal tiga yang belum laku. Rumah dua lantai, empat kamar. DP ringan, bisa dicicil. Cukup kasih uang tanda jadi, bisa langsung menghuni.

Deg, rasanya kok tergoda sekali ya. Udah langsung panas dingin aja gitu saking semangatnya. Malam-malam, Fath langsung lihat kondisi rumahnya. Dan sangat terkesan. Tanahnya kecil, cuma 85 m. Tapi desain rumahnya tuh lapang banget, jadi brasa gede lah. Fath cerita kalo di cluster itu mayoritas akhwat-akhwat jilbaber gede. Ga masalah, toh aku dulu kuliah juga punya banyak teman jilbaber lebar. Meski rada heran. kok setelah lulus, jilbab sebagian di antara mereka semakin mengerucut ke atas :D Aku bilang sama Fath:
Selama mereka ga mempermasalahkan jeans dan selama mereka ga komentar bahwa celana panjang itu pakaian ikhwan, I'll survive

Komentar atas rumah:
Dapurnya kecil amat

Tapi kan bisa dirombak itu mah. Mulai lah itung-itung DP dan bakal cicilan. Kebetulan si pengembang cuma kerjasama dengan dua bank syariah. Klop dah. Satu-satunya hambatan berikut adalah cicilan. Soale kami ada rencana dalam beberapa tahun ke depan yang akan sangat mempengaruhi pemasukan. Kalo rencana kami terwujud (amiin), ya bisa-bisa penghasilan cuma cukup buat bayar KPR. Kan ga lucu bisa bayar KPR tapi ga bisa beli sayur.

Mentok dah. Gimana ini caranya ya? Sempat mikir kerja lagi, tapi kok rasanya berat ya? Berdoa dulu deh, kalo emang tu rumah rejeki kami, ya mohon dimudahkan. Kalo emang belum, ya semoga kami ikhlas melepas.

Sambil mikir-mikir dan berdoa, aku nelpon temen yang dalam kondisi ibu-rumah-tangga-dan-penghasilan-suami-berkurang-drastis-padahal-lagi-nyicil-rumah. Niatnya sih nanya seberapa besar sih potongan gajinya. Eh ndilalah, dia udah pernah lihat rumah cluster kecil itu. Langsung deh tanpa ba bi bu kasih informasi yang ternyata sangat berharga.

Bata antarrumah cuma satu.

Jleb. No way. Ogah. Ga mau. Lha masa ntar kalo mau renovasi, kudu jebol rumah tetangga? Masa mau pasang pipa air tambahan, kudu jebol rumah tetangga? Karena ternyata, bata antarrumah itu bener-bener cuma satu di sisi kanan kiri. Udah aku confirm ke wakil pengembang di sana. Buat memastikan lagi, aku cek langsung lah kondisi rumahnya. Ternyata bener. Trus dapurnya bukan kecil lagi, tapi mini huhuhu. Duh kok langsung nggak sreg ya? Ini kayanya jawaban Allah atas doa kami. Bahwa rumah itu memang bukan rejeki kami.

Setelah itu, mulai berasa bahwa memang kami ga jodoh di sana. Membayangkan sekian tahun bertetangga hanya sebelas keluarga, kok rasanya sepi ya? Tertutup banget gitu. Padahal lokasinya rame tuh, deket sekolah, calon pasar tradisional, dll dll. Yah belum waktunya.

Rumah kontrakan ini juga udah kami tanyain, dan Bu Neni kasih jawaban tegas bahwa dia memutuskan untuk tidak menjual. Somehow, bukannya sedih, aku malah ngerasa plong banget. Aku sampaikan ke Bu Neni bahwa jawabannya malah memudahkan kami merencanakan langkah selanjutnya.

Sekarang kami masih jadi kontraktor, sambil lirak lirik rumah dijual. Fath udah kadung cinta ama Bintaro, jadi ya carinya seputaran sini aja. Udah lihat dua lagi, tapi yang satu yakin banjir yang satu udah ditawar orang. Meski ownernya mempersilakan menyerobot, tapi kan secara etis nggak boleh membeli barang yang sudah ditawar orang lain. Ya belum waktunya.

