Tuesday, July 19, 2011

Tiket Tiket Tiket

Tahun 2011 ini kami mulai dengan saldo tabungan nyaris 0. Aseli setelah diambil buat kebutuhan sehari-hari (aku masih pake sistem amplopin duit sesuai kebutuhan), saldo tabungan cuma cukup buat bayar tabungan pendidikan Ankaa. Makanya aku tulis kebutuhan tahun ini tuh apa aja, mulai dari kontrak rumah (kapan ya bisa berhenti kontrak?), bayar asuransi Ankaa, daftar ulang pleigrup (PG aja pake daftar ulang yak?), sampe dana mudik dan kurban.

Dari itung-itungan, kami memutuskan untuk beli tiket pesawat buat mudik sejak awal. Bukannya sok tajir naik pesawat melulu ya. Pertimbangannya, ada rute penerbangan langsung Jakarta-Malang, trus bandaranya toh deket rumah Mama-Papa. Fifteen minutes away gitu loh. Trus namanya juga mudik, pasti ruameee. Biasanya kereta bakal telat. Nggak deh kalo harus ngajak ni bocah naik kereta 18 jam (bisa molor). Udah gitu, dari pengalaman tahun-tahun sebelumnya, cari tiket kereta itu susahnyaaa. Naik bus malam? Tau sendiri jalur pantura itu kayanya diaspal pas puasa aja, biar semua orang dapat THR. Muaceeettt. Dan lagi, harga tiketnya pasti udah naik tinggi.

Walhasil, sejak bulan Maret kami udah pegang tiket PP Jakarta-Malang. Udah diitung rencana cutinya biar nyampe Jakarta masih sempet istirahat sehari sebelum Fath ngantor. Eh ndilalah itu menteri-menteri seenaknya bikin cuti bersama mendadak. Dikiranya juma esbeye aja kali ya yang boleh punya jadwal enam bulan ke depan? Jadi lah kayanya ntar Fath bakal telat ngantor barang sejam dua jam.

Nah pas kemaren lihat liputan antre tiket KA di Gambir, kami ngerasa beruntung banget. Coba ya, itu Gajayana tiketnya jadi 650 rebu aja gitu. Padahal aku beli Sriwijaya, kena 620 ribu sajah. Untuk baliknya kena 580 ribu. Meski ditambah airport tax, jatuhnya tetep lebih murah. Ongkos taksi toh sama aja dari Bintaro ke Gambir atau ke Soetta.

Tinggal nunggu hari H nih....masih lama he he he

No comments: