Wednesday, July 14, 2010

Kenapa Harus Takut?

Kemarin sore ada pengajian mingguan di rumah. Bikin sukun goreng, bingka tape keju, bandem, ama teh anget. Plus dibawain sekotak martabak mini dari Bu Toni. Tapi bukan soal konsumsi yang saya mau cerita, meski ini kali pertama ngadain pengajian TANPA pesan makanan :D (yes, i'm that lazy. ngapain bikin kalo ada batagor enak yang bisa delivery?)

Setelah selesai mengaji, sambil ngemil, seorang tetangga cerita pengalaman buruknya siang itu. Jadi dia naik bus Patas 44 dari Senen, seusai mengantar saudaranya. Nah di sebelahnya, duduk bapak-bapak ndud gitu lah. Bus dalam kondisi penuh.

Awalnya dia tidur-tidur ayam, dengan jaket disampirkan menutupi tas dan tangannya. Mendadak dia merasa pahanya dipegang oleh si bapak tadi. Dia singkirkan lah tangan itu. Jelas ga bisa tidur lagi dong, mana tau itu copet atau bukan?

Ga lama sesudah itu, tangan si bapak kembali ke paha tetangga saya ini. Disingkirin lagi, eh malah balik lagi sampe hampir nyentuh pangkal paha. Disingkirin lagi, eh malah kali ini payudara yang jadi sasaran. FYI, si bapak ini kondisi sadar dan memang sengaja nyentuh-nyentuh. Beda kan kalo ga sengaja penumpang sebelah kita pules tidur sampe kepalanya gelesor ke bahu kita ato apes-apesnya ya ilernya mampir :(

Tetangga saya ini kesal tapi nggak bisa ngapa-ngapain. Mau turun, dia takut pas lewatin si bapak, ntar pantatnya dicolek (tetangga saya ini duduk di dekat jendela). Saking kesalnya, dia turun di Kreo dan baru sadar kalo dia parkir motornya di ITC Cipulir. Dan jadilah sesorean itu dia bete sendiri.

Saat saya tanya, kok nggak ditonjok aja si bapak itu, atau minimal teriak minta tolong, toh bus itu penuh, jawaban yang saya terima dari si ibu (dan beberapa ibu pengajian lainnya) adalah: takut. Dan ditambah jawaban lain yang kurang lebih begini nih:
Ntar dikira kita ke-ge-er-an nuduh orang lain ngapa-ngapain kita. Kita udah tua, pake kerudung, mana ada yang percaya orang laki mau colek-colek?

Wait a minute. Kenapa harus takut? Jelas-jelas itu pelecehan. Melanggar hak kita sebagai perempuan. Dan yang namanya PELECEHAN itu jelas-jelas beda dengan KE-GE ER-AN!!! Dan namanya pelecehan, nggak ada hubungannya dengan elu pake burgo a la perempuan Taliban atau rok mini a la Julia Perez. Nggak ada hubungannya dengan elu udah segitu tuanya sampe bau tanah atau baru ngalamin mens pertama.

Kalau kamu dilecehkan, berarti kamu korban. Dan kalau kamu diam saja, akan ada entah berapa banyak korban lain yang muncul. Pelakunya mah tenang-tenang aja karena merasa korbannya nggak ada yang speak up. Dan dengan diam, itu sama saja kamu membiarkan pelecehan terus berlanjut. Yang ada kamu senewen sendiri, emang enak marah ga jelas juntrungnya?

Kenapa ya polisi nggak bikin tempat pengaduan masalah pelecehan gini, tapi yang bertugas tuh polwan aja. Kan yang bisa mengerti gimana kesalnya karena hal kaya gini, ya sesama perempuan toh?

Kalau ngikutin emosi sesaat, pengennya sih para pelaku pelecehan kaya gitu dikhitan ampe habis aja. Tapi ga pake teknik smartklamp apalagi laser, cukup pake bambu ato pisau tumpul yang udah karatan.

2 comments:

Chandra Wright said...

pelecehan seksual kadang baru bisa disuarakan/diprotes kalo udah ada rasa percaya diri pada sang korban ato rasa yakin bahwa sang korban ada yang melindungi..apabila dia protes. dan kadang itu udah jauh terlambat. apalagi jika si korban sudah dewasa (jika kejadiannya saat dia masih anak2/remaja), ato jika si pelakunya adalah keluarga dekat..

emaknye Fee said...

dakyu jg heran jeng, hari gene masih banyak ajah yg sakit jiwa diangkutan umum..opo ngga mikir kalo suatu saat anggota keluarganya yg perempuan bisa terkena hal yg sama seperti yg dia lakukan...