Mending nabung dulu buat gedein DP. Fath pencari nafkah, dan aku bertugas mengatur gimana caranya supaya minimal 40% penghasilan bisa masuk tabungan. Syukur-syukur bisa lebih. Ditawarin rumah di Malang, tapi kami kan stay di Jakarta. Masa di sini mau jadi kontraktor abadi? Rumah Malang ntar dulu, buat hari tua *tsah*

Friday, October 23, 2009

Cerita Mudik II: Lesehan Pak Sholeh

Namanya perantauan, sekalinya mudik maunya ada acara apa gitu lah. Udah diniatin nih, mau makan bareng-bareng semua kudu wajib harus ikut. Sampe beli kaos motif dan merk seragam buat bapak-bapak.

Sampe Malang, pertanyaan makan di mana itu terutama ditujukan buat Mama. Kan Mama nih yang sekarang menu makannya paling terbatas, abis stroke itu. Eh kok ya semua setuju ke Pak Soleh. Kalo dari kalender Pak Soleh, adanya tuh di Pandaan trus buka cabang juga di Karangploso sama Probolinggo. Ya sut, yuk mari ke sana rame-rame.

Pas berangkat, haduh ini jalanan rame sekali. Kayanya Lebaran tuh orang wajib ke daerah Batu deh, sepanjang jalan penuh mobil yang platnya aja bukan N. Jadi brasa ga mudik, lha dikit-dikit ketemu plat B. Ini Jakarta ato Malang seeh?

Sampe Pak Soleh, buset parkiran penuh. Untung dapet pas dua tempat tersisa.

Di bagian depan, isinya untuk pengunjung yang ogah lesehan. Nah di belakang baru saung-saung gitu. Ukurannya sama semua, kayanya ga mengantisipasi kalo suatu saat bakal ada rombongan yang pengen lesehan. Kalo cuma lima orang, masih enak lah di satu saung. Lha kami bersebelas, tu saung brasa sempit banget. Padahal makanan blom keluar. Ga kebayang riweuhnya kalo makanan dah keluar. Kenapa ga bikin saung ukuran gede ya?

Pilihan menunya ga banyak, secara menu andalannya itu ya ayam goreng dan ikan bakar. Pesen ayam goreng, ikan bakar, udang asam manis, pecel terong, kangkung cah, dll. Minumnya cari yang di Jakarta susah dapetnya: es beras kencur di gelas ukuran jumbo.

Dari segi kecepatan, makanannya keluar sangat cepat. Kayanya ga sampe sepuluh menit deh, dan itu dah semua makanan loh. Ga nyicil. Aku sampe curiga ni dapurnya segede apa ya kok cepet amat?

Rasanya? Hmm....lumayan meski ga spesial banget. Yang bikin spesial kan kebersamaannya *tsaah* Yang jelas, makanan yang aku pikir ga bakal abis saking buanyaknya, ternyata ludes juga. Dan baru tau, suamiku ternyata bisa beradu ngabisin ikan bakar lawan ummi-ku. The Winner? My MOM :D

Yang ga enak tuh pelayannya. Masa yah keliling nyatet menu gitu ada yang sambil ngerokok? Plis deh, dimatiin dulu napa? Trus mungkin karena kami datang pas sebelum jam makan siang, jadi banyak yang kongkow-kongkow ga jelas, padahal ada saung yang basah lah, masih ada piring kotornya lah. Do oh.

Trus view-nya aneh. Kan yang bagus tuh di bagian belakang, bisa ngeliat lembah hijau gitu. Eh malah di situ ditutup, dijadiin dapur. Pengunjung kebagian liat tanah kosong di kanan aja :(

Total tagihan cukup bikin tersenyum lebar. Untuk dua ekor utuh ayam (eh apa malah tiga yah? lupa), dua gurame bakar (gede bo), satu gurame asam manis, dua porsi udang krispi, dua porsi pecel terong, dua kangkung cah, dua bakul nasi (bakulnya gede) dan sebelas minuman (beras kencur, teh manis, es jeruk, dll dll), bayar cuma kena kurleb 260 ribu sajah. Buat sebelas orang lo, termasuk Ankaa hihihi

Jadi laper lagi....kriuuk....

