Monday, August 08, 2011

Catatan Puasa: Day 8

Niat hati tiap hari, apa daya capek mendahului.

Wiken ini isinya safari Ramadhan. Sabtu tilik bayi ke temen Fath. Baby boy keempat dalam keluarga. Ga kebayang ntar kalo pada gede trus main perang-perangan, kaya apa serunya :D Trus lanjut ke rumah temen, balikin majalah. Buset dah, majalah tiga dipinjemnya enam bulan :D Sorenya lanjut bukber tahunan. Ada kejadian lucu sih kataku. Jadi kan yang bukber pada bawa anak balita. Trus ada salah satu ibu-ibu yang mengeluh anaknya ga mau makan blas. Cerita punya cerita, lha gimana anaknya mau makan kalo susu sehari abis minimal 2 liter? Pas sambil becanda aku bilang kekenyangan karena susu, si ibu ga terima. Malah nyebut kalo dia juga kasih P****sure. Ya terserah, bukan anak gw ini :D

Minggunya, besuk Opung Marpaung ke RS Fatmawati. Menurut cerita Opung, dia pulang dari tengok cucu di Cibubur. Kok ya pas anaknya Opung lagi dinas luar. Menurut Opung, di adat Batak tuh ga boleh mertua laki-laki nginep di rumah menantu saat anak lelakinya ga di rumah. Boleh asal istri Opung ikut gitu. Jadi lah malam-malam dibelain pulang. Kok ya ketabrak motor yang lampunya mati. Patah di tiga tempat.

Untungnya, si penabrak ga kabur. Si penabra panik karena nabrak kakek-kakek. Opung malah kalem, dan minta diantar ke RS. Karena ga dapat taksi, akhirnya Opung diantar pake motor setelah sebelumnya Opung minta kakinya ditahan pake kayu dan dibebat. Hebat deh, bisa gitu tetap tenang dan berpikiran jernih.

Sampe RS Fatmawati, keponakan Opung yang datang malah disuruh pulang. Efek Opung terlalu mandiri nih. Padahal Opung belum lagi masuk kamar. Kok ya petugas RS Fatmawati ga mau nganter Opung ke kamarnya di lantai 2 dengan alasan itu tugas keluarga. Sejak kapan? Emang keluarga tau gitu seluk beluk RS? Setelah diminta, mau lah si petugas tapi tampangnya cemberut dan cara mendorong kursi rodanya tuh kasar bener. Akhirnya Opung ambil uang sepuluh ribu, dikasih ke si petugas. Baru deh dorongnya alus.

Plis deh, ini kakek-kakek yang kakinya patah tiga bagian gitu lo. Ya mbok empati sedikit. Gregetan dah denger ceritanya.

Yang keren, malah Opung yang menenangkan istrinya dengan mengatakan dia baik-baik saja, ga usah kuatir, ga usah nungguin operasi karena toh yang mengoperasi tuh dokter :) Lha Tante Marpaung kan juga udah sepuh, belum lagi segala rematik dan asam uratnya. Trus tinggal di rumah nan gede sendirian tanpa pembantu. Dari Subuh tadi, aku pasang kuping untuk memastikan Tante baik-baik saja. Biasanya kedengeran sih kalo Tante nyalain air atau apa gitu. Kadang blio juga jalan-jalan. Seharian ini blum ngeliat, mungkin udah dijemput buat ke RS.

Sorenya bukber dan tilik bayi lagi. Sebelumnya mampir ke Mbah Fitri, tukang urut langganan. Serem gitu daerahnya. Dulu Mbah Fitri pernah cerita kalo kampungnya itu emang terkenal sebagai sarang pencuri. Ibarat kata, kalo ada kemalingan, yang disasar duluan ama polisi ya kampung blio. Mana aku tuh ga tau rumah si Mbah di mana. Pas nanya-nanya, pandangan amta orang-orang tu meni serem pisan. Untung dibantu orang dan nemu deh rumahnya. Gang masuknya bukan cuma kecil (buat papasan motor aja ga bisa), tapi juga berliku dan naik turun. Sulit dipercaya kalo daerah ini cuma sekitar 15 menit dari Bintaro Jaya.

Ya sut, sampe sini dulu cerita wiken nan ga seru ini he he he. Mau masak buat buka....

Masak apa hari ini?

1 comment:

dirikudisini said...

iiih samaaan mba...

ada tetanggaku, juga ngeluh anaknya ga mau makan... katanya sih cuma minum asi aja, padahal udah umur setaun lebih. eh tapi, dengan alesan ga mau makan malah dikasih jajanan semacam bolu instant, biskuat dll...minumnya dong yang keren...ok* Je**y *tepok jidat*

Padahal pas ditawarin makanan athaya, dia mau makan juga. Nah lo ini sebenernya anaknya yang gak mau makan apa emaknya yang ga mau masak?