Thursday, March 18, 2010

2 Things I Hate About Bintaro

1. Tidak ramah pejalan kaki
Trotoarnya sempit, banyak yang rusak, dan kebanyakan dipake buat parkir lah, ato usaha. Contoh paling nyata, coba deh ke depan sekolah Pembangunan Jaya. Bener-bener ga ada. Yang ada malah semak pohon apa lah itu. Kapan itu aku jalan kaki dari Bank Muamalat ke Bintaro Plaza. Sepanjang depan sekolah PJ, doaku cuma satu: ga ada kendaraan yang mepet karena mau ga mau aku harus jalan di aspal!!! Bahkan di jalan yang baru dibangun, i.e sekitar Giant CBD Bintaro, trotoarnya minim. Mungkin pengembang atau siapa pun lah yang bertanggungjawab urusan pertrotoaran itu mikirnya gini: orang Bintaro ke mana-mana bakal naik mobil, jadi buat apa bikin trotoar? Katanya Bintaro Go Green, Ecommunity, blah blah blah, tapi ga memfasilitasi orang yang mau jalan kaki.

Aku nggak ngarepin trotoar yang luebar macam di Sudirman-Thamrin. Tapi setidaknya buatlah trotoar di mana dua orang pejalan kaki bisa berpapasan tanpa salah satu harus ngalah. Sebel.

Itu baru trotoarnya. Coba tengok penyeberangan jalan. Sangat sedikit, kalo emang ga mau dibilang nggak ada. Kalo lagi mau nyeberang di sekitar CBD Bintaro, aku harus bener-bener nunggu lamaaaa banget. Daripada kesamber. Dan apesnya, kendaraan juga cuek beibeh. Malah ngebut aja gitu. Sebodo amat ada zebra cross atau nggak. Mau nyeberang rame-rame juga ga ngefek, lha pernah tuh udah rame-rame tetep aja ada yang ngebut. Jalanan di Bintaro kan rata-rata lebar dan mulus. Apes dah jadi pejalan kaki.

Kalo emang zebra cross ga mempan, bikin jembatan penyebrangan deh.

2. 21-nya menyebalkan
Entah kenapa Bintaro 21 demen banget sama film-film yang mengandung kata dendam-hantu-setan-pocong-perawan-darah-cium-dll-dll-dll. Minggu ini mending, ada My Name Is Khan, tapi tetep ada film dengan judul nggak banget: Dendam Pocong Mupeng. Malah pernah empat teater isinya film ga jelas gitu. Grrrrr..................

1 comment:

0ni :) said...

Dendam pocong mupeng??? LOL ..
ngomong2 mbak saya sekarang sering nya di FB, mbak....