Monday, October 12, 2009

Ankaa dan Shalatnya

*moga-moga ga ditimpuk Mbak Asma Nadia karena judulnya kaya artikel dalam buku blio*

Dari kecil, kami membiasakan ngajak Ankaa shalat. Meski cuma duduk ngeliat, tapi tetep diajak. Alhamdulillah begitu bisa jalan, dia mulai ikut shalat. Yang paling mahir ya sujud. Satu kali shalat sujudnya bisa entah berapa kali. Yang terakhir ya belajar ruku'. Mulai dari posisi headstand sampai sekarang bisa posisi yang benar. Urutannya juga udah benar, plus salamnya meski suka kebalik toleh kiri dulu baru kanan. Bacaannya juga masih nggeremeng ga jelas, tapi kalo Amiin....lancar sekali.

Yang bikin bangga, waktu diajak shalat ke masjid, Ankaa ya ikut shalat. Ga nangis ga jejeritan ga ganggu jamaah lain. Insiden paling parah tuh waktu pertama ikut, dia pup hihihi. Untung Ankaa sadar kalo pup jangan langsung duduk, daripada jelebret ke mana-mana. Jadilah dia berdiri setengah nungging selama 1,5 rakaat. Abis itu diem-diem dan tenang-tenang aku ajak keluar. Pake diaper kok, jadi Ankaa ga trauma dan masjid ga kena najis.

IMHO, membawa anak ke masjid itu seperti pedang bermata dua. Di satu sisi, mengenalkan ibadah (dan tempat ibadah) pada anak sejak dini itu bagus. Tapi seringkali ortunya lupa bahwa tempat ibadah itu sarana umum. Akhirnya si anak yang kesenengan lihat tempat luas (ga ada masjid yang sempit toh?), banyak teman, udah deh lupa tujuan semula. Ada anak yang saking senengnya, sampe dengan cuek nginjek kepala jamaah lain waktu sujud, dan ortunya cuek. Ada yang lari-larian di tangga sambil jejeritan (dan hampir jatuh nggelinding), dan ortunya cuek. Anaknya udah gede (SMP bo) ga ikut shalat, dan ortunya diem aja. Kok tau kalo diem aja? Lha tiap malam gitu, brarti ga dibilangin toh? Ada lagi yang sampe masuk ke mihrab dan gangguin imam shalat. Every night. Itulah kenapa sang imam rada ogah tarawih di sana lagi *membatin ada kah sang imam (atau anaknya) membaca ini he he he*

Herannya, beberapa ortu itu pengetahuan agamanya cukup luas. Apa ya ga ngasih tau anaknya dulu ya?

Aku masih newbie untuk urusan ngurus anak. Masih harus banyak belajar. Masih sering harus tarik napas berkali-kali waktu kelakuan Ankaa mulai mancing emosi. Tapi satu yang pasti, aku ngajak Ankaa ke masjid karena yakin dia udah siap diajak ke masjid, bukan karena dia udah mulai paham gerakan shalat. Dia juga harus belajar bahwa tempat umum seperti masjid adalah milik bersama, jadi ga boleh sakwenak udele dhewe.

Trik sederhana yang sempat aku praktekin waktu Ramadhan kemarin adalah: bawa sajadah kecil khusus buat Ankaa. Sebelum mulai shalat, kasih tau bahwa area dia adalah sajadah kecil, area Ummi adalah sajadah besar. Area Ankaa, boleh. Area Ummi, hati-hati. Di luar area Ummi, is forbidden area. Jangan dilewatin. Tapi dasar anak-anak, pinter dia. Tetep di sajadahku, tapi hadap belakang. Diem aja sih, ga ngomong apa-apa, cuma hadap belakang. Ngeliatin kacamata jamaah di belakangku ha ha ha.

Kebanggaan kami sekarang nambah lagi. Untuk urusan shalat di awal waktu, Ankaa udah duluan. Bahkan waktu makan-makan keluarga (review menyusul), dia shalat di mushalla rumah makan. Lagi bikin kue dan adzan terdengar, langsung minta ke mushalla. Komplit dengan tepung terigu di pipi kanan dan margarin di pipi kiri gitu. Yang jelas, ga bisa dengar suara adzan, langsung deh cari sajadah. Alhamdulillah mulai ikut wudhu juga. Jadi sindiran juga nih buat ortunya biar ga nyari alesan lagi hihihi. Masa dikalahin anak sendiri sih?

Makasih Ankaa, terus rajin shalat ya Nak. We love you more and more....

