Sunday, April 11, 2010

Pindah Pindah

Hari pertama: hunting kardus dan nyicil packing. Baru dapat dua kardus isi komik dan sebagian novel.

Yes, kami mau pindahan. Lebih tepatnya mengungsi. Ga jauh-jauh, rumah tetangga depan aja kok.

Awal bulan Maret lalu, mendadak bagian belakang rumah yang dipake nyimpen kayu sama Bu Neni (owner rumah ini) AMBRUK!!! Kena rayap T_T Tukang yang kami panggil langsung ngecek rangka atap dan bilang kalau kuda-kuda atap juga udah dirayapin. Langsung deh ingatan melayang ke rumah duh-sapa-tuh-lupa-namanya-yang-jelas-rumahnya-deket-sini-juga yang ambruk total karena rayap.

Biasanya kalo ni rumah butuh perbaikan minor, i.e. bocor, fiber rusak, plafon bolong, atau apa lah, langsung kami benerin tanpa kasih tahu ke Bu Neni. Bukan karena kebanyakan duit, tapi kami nyewa rumah ini di bawah harga pasar dan lagi kami yang tinggal di sini. Yang ngerasain enak ga enaknya juga kami. Jadi selama range harga perbaikannya masih masuk akal, ya hayu deh tanggung sendiri. Tapi ini rangka atap bo, mana tahan biayanya?

Setelah menghubungi Bu Neni, cari orang untuk renovasi, cek harga ini itu, deal sama Bu Neni, Insyaallah mulai pekan depan renovasi atap rumah bisa dimulai. Dari total biaya, kami menanggung sampai senilai uang kontrak, selebihnya ditanggung Bu Neni. Kompensasinya, tahun depan kami ga perlu lagi bayar kontrak. Ini win-win solution karena kami ga yakin juga bisa ngumpulin duit buat DP rumah tahun ini.

Setelah disurvey sama kontraktor *halah*, semua rangka mau diganti rangka baja ringan, trus kusen jendela kamar juga diganti karena udah habis dirayapin. Alhamdulillah ga perlu ganti genteng. Genteng kan mahal bo. Sebenarnya sih pengennya ganti kusen semua jendela dan pintu plus perbaikan got depan, tapi Bu Neni keberatan :D Ya jalan tengahnya, ganti kusen yang emang mau ga mau harus ganti aja. Tentang got, kami tanggung sendiri dengan pertimbangan kalo rumah ini jadi rejeki kami (dibeli gitu maksudnya), berarti kami udah nyicil renovasi. Tapi kalo ternyata nggak jadi, ya kami udah ninggal kenang-kenangan buat tetangga sekitar dalam wujud got yang bagus lengkap dengan taman kecilnya :D

Sementara rumah diperbaiki, kami mau ga mau harus pindah dong. Iya kalo rumahnya guede gitu, perbaikan bisa separo-separo. Lha ini tipe rumah yang duduk-selonjor-di-pintu-depan-jempol-nongol-di-pintu-belakang :D Mau ga mau harus mengungsi. Sebenernya kata pak kontraktor, bisa sih ga pindah. Ntar plafon diperbaiki terakhir, atasnya kasih terpal. Hueiii....mana mau sayah membiarkan Nduk Ankaa tidur malam beratapkan bintang. Belum debunya, belum bisingnya.

Solusinya ya cari rumah yang bisa dikontrak sebulan saja. Malah ga sampe sebulan ding, perkiraan waktu perbaikan cuma 2 minggu. Apesnya, di sekitar sini ga ada lagi kontrakan bulanan. Pak kontraktor nawarin kami untuk nempatin rumah di cluster yang baru dia bangun. Boleh juga sih, tapi jauh bo. Ntar susah ngawasin tukangnya. Ada rumah deket banget, tinggal koprol tiga kali nyampe. Tapi ga mau bulanan, minta 20 jeti setahun. Hiiii.....duit sape?

Dan memang Allah Maha Besar. Pas lagi kepepet, ada yang nawarin rumahnya untuk ditinggali selama sebulan. Deket banget malah, cuma selisih tiga rumah aja. Sementara kami tinggal di situ, pemiliknya mau pulang kampung. Alhamdulillah.

Jadi sekarang mulai deh sibuk packing. Ga semua barang dibawa karena di rumah tujuan ga ada tempat. Buku-buku, rak buku, sebagian baju, dan beberapa printhilan tetap di rumah lama. Yang jelas tetap dimasukin kardus biar ga rusak atau kena debu. Ntar bakal ditutup terpal biar aman dari hujan. Yang dibawa cuma pecah belah, barang elektronik (takut ketimpa :D), buku dan mainan Ankaa (biar ga rewel), baju kantor Fath dan baju Ankaa. Aku sendiri bawa sekedarnya saja, toh cuma sebulan ini. Ini malah lagi mikir pecah belah ga dibawa, toh di rumah tujuan udah kebanyakan piring :D

Yang jelas, proses renovasi ini bener-bener membuat kami makin bersyukur. Buanyak sekali hal tak terduga yang memudahkan kami. Dapat kontraktor yang baik dengan harga bersahabat, dapat rumah sewa yang murah, dekat, dan lengkap. Belum lagi kiriman ini itu yang suka datang tiba-tiba dan kok ya sama persis dengan yang lagi kami inginkan.

Kapan itu aku sakit, malam-malam pengen banget martabak telur. Ndilalah Iva datang bawa martabak telur. Trus waktu pulang dari rumah Bu Neni buat deal renovasi, mampir minimarket karena pengen biskuit. Tapi biskuit yang aku pengen lagi kosong. Pas buka oleh-oleh dari Bu Neni, Allahu Akbar, isinya biskuit sama persis seperti yang aku pengen. Malah pekan lalu, tahu-tahu Mbak Ira datang cuma buat nganter pizza. Trus waktu ingat baju Ankaa ada yang udah kekecilan, ga sampe 24 jam kemudian ada yang ngirim baju baru. Alhamdulillah, rejeki emang ga kemana yah :D

ps: aku lagi pengen sushi, kira-kira ada yang mau ngirimin ga yah? *ngiler*

3 comments:

IbuDzakyFai said...

alhamdulillah, semua dimudahkan ya

-maynot- said...

Aduh, baiknya tetangga itu menawarkan rumah :) Kalau di tengah kota Jakarta mustahil dapat tetangga seperti itu.

Semoga dilancarkan dan dimudahkan ya, Niam :)

simplyndah said...

Salamkenal mba. aku sering mampir ke blog ini, inspiring !!

soal sushi aku kirimin link gambarnya aja ya
http://www.sushilinks.com/
:)