Saturday, February 05, 2011

Kesetrum Tagihan

Rabu kemaren, pas mau bayar tagihan PLN via ATM, jederrr...kaget lihat nominal tagihannya. Enam ratus ribu jendral!! Setelah meyakinkan diri bahwa mata ga siwer, buru-buru telpon ke 123, lho kok tagihannya beda ya?

Nyoba bayar ke counter PLN di Bintaro Plaza, sama juga, Akhirnya ke kantor PLN Bintaro (udah siang, males ke Ciledug :p). Di situ dikasih printout detil penggunaan. Ketahuan deh salahnya di mana. Jadi selama enam (!) bulan belakangan, kami cuma ditagih bea abonemen, sekitar lima puluh ribu gitu deh. Trus kekurangannya diakumulasi bulan ini. Kalo kata mbak-mbak CS nya (namanya Siska, masih trainee tapi ramah dan very helpful), mungkin waktu pengecekan petugasnya ga bisa masuk rumah or ga dapet angkanya. Kata si mbak Siska ini, kalo aku mau cek data semua muanya, bisa ke PLN Ciledug aja coz kami ikutnya ke PLN Ciledug.

OK deh, udah clear nih masalah. Tapi ada salah satu CS (ga tau namanya), ujug-ujug datang ke meja mbak Siska ini dan dengan ketus menunjuk nominal tagihan di bulan-bulan bermasalah dan dengan jelas menyalahkan aku karena ga komplain begitu tagihan di luar kewajaran (terlalu rendah maksudnya). Dia juga secara eksplisit menyatakan customer lain ga ada yang keberatan kalau ada akumulasi seperti itu, jadi mustinya aku juga ga keberatan dong.

Well, ya maaf ya kalo saya ga lapor waktu nominal tagihan aneh, tapi kita customer mana tahu sih mbak gimana penghitungannya? Yang aku tahu, tiap bulan petugas PLN datang, malah bulan Desember lalu dateng bergerombol buat ngecek meteran. Dan lagi, aku bisa nerima kok kalo emang ternyata ada kesalahan kaya gitu, terlepas dari itu sebagian salah PLN juga. Yang aku sebel ya si mbak ujug-ujug datang ke meja yang BUKAN jatahnya, tuding-tuding, dan main nyalah-nyalahin. Grrrr......

Keluar dari PLN Bintaro, aku telpon ke PLN Ciledug, cuma buat memastikan aja. Ya jawabannya masih sama, ditambah komentar nyelekit dari mas-mas yang nerima telpon (ga tau namanya juga)
Ibu ini kaya yang lain aja, kalo tagihan murah diem aja, kalo mahal baru teriak. Itu seenaknya sendiri Bu
Grrrrr.........Untung abis itu sama tu mas-mas dioper ke pegawai lain. Yang alhamdulillah jauh lebih ramah dan simpatik. Dia juga minta maaf kalau ada masalah seperti ini dan menyarankan aku cek meteran buat nyocokin data dengan yang mereka punya. Trus kalo ada keanehan lagi, disarankan segera lapor.

See, ujung-ujungnya tetep dibayar kok. Tapi pasti lebih ikhlas seandainya mbak-mbak ketus dan mas-mas CS jutek itu ga ikut di dalamnya.

Melayang deh duit yang rencananya buat ikut kursus bulan ini. Setidaknya masih ada yang bisa ditabung meski sedikit, masih bisa ngatur ulang anggaran, pos-pos penting ga harus dikurangi. Dan itu tagihan udah dibayar kok. Bukti pembayarannya dah difotokopi dan disatukan dengan printout dari PLN. Jaga-jaga kalo bulan depan bermasalah lagi.

1 comment:

emaknye Fee said...

itu dia yg ampe sekarang bikin dakyu tak mau bayar tagihan via ATM, kecuali Kartu Kredit..struknya suka ngga jelas..