Cerita Mudik I: Gigi Tambah Tiga

Tanggal 10 September, aku dan Ankaa dah nyampe di Malang. Alhamdulillah dapet Garuda dengan harga murmer. Tiga hari pertama di tempat Mama-Papa, trus di rumah ortuku sampe Fath datang. Salah satu keuntungan merit ama orang sekampung, deket he he he.

Ankaa sueneng gitu di Malang. Udah ga jaim or takut lagi sama eyang atau tante atau ami-nya. Ngider keliling rumah (yang mana kalo di Jakarta dikit-dikit udah ketemu pintu keluar). Nyiram tanaman, mandiin burung, kasih makan ayam, lihat kambing, sampe bikin kue. Puwas lah pokoke. Emaknya ya pasrah aja liat si bocah basah kuyup kedinginan plus bonus lumuran tanah.

Akunya seneng dobel. Makan jadi enak banget. Bener-bener ya, ga ada yang bisa ngalahin masakan ibunda hihihi. Kayanya hanya ada dua cara supaya berat badanku nambah: hamil dan mudik. Nambah dua kilo bow selama 23 hari di Malang. Yah impas juga seh, lha wong selama puasa turunnya juga segitu *sigh*

Herannya, udara dingin gitu Ankaa tetep ga mau pake selimut. Sekali-kalinya dia mau tuh waktu udara malam emang lagi duingin banget. Abis itu ya gudbai selimut. Akhirnya diakalin dengan diselimutin pas dia udah pulas banget. Meski ya tetep juga, ntar bakal lepas lagi. Lha wong tidur lasak kaya gitu. Saking lasaknya sampe jatuh dari tempat tidur. Biru-biru deh jidatnya.

Hari Jum'at, 18 September, Fath nyampe. Dari malam sebelumnya, aku dah wanti-wanti Ankaa kalo besok Abi datang jadi tidur cepet biar bisa bangun pagi. And she did. Jam TIGA pagi dia udah goyang-goyang badanku minta jemput Abi. Ampun dah, pesawatnya aja blom siap kali. Nah pas udah ketemu Fath, mulai deh ga mau tidur. Ngider aja kaya kitiran. Tidur sebentar, bangun lagi.

Nah pas sahur mulai deh, kok ni bocah anget yah badannya? Ambil termometer, 38,5 C. Walah ada apa ini? Setelah dikasih Tempra, panasnya turun. Aku ga jadi puasa, padahal hari terakhir. Gimana mau puasa, sahur aja ga bisa. Blum lagi Ankaa ga mau makan blas, cuma mau menyusu. Rada siang, mulai deh si neng lari-lari ke sana sini. Abis itu, teler lagi. Malah suhunya jadi 39,5 C. Sampe telpon dr Ian, takutnya efek dari jatuh seminggu lalu. Thanks ya Bu Dokter.

Walhasil, kami ga shalat Ied. Eh maksudnya aku dan Ankaa ga ikut shalat Ied. Padahal tempat shalatnya enak banget. Di hanggar gitu, jadi di belakang kita ada jajaran pesawat dan lapangan luas. Maybe next time :(

Alhamdulillah abis itu ga demam lagi. Ternyata penyebab demam itu tak lain tak bukan: teething! Langsung tiga sekaligus. Taring kanan atas bawah plus geraham kanan atas. Waktu gigi seri tumbuh, ga pake demam atau GTM. Tapi begitu geraham dan taring, bisa dipastikan entah demam atau mogok makan.

Setelah giginya sukses keluar, nafsu makan Ankaa menggila. Sehari bisa lima-enam kali makan nasi, dengan porsi biasa. Seneng banget. Moga-moga terus berlanjut ya Nduk

Wednesday, October 07, 2009

Ankaa Dua Tahun

Alhamdulillah hari ini Ankaa Nadia Saajidah genap dua tahun. Udah tambah gede (selama di Malang nambah setengah kilo, padahal di Jakarta belum tentu dapat segitu dalam dua bulan). Tambah pinter (termasuk pinter jailin ortunya). Tambah sehat, lucu, cerdas.

Selamat ulangtahun Sayang. Semoga hari-harimu selalu diberkahi Allah.

Dan maaf kalo kado dan kuenya dibeli mendadak di menit-menit terakhir he he he....