Sunday, January 17, 2010

Perca Perca

Desember kemaren, serangan virus MUALES menyerang. Blas ga nyentuh mesin jahit (yang di rumah). Walhasil, satu blus dan satu celana panjang buat aku dijahit full di rumah bu Ita, my teacher. Itu juga setelah meyakinkan diri sendiri bahwa rugi-udah-bayar-duaratusrebu-sebulan-tapi-ga-dapat-apapa.

Masuk tahun baru, mulai semangat lagi*. Awalnya sepele, milah-milah mana kain utuh, mana perca, mana project setengah jadi. Ternyata ya, ada loh celana panjang yang tinggal pasang kaitan aja, blom aku beresin sampe sekarang. Ada baju Fath yang butuh reparasi ringan, masih blom kesentuh. Akhirnya seminggu beresin project setengah jadi. Ya lumayan kelar separonya (virus M kadang masih menyerang :D).

Lihat tumpukan perca, mmm...jadi apa ya? Pilah pilih, eh ada yang cukup buat celana panjang Ankaa. FYI, sebagian celana panjang Ankaa yang buat di rumah tuh udah pensiun a.k.a kekecilan. Daripada beli baru, mending bikin toh? Modal obras 1500 per celana sama 1000 perak buat elastik, dapet deh celana baru. Total dapat tiga celana main, yang mana dengan sangat mengejutkan, pas banget panjangnya! Padalah udah pake pola yang (kira-kira) masih kepanjangan dikit lah barang satu dua senti. Yah ini sih bakal cepet pensiun lagi. Gpp, alesan beli kain lagi, rite? Satu celana lagi dapet dari sisa bikin jaket Ankaa, dikasih variasi saku pake perca lagi. Niatnya buat gantiin jeans si Nduk yang kalo dipake udah ngatung di atas mata kaki hihihi. Celana pink cocoknya dipaduin ama baju apa ya? Ada ide?

Kelar celana, ngelirik perca yang bener-bener kecil. Ukur sana sini, gunting sana sini, sambung sana sini, Alhamdulillah dapet sarung bantal guede. Tinggal printilan super kecil yang masih blom tau mau diapain. Kepikiran mau dijadiin keset sih, tapi dasarnya kain apa ya biar ga licin? Bahan handuk? Dulu jaman masih SD, aku pernah lihat Ayah bikin keset perca. Ya masak sih Ayahku bisa dan aku nggak?

Seneng deh bisa memanfaatkan "sampah" jadi sesuatu yang berguna buat keluarga. Plus jadi ada alasan buat memasukkan item beli kain ke rencana anggaran belanja bulan depan. Lha dah ga punya kain utuh babar blas. Iyay....Cipadu, Mayestik, I'm comiiing.

Maap blum ada foto. Insyaallah menyusul yah. Kamera sayah lagi minta sentuhan khusus, mendadak hasil fotonya putih aja gitu. Ga nangkep apa pun. Kata mbak-mbak di toko kamera, LCD-nya rusak. Tapi kadang-kadang bisa lagi lo, moody banget ni kamera. Dan (masih kata si mbak) daripada servis LCD, mending beli kamera baru coz biaya servis LCD sampe setengah jeti. Huaaa.....

Oia, ada yang tau di mana aku bisa beli handuk meteran? Pengen bikin baju mandi kembaran sekeluarga. Masa yang ukuran Ankaa aja mahal banget. Dua ratus rebu lebih!!! Jahitannya juga ga bagus-bagus amat. Duit segitu kan bisa dapat kain brapa meter tuh. Plis plis plis kalo ada yang tahu yah.

*: tahun baru serangan virus M ganti menyerang nafsu ke internet. Itulah kenapa saya sanggup ga onlen berhari-hari :D

1 comment:

lina lathifa said...

Hai Niaam... apa kabar? wah, kursus jahit ya? bagi2 pola2 nya doong.. hehehe. bahan handuk meteran di tanah abang juga ada, pernah liat.