Thursday, May 12, 2011

Makan Bersama

disclaimer: ini sekedar curhat ga mutu ya, kalo saya dianggap kelewatan, ya maap. And yes, saya ga ambil pusing misalnya ada wali murid sekolah Ankaa yang baca ini (or even the teachers) dan komplen sama saya.

Sebulan sekali, di sekolah Ankaa tuh ada yang namanya makan bersama. Yang masak ya ibu-ibunya, dibagi per grup gitu. Kalo di surat edaran, acara makan bersama ini supaya anak bisa belajar makan sendiri, dsb dsb dsb.

Nah aku dan Fath itu sepakat kalo pas lagi di sekolah, sebisa mungkin aku ga ikut cawe-cawe. Lha tujuan pertama masukin Ankaa ke PG biar dia mau sedikit terbuka, secara sebelum ini dia super-pemalu dan pendiam. Jadi dari hari pertama masuk, Ankaa dah di kelas sendiri tanpa ditemenin. Waktu jam istirahat aja dia keluar minta makan, karena sampe sekarang masih aleman minta disuapin kalo di sekolah. Padahal kalo makan di resto, bisa lho makan sendiri. Waktu berenang juga aku nggak ikut cawe-cawe. Ntar pas udah kelar renang, baru deh sini yuk sama Ummi. Even pake sepatu pun sebisa mungkin aku suruh dia sendiri.

Back to the topic.

Nah kemaren itu waktunya makan bersama. As usual, aku biarin Ankaa makan sendiri. Aku di dalam, mencoba ngetik satu atau dua hal. Sebelumnya udah aku cek, Ankaa makan dengan tenang dan nggak minta ditemenin pula.

Eh ada yang manggil dong, katanya gini:
Mama Ankaa, anaknya ditemenin dong. Kasihan bener anak laen pada ditemenin ibunya, eh Ankaa sendirian.


Nah aku ngecek dong anakku kenapa. Ternyata baik-baik saja tuh. Makan bareng ama temen-temennya, dan makannya juga lahap. Nggak berceceran, nggak milih-milih. Yah demi menyelamatkan nama baik dan menghindari label ibu-yang-abai-pada-anak, ya sud, laptie mati dulu.

Aslinya sih rada gondok diteriakin meni kenceng bener kaya gitu. Lah kalo emang Ankaa minta disuapin atau apa, ya baru saya turun tangan. Lha ini bocahnya aman damai tenang tentram sejahtera kok. Katanya melatih kemandirian, makan bersama teman. Kok emaknya masih disuruh jaga benteng kaya gitu?

Ah sudahlah. Mungkin aku juga kelewatan memandirikan anak. Tapi udah cukup deh ngelihat gimana ortu yang akhirnya saling sengit karena gesekan antar-anak.

3 comments:

IbuDzakyFai said...

he he dicuekin ajah ibu2 yang kayak gitu jeng.

Agus M Ramdan said...

Hehehe mungkin mereka engak bawa laptop kali bu...

ina said...

weee...habat mba anka dah mandiri...tuh ibu-ibu cuekin aja mba :D