Sunday, February 20, 2011

Adiknya Ankaa? Belum!!!

It's a very annoying and tiring question: kapan Ankaa dikasih adik?

Bo, bukan saya kali yang kasih adik. Ya Gusti Allah dong yang kasih. Emak bapaknya Ankaa kan kebagian proses bikinnya *halah*

Tapi bener deh, sejak hari pertama (bahkan sejak daftar) Ankaa di PG, pertanyaan itu selalu muncul, even dari orang yang sama. Udah dicoba segala variasi jawaban, mulai dari belum siap sampai nanti dulu, tetep wae ditanya. Terakhir kali yang nanya tuh lagi hamil anak kelima (!).

Jujur saja, sampe sekarang saya juga nggak tau kapan Ankaa bakal punya adik. Pertama, Ankaa dengan jelas menyatakan dia belum mau punya adik. Yes, she's a bit possessive. Boro-boro punya adik ya, kapan itu saya gendong newborn-nya tetangga, dia langsung manyun, meluk, dan mengeluarkan kalimat andalan:
Ini Ummi-nya Ankaa, bukan Ummi adik bayi

Nah lo. Pernah ya saya kasih jawaban Ankaa-belum-mau-punya-adik ke ibu-ibu yang nanya gitu. Eh dianya malah nyuruh saya cepet-cepet hamil aja. Katanya dijamin ntar Ankaa sayang ke adiknya. Lah itu kan kalo sayang, lha kalo nggak gimana? Kalo dia malah menganggap adiknya itu saingan gimana? Kalo dia malah ngusilin adiknya habis-habisan gimana? Ini aja bakat usilnya udah masuk level bikin-Abi-histeris. Saya nggak mau gambling dalam hal ini.

Ankaa anggota keluarga kami, terlepas dari usianya yang baru tiga tahun. Dan kami mencoba menghargai pendapat dan keinginannya. Efek tambahan anggota keluarga baru kan dirasakan oleh semuanya, nggak cuma saya dan suami. Bukan berarti kami nurutin apa maunya ya. Tiap ada kesempatan, kami nyelipin pesan bahwa punya-adik-itu-seru-asyik-menyenangkan. Memanfaatkan kesukaan Ankaa jadi guru, kami kasih tahu bahwa dia bisa ngajarin adiknya ini itu. Memanfaatkan ketelatenan Ankaa main boneka, ya kami kasih tahu bahwa nanti dia boleh membantu mengganti popok.

Sejauh ini, jawabannya masih tidak. Kenapa tidak? Males, begitu katanya. Jleb....Tapi udah ada perkembangan positif sih. Kita lihat saja nanti.

Kedua, saya juga belum siap. Saya cukup tahu diri dengan kemampuan diri ini meng-handle anak. Sebelum kenal Fath, saya bukan tipe orang yang bisa dekat dengan anak kecil. Boro-boro punya anak, lha dulu saya yakin kalo nggak mau nikah je. Jadi ya baru lima tahun ini lah mulai merasakan ternyata seru juga menikah dan punya anak. Apalagi sekarang Ankaa dalam masa kalo-aku-begini-Ummi-marah-nggak-ya. Saya lagi menikmati masa-masa anak satu, tanpa asisten, dan bisa punya me-time. Call me selfish, tapi saya nggak bisa kalo nggak punya me-time. Yang ada ujung-ujungnya saya senewen dan siapa lagi yang kena kalo bukan anggota keluarga sendiri?

Ini enam bulan pertama saya nggak pake asisten dan lima bulan pertama cukup bikin saya senewen. Fath bilang saya terlalu perfeksionis, men-set standar terlalu kaku. Maunya semua ditangani sendiri. Dia nawarin loh pake asisten yang pulang pergi. Tapi saya menolak dengan alasan bakal senewen kalo kerjanya ga beres. Windy bilang kalo udah punya anak, namanya standar itu harus turun.

Dan ya, baru sebulan ini saya bisa berdamai dengan diri sendiri. Saya mulai bisa menerima bahwa boleh kok hari ini saya nggak setrika, yang penting ada baju bersih untuk kami. Bahwa nggak ada keharusan jam tujuh pagi semua pekerjaan rumah harus selesai biar bisa main sama Ankaa. Bahwa nggak ada yang mengharuskan saya menguras bak mandi tiap hari (!) dan menyikat kamar mandi dua hari sekali. Bahwa kalau hari itu suami saya nggak bawa bekal, bukan lantas berarti saya istri yang malas. Bahwa suami turun tangan membantu itu bukan berarti saya ibu rumahtangga yang nggak becus *I love you, hubby*. Bahwa saya boleh kok tidur siang ngeloni Ankaa alih-alih melanjutkan kerjaan yang tertunda. Bahwa mengizinkan Ankaa nonton Postman Pat selama saya memasak tidak lantas menjadikan saya ibu yang buruk.

See, rasanya saya baru selesai proses terapi, cuma ga pake psikolog. Biarkan saya menikmati momen-momen ini sebentar sebelum terjun ke petualangan berikutnya: adik Ankaa.

Kalo dari segi finansial, Insyaallah ada. Kalo pun ga ada, Insyaallah nanti ada jalan yang halal. Tinggal atur ulang anggaran toh?

Jujur saja, kalo lagi lihat tetangga gendong bayi mungilnya, kangen loh nggendong bayi. Sampe kapan itu saya bujuk-bujuk Ankaa biar menyusu lagi, yang dia tolak mentah-mentah. Pakaian Ankaa yang udah kekecilan masih saya simpan, numpuk berlaci-laci. Dan tiap kali harus memensiunkan baju, selalu mikir: yang bakal pake baju ini adiknya Ankaa atau orang lain ya? Trus kangen aja ada seseorang yang nggak membantah dengan kalimat jitu tiap kali saya mengucapkan sesuatu. Bocah kecil saya ini pinter bener bersilat lidah. Belum lagi kalo lihat perlengkapan bayi sekarang, lucu-lucu bener ya. Jadi pengen semua muanya.

OOT, sebenernya saya kangen punya bayi atau kangen shopping kebutuhan bayi sih? Jadi berasa Becky Brandon :D

Back to the topic.

Nggak, saya nggak KB kok. Dua DSOG saya sudah bilang, rahim saya menyempit ke belakang. Dan mereka bilang, tanpa KB pun bisa jadi saya sulit punya anak lagi. DSOG pertama malah mengira saya dan Fath udah bertahun-tahun menikah, padahal ya hamil Ankaa tuh pas bulan kedua pernikahan. Jadi itu kenapa saya selalu jawab Alhamdulillah anak saya sudah satu alih-alih Anak saya baru satu. Kalo pake jawaban kedua, kok kesannya kurang melulu. Dikasih satu aja udah bersyukur banget.

2 comments:

emaknye Fee said...

Emang say kalo nurutin kata orang itu, kita bakalan...CAPE DEH CAPE DEH CAPE DEH...YA CAPE DWEHHHH...:p

nYam said...

Iya mbak Di....ampe pengeng kuping panas ati dah. kapan itu aku malah dikira dah hamil hua ha ha ha.....